Friday, 3 March 2017

Tentang Masakan Cirebon, Dari Empal Gentong Sampai Empal Panci

Mungkin langsung ke pokok bahasannya aja ya, gak usah berbelit-belit atau intro yang panjang. Nanti yang ada jadi bias. Jadi gak mecing sama tema yang mau diobrolin. Apalagi kalo melencengnya udah jauh banget, orang yang baca bakal bingung ini sebenernya yang mau diangkat soal apa, kok bahasanya jadi kemana-mana.  Nah kalo udah gitu kan sama aja buang-buang waktu, nyempetin nulis tapi orang yang baca tulisannya ga ngerti. Oke stop! 


Jadi gini, kalau situ baca judulnya dan langsung beranggapan kalau tulisan ini ada kaitanya sama bom panci yang bikin geger orang Bandung. Maka, saya pastikan anggapan itu salah. Kalau di kuis, situ udah dikurangi poin 50. Ini sama sekali ga ada kaitanya sama bom panci. 

Jadi buat PPP (Perkumpulan Pedagang Panci) gak usah buru-buru buat perkarakan saya. Sebab ditulisan ini saya berterima kasih pada panci.

Situ tau Empal? makanan khas Cirebon. Iya bener empal gentong. Maknan yang mirip-mirip opor. Mirip-mirip gule gitu. Nah, empal adalah salah satu makanan khas Cirebon yang paling melegenda. Tiap ada wisatawan lokal atau interlokal datang ke Cirebon. Salah satu makanan yang diburu adalah empal gentong. Katanya kalau ke Cirebon tapi gak makan empal gentong, sama aja gak ke Cirebon. 

Sebenernya gak gitu juga sih, ya ke Cirebon mah ke Cirebon aja. Kalau udah di Cirebon tapi gak sempet cobain empal ya gak papa. Gak dosa. Gak bakal kena hukum adat orang Cirebon juga. Cuma emang kata-kata itu sudah jadi jargon. Sama kaya situ kalo ke Jogja ga nyobain gudeg sama aja gak ke Jogja. Atau kalo situ ke Semarang tapi gak nyobain lumpia sama aja gak ke Semarang. Ya gitulah pokoknya. Orang kita mah suka saklek sendiri.

Nah karena si empal gentong ini sudah jadi primadona. Banyak orang di Cirebon yang akhirnya mencoba peruntungan berbisnis empal gentong. Membuka restoran atau kedai empal gentong. Tapi, kemudian ketika empal gentong sudah semarak. Resto-resto tadi justru pasang harga yang lumayan pedes buat sajian khas daerah plered itu. Soal rasa emang sih juara. tapi soal harga cukup bikin merana.

Empal gentong di resto-resto khusus itu harganya bisa sampai Rp.20.000 semangkok cap ayam. Biasanya plus nasi putih dan teh tawar hangat. Ya bagi sebagian orang mungkin harga segitu relatif sih. Apalagi buat turis-turis yang jarang-jarang ke Cirebon harga dua puluh ribu mungkin gak masalah. Tapi, buat orang Cirebonya sendiri?

Pada tulisan paragraf ini. Saya baru saja dapat info dari teman (soalnya saya tanya-tanya dulu harga empal) yang katanya satu porsi empal gentong bisa sampai Rp35.000. Nah loh udah naik lagi aja. Tapi ya itu tadi harga sekali lagi relatif. Toh mereka juga bayar pajak. kualitas juga terjamin. Barangkali kita juga bisa timpali dengan kata-kata “ada harga, ada rasa” yaudah lah.

Nah buat saya yang orang Cirebon sendiri. Harga rata-rata makanan di sini, itu sekitar 5 ribu sampai 15 ribu rupiah. Itu udah kenyang. Bahkan kalau situ makan siang, itu kenyangnya bisa sampai besok sore. Lalu gimana caranya orang Cirebon asli yang biasa makan maksimal 15 ribuan harus makan makanan khasnya sendiri yang harganya lebih mahal bahkan sampai dua kali lipat?

Maka munculah sang penyelamat. Mereka-mereka yang berjualan empal gentong dengan harga-harga miring. Biasanya yang begini adalah pedagang-pedagang kaki lima atau mereka yang berjualan di gerobak. Nah, mereka jual empal dengan harga yang masih bisa buat dompet tetep sesak. Maka berterima kasihlah kami pada mereka yang lesterikan empal gentong dengan harga murah. Semoga mereka diganjar surga.

Tapi, bahkan ada juga segelintir pedagang yang nekat mengganti gentong dengan panci. Iya panci. lalu rasanya? Rasanya ya rasa empal. ga kjauh beda. Yang jauh beda cuma harganya. Bahkan warung empal panci depan rumah saya menjual serantang luber empal dengan harga 5 ribu aja.

Ya betul ini. Soal rasa. Soal idealisme makanan khas. Sejarah mengatakan jika empal gentong ya masaknya di gentong, bukan di panci. Tapi, mau bagaimana lagi agar orang Cirebon sendiri bisa tetap melestarikan lidahnya dari rasa empal gentong. Maka empal panci juga jadi salah satu pilihan.

Tapi yaudah. Mau empal gentong dengan harga selangit. Mau empal gentong dengan harga sebumi atau pun empal yang nekat masak di panci itu pilihan hidup. Bukan sesuatu yang mesti didebat kusirkan. Masing-masing mereka punya alasan mengapa memilih cara berjualan empal dengan cara begitu. Tugas kita hanya menikmatinya. Udah sih itu aja.

***
#Tulisan ini ikut serta arisan godok bulan Maret. Silakan dibagikan jika menyukai Muhammad Wildan sebagai pemenang.

Muhammad Wildan

Saya Muhamad Wildan, Saya resmi menjadi manusia bumi sejak 1994. Penggemar berat Es Teh manis dan saat ini tengah tinggal di wisma ayah bunda jalan Letjend. Soeprapto Kecamatan Ciledug Kabupaten Cirebon.

0 comments:

Post a Comment