Wednesday, 12 April 2017

Broto Si Anak Rajawali

Kesel, sekesel-keselnya pantat kuda nih. Gue udah capek-capek buat tugas Fisika tapi tetep di kasih nilai 0. Sakit hati coy, nyesek nih David Beckam. Itu guru emang benci apa punya dendam sama gua ya, masih mending gue mau ngerjain. Untung ada bidadari penyelamat yang membantu gue, walau akhirnya si Bu Atun mau ngasih nilai tapi tetep nyesek. Cuma dikasih nilai 35 coy, itu sampe gajah bertelur pun nilai Fisika gue tetep ancur. Chirstiano Reonaldo cuman bisa sabar dan tersenyum.

jongosbola.wordpress.com
“Brotooooooooo, bantuin mamak masang gas.” Teriakan yang menggema di rumah gua. Suara yang sekilas mirip maung itu terdengar jelas bagaikan bom Hiroshima dan Nagasakhi. Emak gue emang agak aneh.
“Bentar mak, nanggung nih.”Teriak gue balik. Kaga mau kalah dong sama mamak.
“Cepet sini woyyyyyyyy, kaga mamak kasih jajan lu.” Ancaman yang terdengar liar ditelinga gua, membuat gerak refleks di tubuh gua untuk berlari menemui mamak gua.
“Aduh mak, ancemannya ga ada yang lain apa? Bosen tau dengernya.”Kata gue sambil nyengir tampan di depan mamak. Tapi sayangnya mamak gua tidak merespon dengan baik, seringan tajam yang mengintimidasi membuat gua bergedik ngeri. Sejak kapan mamak gua jadi serem gini, lebih serem saat gue nonton Valak sendirian.

“Dipanggil sekali tu nyaut to, harus mamak teriakin dulu baru kesini lu. Mamak kan minta tolong buat masang gas, mamak ga bisa. Nulis diary terus, lama-lama mamak sita itu diary. ”Weks bosqu, serem abis ancamannya. Diary kesayangan gua mau di sita, uang jajan aja udah buat gua galau apa lagi diary gua. Mamak kadang begitu liar sampai ia lupa bahwa anak sulung nya ini membutuhkan uluran tangan berisi uang yang menggiurkan.

“Mamak sayang mau dibantu apa nih? Lee Minho siap membantu dengan senang hati.” Ucap gua manis sambil gelayutan di samping mamak tersayang. Ini cara yang menurut gua ampuh untuk menaklukan hati mamak. 
“Lee Minho diliat dari sedotan tong, jangan samakan dia dengan dirimu yang hancur seperti itu nak. Bantuin mamak cepet, jangan ngomong mulu." Buset, serangan bom bardir menusuk di hati gua. Gila, emak gua bisa ngomong sadis juga. Anakmu yang tampan ini kan berkat perbuatan mu dengan bapak yang tak karuan. 

“Ya mak.” Kata gua langsung terjun ke tkp untuk membereskan masalah yang mengaggu ketenangan gua. Tidak perlu menunggu lama, akhirnya gas nya udah tertangani dengan baik oleh sang professional. Mamak gua nyengir ria, akhirnya gua bisa meluluhkan hati mamak yang tadi kerasukan maung. Gua bisa kembali mengisi diary yang baru setengah gua tulis. Tapi gangguan tidak muncul sekali. 

“Mas Brot, bantuin bikin pr dong.”Asem kencur sepet emang, baru gua melangkahkan kaki meninggalkan tkp ada aja yang manggil. 
“Inikan minggu, besok aja ya.”Kata gua santai sambil melambaikan tangan sama adek gua.
“Besok kan dikumpulin mas, bilangin bapak ni ga mau ngajarin. Bilangin bapak ah biar Mas Brot ga dibeliin jam tangan baru. Atau bilangin mamak ya, biar Mas Brot ga dikasih uang jajan terus kunci motornya disita.” Katanya dengan penuh kemenangan. Mas Brot mana bisa nolak kalau diancem gini. 

'Gua kadang merasa aneh, kenapa orang-orang di rumah hobi banget ngancem gua. Apa ga ada yang laen apa selain ancaman yang menyakitkan Justin Bieber ini. Ini anak kecil juga ikut-ikut ngancem gua, bener-bener kiamat udah mulai dekat.' Batin gue sambil ngelirik sama buntelan di depan gue ini.

“Masssssss, bengong mulu ih. Elle bilangin beneran nih.” Guncangan hebat terjadi di telinga indah gua. Suara melengking yang kaya kentut sapi itu menggema di dalam telinga gua. Ini buntelan di depan gua emang nyebelin banget yak.
“Bisa ga kalau ga teriak di kuping mas, kau meruntuhkan kuping yang manis ini buntelan.” Kata gua sambil menekankan kata buntelan ke adek gua, bales dendam biar dia kagak kurang ajar sama gua. 

Hiks, hiks, hiks, kasih tau mamak nih.”Ancamnya lagi sambil mewek-mewek imut di depan gua. Seketika hati gua berlumer, adek gua nangis tambah jelek aja. Akhirnya, dengan berat hati dan dengan keringat yang telah bercucuran ini pun membuat hati gau terketuk untuk membantu buntelan.
“Pr apaan emangnya?”Tanya gua selembut sutra
“Pr sejarah nih, disuruh merangkum. Tangan ku sakit karena abis ngiris bawang tadi, kaki ku pegel abis lari pagi, badan ku capek habis bersih-bersih rumah, mata ku lelah ingin beristirahat sebentar, jadi tolong rangkumin ya Mas.” Mata gua membulat seketika, pikiran gua langsung kacau, badan gua ga bisa bergerak bagaikan lem yang sudah tertanam lama, bibir gua ga bisa berkata apa-apa lagi. Kelelawar emang ni buntelan, nyesel woy gua. Tertipu oleh muka malaikat tapi aslinya bak setan kesurupan. Rasanya pengen ngempesin ini anak. Pasti buntelan berguru sama mamak buat urusan beginian. Asem kunir emang ini anak.

“Mas Broto ganteng deh, kalah tuh sama idolanya mamak si Lee Minho oppa.”Elle tersenyum penuh kemenangan, kali ini Mas nya ga bisa berkutik lagi. Dan saat itu juga aungan maung menggema kembali.
“JANGAN SAMAKAN MINHO DENGANNYA, MAMAK TIDAK RELA. JELAS TAMPANAN MINHO!!! PAKE DIPUJI SI BROTO.” Teriakan mamak yang menggema ke penjuru antero negeri, membuat bulu kuduk gua berdiri. Edan tenan, mamak bisa ngomong gitu sama Justin Bieber. Mamak ga bisa ngeliat apa, begitu tampan dan menawannya anak sulungnya ini. Buntelan cuman bisa ketawa-tawa kenceng, ini keluarga paling hobi kalau ngebully gua. Sepet kek ketek gue nih hari ini.

Senin ini gua ada ulangan harian matematika, walau gua ga belajar tapi setidaknya gue udah menghafal rumus. Nilai gue emang ga bagus-bagus amat, tapi setidaknya nilai gue selalu pas kkm membuat gua cukup bangga dengan diri gua. Begitu keren dan mempesonanya gue yang selalu mendapat nilai kkm. Gua paling anti sama yang namanya nyontek, gue berusaha mengerjakan soal-soal dengan jerih payah gua sendiri, walau kadang nilai gue begitu hancurnya tapi gua bangga karena gua jujur. Jujur pada diri gua sendiri. Beda sama temen gua yang namanya Katrok, bukan temen deng tapi musuh gua. Entah ada angin apa ujan tiba-tiba tom and jerry kaya gua sama Katrok bisa jadi sahabat. Walau kadang gua sepet ngeliat iler dia yang menetes tanpa henti, tapi kalau untuk urusan solidaritas ia nomor satu. Katrok ini orang yang ga seberuntung gua, dia lahir di keluarga yang serba kekurangan tapi semangatnya menjadi mentri pendidikan membuatnya selalu menjadi juara umum di sekolah. Gua akuin Katrok pinter, tapi gua juga akuin Katrok itu The Iler Man.

“To, ada cewek baru tuh.” Ucap Katrok tanpa henti meneteskan ilernya melihat pemandangan indah disana.
“Ganggu ae lu ah, gua lagi ngisi diary juga.” Paling males kalau lagi nulis diary diganggu, apa lagi sama si iler. Sungguh menggelikan
“Lu liat dulu dah, pasti kesemsem lu.”Katanya meyakinkan
“Kalau jelek lu bayarin utang gua di Bang Gareng ya.”Kata gua bersemangat, asik nih bisa ngerjain si iler.
Sans, gua bayarin semua utang lu kalau ga cantik. Tapi kalau cantik, lu traktir gua makan mi ayam Bang Gembrot.” Senyum kemenangan terpancar di wajah Katrok sambil ngelap iler yang sedari tadi menetes dengan asyik. 
Deal lah.” 

Saat itu juga Broto meghampiri kerumunan yang sedari tadi tadi berada di dalam kelasnya, kerumunan itu semakin bertambah banyak terutama kaum laki-laki. Seketika itu ia bisa berhasil melihat cewek yang dimaksud Katrok tadi, setelah berdesakan masuk. Matanya membulat dan serasa ingin lepas dari tempatnya berada, matanya tak bisa berhenti berkedip memandangi makhluk yang ada di depannya itu. Sementara di sebelahnya, tidak bisa berkata apa-apa hanya air yang mengalir yang menetes dari bibirnya. Siapa lagi kalau bukan si Katrok Handoyo yang selalu jadi inceran para siswi untuk melayangkan pukulan. Katrok si iler tak kuasa berhenti meneteskan iler, saat berhadapan dengan cewek cantik pun ia akan seperti itu. Dan suara lembut itu membuat seluruh isi kelas bergemuruh.

“Hai teman-teman, perkenalkan namaku Santi Carloza Dewi aku murid pindahan dari Bandung. Senang bertemu dengan kalian, semoga aku bisa cepat berbaur di sekolah ini dan memiliki banyak teman.” Ucapan yang begitu hangat terdengar di telinga para murid. Mereka begitu terpesona dengan kecantikan Santi. Memang benar, gadis-gadis Bandung emang geulis-geulis.
“Hallo Santi, senang bertemu dengan kamu. Kita mau jadi temen kamu kok.” Suara yang tanpa dikomandokan terdengar secara bersamaan oleh para kaum pria. Layaknya paduan suara yang memainkan melodi secara bersamaan. Mereka menjawab sapaan Santi secara bersamaan dengan tatapan mata yang tak bisa beralih ke Santi.

“Boleh minta nomor hp kamu?” Tanya salah satu pria yang berteriak tetap di telinga Broto. Asem kecut iler Katrok menjadi satu yang membuat Broto kesel. Apa salah telinga ku ini yang selalu menjadi incaran teriakan orang-orang. Tapi ia berusaha tetap cool di depan Santi agar Santi tertarik pada wajah tampan nya yang selalu ia elu-elukan. Tapi situasi ini tidak berlangsung lama, bel masuk sekolah berbunyi tanda para murid-murid harus kembali ke kelas masing-masing, Santi yang merupakan anak pindahan itu ternyata satu kelas dengan Broto dan Katrok. Ini langkah awal bagi Broto untuk mendapatkan hati Santi, walau ia harus bersaing dengan ratusan kaum adam di penghuni sekolah ini tapi tekad nya tetap bulat, sebulat bakso mi Bang Gembrot.

“To, jangan lupa sama perjanjian kita tadi ya.” Tatatpan tajam penuh harapan terpancar di wajah Katrok, iler yang secara tidak sengaja memperlihatkan ekspresi penuh harapan juga pun membuat gua bergedik ngeri. Sepet deh ah harus nraktir si Katrok yang kalau makan kayak gajah kelaperan. Bisa habis 5 mangkok kalau makan mi ayam. Bisa bangkrut gua kalau gini terus.
“Haduh, tiba-tiba gua amnesia ni. Gue kayak nya ga bisa deh Trok.” Kata gua sambil kedap-kedip ke dia kaya Annabelle. Memasang ekspresi tanpa dosa agar Katrok menarik perkataan nya.
Tak tutuk ndasmu To, bener-bener lu. Ga gua bantuin deketin Santi lu.” Edan sambel matah emang, semuanya hobi banget ngancem gua. Gua kan bak malaikat yang tak tahan dengan ancaman. Dasar The Iler Man minta di sasah emang.

Saat itu juga guru yang mau ngajar masuk. Eh kayak tusukan tajam berkali kali lipat, ternyata guru yang mau nagajar jam pertama adalah Bu Atun. Yah salah udah, mau tenang di pagi hari eh malah di ajak perang duluan. Mana bisa senyum ni guru sama gua, ngeliat gua aja jijik kayaknya. Padahal gua sama Katrok jelas lebih ganteng gua.

“Assallamuallaikum anak-anak, selamat pagi semua.”
“Pagi buuu...”Sapa seluruh murid.
“Hari ini ibu masuk jam pertama karena Pak Usep lagi ada urusan jadi dia nanti di jam ketiga ngajar nya. Ketua kelas siapkan.”
“Mari teman-teman, sebelum kita belajar alangkah baiknya kita berdoa terlebih dahulu. Berdoa dimulai.” Ucap ketua kelas dengan suara lantang. Selang 5 menit, Bu Atun pun mulai mengabsen satu persatu murid, termasuk Santi anak baru cantik yang duduk di meja paling depan dengan antusias.
“Amanda.”
“Hadir bu.”
“Alfian.”
“Hadir bu.”
“Bianca.”
“Hadir bu.”
“Chamela.”
“Hadir bu.”
Saat mendengarkan panggilan absen dari Bu Atun, gua merasa janggal. Kenapa nama gua gak disebut, padahal nama depan gua kan B harusnya gua disebut dulu sebelum si Chamela. Tapi gua baru inget kalau si Bu Atun kan benci banget sama gua, padahal gua ga ada masalah sama dia. Gua pun berinisiatif buat ngabsen sendiri.

“Keara.”
“Hadir bu.” Teriak gua kenceng yang membuat semua temen gua nengok kearah gua semua. Dan tatapan tajam seperti ingin menerkam terpancar di wajah Bu Atun. Rasa seram pun muncul dan tergambar jelas diwajah Bu Atun. Gila, serem banget coy.
“Ibu panggil Keara bukan elu.” Suara galak yang khas terdengar jelas di kelas. Bu Atun sekarang udah berubah menjadi Pitbull yang lebih ganas dari aslinya. 
“Abis ibu ga ngabsen saya jadi saya absen sendiri.” Kata gua memelas ganteng, wajah gua emang sering dibilang mirip Aliando jadi wajar aja mungkin Bu Atun bisa klepek-klepek ngeliat ketampanan gua.

Kaga usah sok cakep, geli gua litanya.” Bentak Bu Atun. Buset, sangar bet sangar ini guru. Lebih sangar dari mamak gua. Gue kira dia bakal kesemsem eh malah muntah ngeliat gua. Padahal saat gua berkaca, melihat penampakan diri gua yang begitu menawan membuat gua berpikir kalau gua itu ganteng kuadrat. Tapi kenapa orang-orang sentiment banget sama gua ya. Tawa terdengar di kelas, semua nya ngetawain gua termasuk bidadari yang duduk di depan itu, Santi. Yang ikut menoleh ke sumber suara yaitu gua yang lagi dimarahin sama Bu Atun. Tatapan mata gua bertemu dengan Santi, gila liat dia dari deket gini membuat bulu kuduk gua berdiri tanpa dikomando. Dada gua gemetar, hati gua dag dig dug. Tuhan menciptakan Santi dengan sempurna ya. Dan saat saat berharga bagi gua ini harus terganggu karena tangan gua berasa basah sendiri, apa ini efek dari tatapan Santi ya? Tapi tangan basah gua semakin bertambah basah. Seperti hujan yang mengalir di tangan gua. Dan saat gua ngelirik ke samping. Ternyata eh ternyata, iler Katrok menetes di tangan gua karena ngeliat Santi tadi. Kambing emang si Katrok ini.

Gue teringat dengan perkataan mamak dan bapak yang selalu menanyakan apa cita-cita gue. Gue sempet mikir apa ya, gue belum nentuin gue besar nanti mau jadi apa. Dan sebentar lagi gua bakal naik ke kelas 12, dan gua harus memantapkan apa yang gua inginkan nanti. Temen-temen gua yang lain sudah sibuk mempersiapkan universitas mana yang bakal mereka lanjutin. Jurusan apa yang mereka inginkan udah mereka tentukan. Sama dengan si Katrok, dia juga udah mempersiapkan diri pengen masuk UI dan ngambil jurusan kedokteran. Wajar sih si Katrok punya mimpi besar, otaknya juga udah mendukung buat mewujudkan semuanya dan dia pasti gampang buat dapet beasiswa. Sedangkan gua? Gua pinter juga enggak, nilai pas-pasan, mau jadi apa coba?Mamak gua nyuruh gua jadi jaksa, tapi gua ga mau karena harus ngafalin berbagai aturan-aturan yang banyaknya minta ampun. 

Bapak gua nyuruh ambil computer, tapi gua kan buta dengan berbagai dunia maya yang sekarang udah merajalela menjadi salah satu ancaman generasi muda yang udah nyeleneh kearah yang salah. Dunia maya yang sudah kotor oleh orang-orang yang tidak bertanggung jawab, yang membuat para generasi muda banyak terjerumus salah di dalamnya. Harusnya dunia maya yang membuat kita berhubungan dengan orang lain dan untuk meraih informasi. Tapi sekarang udah banyak konten-konten yang bisa dibilang ‘kotor’untuk generasi muda. Anjas, omongan gua ini kayak orang bener aja ya. Tapi itulah kenyataan. Cita-cita gua sebenernya pengen jadi pemain bola professional. Soal olahraga gua emang jago yang terbukti nilai OR gue selalu diatas rata-rata. Andai ada kesempatan, gua mau jadi anggota timnas.

Suara hangat dan lembut yang khas terdengar di telinga gua, ya siapa lagi kalau bukan si Santi. Udah hampir 4 bulan Santi bersekolah disini, walau cara pendekatan gua cukup biasa aja dan keliatan membosankan. Tapi Santi kayak nya mulai luluh sama tingkah abnormal gue. Tapi tetep aja Santi berlaku biasa aja sama gua, wajar sih karena yang deketin banyak jadi nya gua kalah saing sama mereka yang tampangnya lebih lumayan. Tapi yang jelas gua yang paling ganteng.

“Brotowali.” Sapanya, yang mengagetkan gua. Buset, itu nama jamu neng. Nama gua keren-keren diganti jadi jamu. Asem brotowali emang. Tapi karena dia yang manggil, gua seneng aja. Mungkin itu panggilan sayang dia ke gua.[ #ngarepkeras]
“Iya San? Kenapa? Ada yang bisa Mas Broto bantu?” Jawaban gua seketika membuat suasana kelas yang tadinya tenang menjadi rusuh karena perkataan gua.
“Najis tralala, iyuh. Mas Broto, lu pikir Santi itu istri lu.”Kata Katrok yang membuat gua panas, bener-bener si Katrok minta dicabut bulu keteknya. Temen-temen kelas gua yang lain cuma bisa ketawa ngeliat gua, udah biasa jadi bahan ketawaan banyak orang. Justin Bieber its oke wae.

“Sirik aja lu iler.” Kata gua membalas, si Katrok emang paling hobi buat image jelek gua di depan banyak orang. Padahal image dia paling jelek disekolah karean ilernya yang tak terkontrol dengan normal.
“Broto suka nulis diary ya?” Tanya seseorang disamping gua.
“Iya, ini lagi nulis. Kenapa beb? Eh, salah kenapa San?” Goda gua, paling seneng kalau liat senyum Santi.
“Modus ae lo, sok salah panggil nama.” Katrok emang ga berhenti menggangu gua, omongannya manis kek iler nya yang menjijikan itu. Waktu itu bilang kalau bakal bantuin gua dapetin Santi. Dasar cowok kardus.
“Ngikut-ngikut ae lu iler.” Kata gua kesel, Katrok sungguh berbahaya. Tanpa gua sadari, Santi ternyata lagi baca diary gua yang baru gua tulis tadi. Tubuh gua seketika merinding, takut kalau Santi baca diary gua yang sebelum-sebelumnya tentang dia.
“Broto, mau jadi pemain sepak bola?” Tanyanya yang amat manis.

“Iya, ga cocok ya?”Tanya gua mencairkan suasana yang rusuh oleh perbuatan Katrok yang sekarang jadi bulan-bulanan anak kelas sebelah buat bantuin menyelesaikan rumus fisika yang sangat enek itu. Apalagi yang ngajar Bu Atun. Asem-asem dah.
“Papa ku kenal sama orang yang ngurus timnas, timnas kan juga lagi nyari anak-anak buat gabung di timnas U17.” Sepercik hadiah datang tanpa gue duga, alih-alih gua takut Santi jijik ngeliat gua seorang pria tulen nulis diary. Tapi malah ada rejeki di balik tulisan tangan gua yang ia baca. Santi emang pembawa berkah banget ya, ga tau kenapa saat ada dia disini, suasana hati gua jadi adem gitu kaya batu es dikutub utara.

“Beneran beb? Eh, San. Boleh aku minta kontak orangnya?” Tanya gua semanis mungkin. Agak geli sih manggil aku-kamu, tapi kalau buat Santi mah gua seneng-seneng aja. Untung si Katrok ga ada di kelas, jadi tenang gua deketin Santi. 
“Boleh sih nanti aku tanya papa ku dulu ya.” Senyum Santi merekah di hadapan gua. Gila, gua baru liat cewek secantik dia. Di hadapan gua, untung aja gua bisa control muka. Kalau enggak mungkin gua udah sama kaya Katrok, yang ileran.
Assalamuallaikum, Broto pulang.” Teriak gua sambil buka pintu rumah. Kebiasaan gua dari dulu, kalau pulang harus teriak biar mamak denger karena kadang kuping mamak disumpel oleh music Korea yang sekarang lagi trend di kalangan anak muda. Ga cuman anak muda, ibu-ibu pun ikut hanyut di dalamnya.

“Berisik woy.” Teriak mamak ga mau kalah, mamak emang kadang menyeramkan. Anak gantengnya baru pulang malah dihujani teriakan maung kelaperan.
“Laper mak, masak apa hari ini?”
“Ga masak. Lu beli sayur di luar aja To.” Jawab emak gua yang matanya ga berhenti menatap kearah laptop gua. Lagi asyiknya nonton Goblin (drama korea) yang lagi booming. Edan, anak sendiri ga diurus demi nonton drama. Emak jaman sekarang, kalah gaul Aliando nih.

“Nonton drama mulu mak, olahraga gitu biar badannya singset.” Kata gua sambil ambil diary kesayangan.
“Ngatain mamak gendut lu?” Seringan tajam terlihat jelas di sorot mata emak, emak emang liar juga kalau urusan Korea. Tapi emang emak gendut, mau bohong gimana pun tetep ketauan jelas.
“Iya mak.” Kata gua santai, tanpa gua sengaja ternyata gua lagi membangunkan singa yang tidur. Habis ini pasti emak melayangkan gugatan karena punya anak tampannya kek Zayn Malik.
“Bener-bener lu Brot minta bogem mentah emak nih? Ga tau apa lu emak lagi sedih liat Ahjussi Shin sama Ji Eun Tak berantem.” Buset, emak udah kecanduan Korea. Sama kayak gua yang kecanduan sama Beb Santi.

“Selow mak selow, hidup dibawa enjoy aja mak. Kaya air yang mengalir.” Kata gua dengan gaya kaya Mario Teguh.
“Jijik emak liatnya. Mandi sono bau brotowali ganggu.” Seneng amat orang-orang manggil gua brotowali, lama-lama gua ganti nama ni. Si emak ngikut juga lagi, jelas-jelas yang ngasih namanya dia. Asem kek ketek Katrok emang ini.
Njeh kanjeng ratu.” 

Mandi emang paling enak, melepas lelah seharian belajar sama melepaskan diri dari emak itu hal paling luar biasa. Apa lagi kalau buntelan lagi main sama temennya, rumah serasa tenang. Terutama gua tenang ga ada yang isengin gua, ga ada yang minta dibuatin pr seenak badannya itu. Malam ini gue pengen ngomong ke emak, bapak, sama buntelan tentang niat gua mau ikut karantina timnas. Berharap mereka juga ikut setuju sama keputusan gua. Setelah dapet kontak pelatih timnas dari kesayangan gua, eh Santi maksudnya. Gua memberanikan diri mengisi identitas di forum web yang udah pelatih itu kasih, walau gue harus ikut ujian selesksi baru bisa diterima di karantina. Gue berharap emak sama bapak bisa dukung apa yang gue suka dan apa yang menurut gue baik. Kesempatan ga datang dua kali dan ga semudah itu untuk gue bisa ngisi formulirnya, semua berkat bantuan Santi. Kalau kata emak sih Saranghaeyo.

“Mas Brot mana kok belum turun? Coba panggil dong, udah mau makan malem ini.” Kata emak yang lagi sibuk menyiapkan makanan di meja makan. Bapak sendiri sibuk dengan Koran yang ada ditangannya, sambil nunggu emak nyaiapin makan. Dan si buntelan sedang asyik main game kucing yang bisa ngomong. Apa itu gua lupa namanya Talking Tom apa Talking Jerry gitu.
“Mas Brot paling lagi nulis diary mak.” Kata Buntelan yang masih sibuk mainin hpnya.
“Ya suruh turun, suruh makan dulu. Mamak sita juga itu hp ya.” Emak gua ga cuman galak sama gua tapi sama si buntelan juga. Kata emak sih dia keras karena ga pengen anaknya jadi anak yang manja dan pembangkang. Maunya anaknya jadi orang yang mandiri, kuat, sama jujur, terutama soleh dan soleha pastinya. Emak gua emang laur biasah. Selang beberapa menit gua turun dan menghampiri mereka, udah siap banget buat ngutarain apa yang gue tulis di diary tadi.

“Brot, mamak denger temen-temen kamu udah pada nyiapin buat masuk universitas yang mereka pengenin sama udah pada nentuin jurusan. Lu udah nentuin juga belum?” Seketika makanan yang baru aja gua kunyah serasa sepet, baru mau cerita tentang cita-cita gua. Eh si emak udah nyamber duluan. 
“Brot, kalau menurut bapak kamu ambil jurusan IT aja prospek kedepannya bagus apalagi dijaman kaya gini.”
“Jaksa aja Brot, itu bagus dan gelarnya keren.”Emak mulai deh.
“Mas Brot jadi artis aja, biar Elle ga diejek lagi punya kakak kaya kMas Brot.” Buset ini buntelan, pedes bet pedes itu mulut. Gue cuman bisa nelen ludah denger omongan buntelan yang kaga ada faedahnya itu. Bener-bener emang, gua kempesin lu buntelan. Ga tau apa Aliando lagi pusing menata masa depan. Dengan harap-harap cemas gua memberanikan diri jujur, jujur biar semuanya tau apa yang gue pengenin selama ini. Biar ga ada yang kecewa satu sama lain.

“Broto udah mantep ga masuk universitas, Broto juga ga ambil jurusan apa-apa. Broto pengen jadi pemain bola, dan sekarang Broto udah ngisi identitas di timnas U17 dan lagi nunggu konfirmasi buat diseleksinya. Broto seneng emak sama bapak ikut mikirin masa depan Broto, tapi Broto udah mantepin keinginan Broto mak, pak.” Ucap gue lantang, berharap emak sama bapak ngerti dan mendukung. Tapi...
“Pemain sepak bola ga ada untungnya, timnas sekarang ga lebih dari apa-apa. Banyak anak timnas yang udah ga bisa menjadi patokan pemain sepak bola menjadi suatu ‘pekerjaan’. Coba kamu pikirin lagi To.” Kata emak yang membuat gue sedih, sedih banget coy. Gue tau emak ngomomg gitu karena ada maksudnya biar gue ga salah pilih. Tapi itu menyakitkan hati gua, walau gua sadar pasti ujung-ujung nya ada penolakan dari emak sama bapak.

“Bapak setuju sama emak, To. Bapak seneng kamu punya cita-cita yang bagus tapi inget kamu juga harus mikirin masa depan kamu.”Lagi-lagi bapak juga ikut menolak harapan gue. 
“Aku dukung Mas Brot dong, cita-cita Mas Brot bagus. Timnas emang tahun ini sedikit menurun, tapi timnas ga mungkin diem gitu aja kan. Timnas pasti juga pengen kayak club sepak bola luar negeri yang punya nama besar. Timnas juga pasti usaha buat memperbaiki diri, memperbaiki para pemain sama pelatih. Apalagi kalau Mas Brot ikut andil di timnas pasti bakal bawa pengaruh besar mak, pak.” Kali ini entah kenapa si buntelan membuat gue yang tadinya putus harapan menjadi ada harapan lagi. Walau kadang buntelan selalu membuat gue naik darah tapi tetep aja dia adek kesayangan gue yang selalu membuat gue ketawa ngeliat tingkah nya yang abnormal. Walau umurnya baru genap 10 tahun tapi gue akuin kali ini otaknya berjalan cukup lancer.

“Broto juga pasti usaha mak, pak. Ga mungkin Broto sia-siain kesempatan ini, semua pasti ada prosesnya. Broto juga belajar, Brota harap emak sama bapak dukung Broto.” Cuma itu yang bisa gua ungkapkan buat yakinin emak sama bapak. Lega bisa jujur coy, walau pasti emak sama bapak ga semudah itu ngasih izin tapi setidaknya Justin Bieber udah usaha. Setelah gua bilang sama emak-bapak tentang cita-cita gua, rasanya lega. Bebas dari bayang-bayang yang mereka harap sama gua, walau gua tau emak sama bapak lagi diskusi atau istilahnya lagi rapat paripurna buat bahas masalah gua. Setidaknya si buntelan udah dukung gua jadi gua berasa ada temen yang dukung. Buntelan kesayangan emang bisa diandelin.

“To, lu jadi besok mau ke sana buat ikut seleksi?” Tanya Katrok yang sedari tadi sibuk ngeliatin gua penuh makna.
“Jadi dong ler, gua udah latihan dari kemarin masa ga jadi. Gua pengen buktiin sama emak-bapak gua kalau gua bisa masuk ke karantina nya timnas. Itu impian gua Trok.” Kata gua sambil mainin kaki ke tanah
“Gua dukung lu To,  biar lu berguna dikit gitu ya.”Asem kencur emang ini iler, gua udah seneng dia lagi sedikit normal. Eh malah ujung-ujung nya sepet bet sepet, kalau bukan temen gua mungkin udah gua lelang ini orang.
“Lu ga terimakasih sama Santi yang udah bantuin lu.”
“Gua orangnya ga kayak lu Trok ga tau terima kasih, habis pulsek gua mau traktir dia makan baso.” Ujar gua dengan percaya diri.
“Asem kelelawar emang lau.”Kata Katrok sambil ngelap ilernya.

Hari ini jam berjalan cukup cepat, entah ini perasaan gua atau apa tapi kayaknya waktu sedang ada di pihak gua. Setelah bujuk rayu gua dengan Santi, akhirnya dia mau gua traktir. Walau sempet bersitegang dengan Katrok yang pengen ikut di traktir juga tapi akhirnya gua mengamankan Katrok ke polsek. Ga deng, yang jelas udah gua amanin dia ke tempat yang jauh. Seneng coy bisa berduaan sama Santi di warung baso favorit gua ditemanin suara rintik ujan yang rasanya mendukung pergerakan gua deketin Santi. Selesai makan baso, gua anter dia naik motor bebek kesayangan gua. Adem banget coy boncengin dia, gua sengajain jalan pelan biar bisa lama-lama sama dia. Saat gua pamit pulang, satu kalimat yang dia ucapin buat gua bikin bulu kuduk gua merinding, kaki gua kaku, tangan gua serasa copot, otak gua ga bisa berpikir jernih, jantung gua berdebar ga karuan, hati gua udah nyut-nyutan. Lebay sih ya, habis yang ngomong Santi mana bisa gua ga se excited itu.
“Semangat ya besok, hati-hati di jalan Broto.” Sambil melambaikan tangan dan langsung masuk ke rumah. Gua masih mandangin dia sampe gua sadar Azan berkumandang dan waktunya gua harus pulang ke rumah sebelum maung menerkam.

Malem ini rasanya beda, hari ini gua bebas dari omelan mamak yang selalu menggentayangi hidup gua. Habis sholat isha, bapak-emak ngajak buat ngumpul. Perasaa gua udah duga kalau emak-bapak pasti lagi bahas soal cita-cita gua yang waktu itu gua ungkapkan. Tinggal menunggu suara yang menggetarkan itu gue harus segera turun, sebelum maung merasuki mamak yang sekarang lagi adem ayem. Semoga emak sam bapak berubah pikiran buat setuju sama tujuan gua.

“Brotoooo, turun.” Dan suara yang gua tunggu-tunggu akhirnya menggema. Panggilan emak emang paling super, membuat kucing yang ada di genteng kocar-kacir denger teriakan yang ga ada enaknya itu. Hampir sama kaya aungan serigala. Emak kesayangan gua emang paling top. Di ruang keluarga udah ada bapak, emak, sama buntelan yang ternyata ikut tentang pembicaraan yang penting ini.
Hallo-hallo, Cristiano Reonaldo datang untuk memberantas permasalahan yang ada di muka bumi ini. HAHAHA HAHAHA.” Kata gua sambil bergaya ala sinchan.
“Masalah mu itu yang perlu di berantas To.” Kata mamak sinis, terlihat geli melihat tingkah gua yang sangat keren ini.
“Emak tadi udah ambil nilai rapot lu. Elus paha mamak litanya.” Datar dan tanpa ekspresi tergambar di wajah emak, edan elus paha lho emak gua. Sebegitu hancurnya nilai gua ini ya, emang sih sebelum UTS gua sibuk latihan sepak bola sama anak-anak futsal jadi mungkin berpengaruh sama anjloknya nilai gua.

Ga karuan nilai mu To.” Bapak ngikut berkomentar, mati seketika tubuh gue. Harapan gua kandas nih jadi pemain bola gara-gara nilai gua anjlok. Pupus sudah semuanya.
“Tadi emak ngobrol sama wali kelas lu. Dari semua nilai yang ga ada bagus-bagusnya itu, cuma satu pelajaran yang nilainya diatas KKM. Pelajaran olahraga doang. Wali kelas lu juga bilang sama emak kalau dia tahu lu besok mau ikut ujian seleksi timnas, wali kelas lu suruh mamak ngasih kesempatan biar Broto katanya bisa menyalurkan bakatnya di bidang olahraga terutama sepak bola. Dan mamak setuju kalau kamu mau jadi pemain bola.” Gue cuma bisa diem dengerin perkataan emak, gue ga salah dengerkan emak gua dukung gua coy. Hal yang menurut gua mustahil tadi akhirnya terwujud, bapak juga mengacungkan 2 jempolnya tanda setuju. Rasanya pengen teriak sekenceng kencengnya. 

“Ini beneran kan ya mak? pak? Broto ga bisa berkata apa-apa lagi nih saking senengnya. Broto janji bakal bikin kalian semua bangga, besok emak, bapak, sama Elle ikut nonton Cristiano Reonaldo selesksi ya.” Kata gua dengan penuh kemenangan, gila gini ya rasanya semua apa yang lu dambakan terkabul. Allah emang baik ya. 
Gelora Bung Karno seketika jadi lautan manusia yang bejibun. Gua ga nyangka kalau yang pengen gabung di timnas sebanyak ini. Saingan gua pasti berat, apa lagi hari ini hari akhir penyeleksian untuk masuk timnas. Gua udah harap-harap cemas, berharap nama gua dipanggil masuk ke karantina dan ikut proses seleksi selanjutnya.

“To semangat ya.” Kata emak tulus, baru kali ini gua ngerasain tatapan mata emak tulus banget ke gua. Tangan emak megang tangan gua erat-erat. Si buntelan juga ikut nyemangatin gua, walau bapak ga bisa ikut karena ada meeting, dan pengganti bapak tidak lain tidak bukan adalah The Iler Man. i ada bagus-bagus nya emang.
“To, semangat ya.” Kata Katrok yang ngikutin gaya emak megang tangan gua yang satunya. Jijik coy, geli, amit-amit i dipegang sama The Iler Man. Mana itu iler dari tadi ga berhenti menetes, buat gua malu aja emang ini orang.
“Geli woy.” Kata gua sinis, Katrok emang pengen di cincang sekarang.

“Atas nama Broto Sucipto diharap segera menuju ke lapangan.” Suara speaker yang menggema, membuat gua semakin mantap buat menggapai cita-cita gua.
“Mak, doain Broto ya. Buntelan doain Mas juga ya. Ler doain gua.”
Ini baru awal, habis ini pasti bakal ada tantangan yang lebih sulit. Broto pasti bisa.

Hidup emang ga selamanya berjalan mulus seperti apa yang lo inginkan, tapi setidaknya lu udah usaha karena harus diingat ga semua usaha akan sia-sia. Yang penting kitanya sungguh-sungguh dan berdoa pastinya. Hari ini hari yang paling berharga buat gua, setelah mengikuti seleksi yang panjang dan melelahkan gua bersyukur karena bisa ngikutinnya dengan baik. Tinggal nunggu surat pemberitahuan bahwa gua lulus atau enggak. Yang terpenting gue udah berusaha dengan baik, mau lulus atau enggak gue udah ga mikirin. Satu hal yang gue pikirin sekarang adalah bisa buat keluarga gue bangga dang ga ngecewain mereka terutama.

Setelah lewat seminggu lalu gue ikut seleksi, surat pemberitahuan dari timnas belum keluar. Padahal seharusnya hari ini surat pemberitahuannya keluar dan setidaknya gua dapet kabar lewat e-mail, tapi sampe sekarang yang gua tunggu-tunggu ga ada kabar. Mungkin emang belum waktu gua gabung di timnas. Dan hingga kaki gue udah nginjek rumah lagi pun surat pemberitahuan belum gue terima, berat banget kaki gue buat melangkah masuk rumah, ga kuat liat wajah mereka yang mungkin sekarang menunggu kabar bahagia dari gua. Tapi sayangnya gue ga memberi apa yang mereka inginkan. 

“Broto.”Panggil emak yang udah nyambut gua dari depan pintu. Muka emak terpancar banget kebahagiaan, ga kuat buat gue jujur kalau gue ga lulus. Dan...
“Lama banget baru pulang, di dalem ada yang mau ketemu tuh.” Kata emak yang megang tangan gua buat masuk ke dalam. Dan seketika mata gue membulat, bibir gua ga bisa buat ngungkapin apa-apa lagi. Yang pengen ketemu sama gua beneran dia? Ga salah kan? Apa semua cuma mimpi gue yang terlalu tinggi? Atau ini emang nyata?
“Ye, malah bengong lu.” Cubit emak yang membuat gua sadar kalau ini semua nyata. Emak pergi ke dapur buat ambil minum, dan gue masih ga bisa berkata-kata. Gue duduk dan cuman mandangin orang dihadapan gue ini dengan cengo. Entah sekarang muka gue udah berubah ga beraturan atau mungkin gue kayak Katrok yang ilernya udah mengucur tiada tara. Sampe suara itu membuyarkan semuanya.

“Broto Sucipto kan? Kenapa bengong aja? Kaget ya saya ada disini?” Tanya nya yang membuat gua kaget. Ga nyangka banget coy.
“Eng..eng..gak. Saya kaget aja Mas Darwin kok bisa ke sini.” Dan yang datang buat nemuin gua adalah Mas Darwin atau biasa dipanggil coach Darwin, pelatih timnas yang kinerjanya udah ga diragukan lagi. Waktu seleksi gue liat dia dari jauh, dan sekarang gue bisa liat dia dari deket. Ini mimpi gue banget sih buat ketemu dia. Coach Darwin udah ga asing lagi di timnas, puluhan tahun dia udah mengayomi timnas sampe sekarang. Dan saat itu pula emak datang membawa minum, untung emak cepet balik jadi gua ga terlalu kaku gini.

To the point aja ya, saya kesini mau ngasih surat ini ke Broto.” Ucapnya sambil menyerahkan surat itu ke gua. Peneriman anak didik baru tim nasional Indonesia kepada Broto Sucipto, dengan ini ditetapkan bahwa Broto Sucipto lulus dalam ujian seleksi keanggotaan timnas pada 17 Maret 2013. Dan bagi peserta yang telah menerima keanggotaan timnas wajib mengikuti karantina selama beberapa bulan agar mendapatkan kedudukan di timnas U17.

Gue masih terpaku sama surat ini, Broto lulus. Ga sia-sia gue latihan terus-menerus. Emak meluk gue sangking senengnya, gue sampe teriak-teriak di depan coach Darwin buat ngungkapin kebahagiaan gue ini. Sebelum coach Darwin pamit pulang. Dia sempet bilang kalau karantina akan dimulai besok, dan besok juga gue harus pisah sama emak, bapak, buntelan, Katrok, Santi. Waktu karantina emang ga sampe setahun, tapi rasanya berat banget buat pergi meninggalkan mereka. Terutama emak, yang sekarang lagi sibuk nyiapin baju-baju dan perlengkapan gua yang lain. Bapak lagi sibuk sama buntelan beli obat-obatan sama makanan buat gua, Katrok udah gue telepon tadi, dan reaksi dia emang udah gua duga. Dia mewek ga jelas, teriak-teriak ga mau pisah sama gua, emang Katrok otaknya agak miring dikit dan itu membuat gua pasti kangen berantem sama dia terutama kangen sama ilernya. Gue cuman kirim pesan ke Santi dan Santi membalas dengan mendukung gua dan bilang jangan kecewain dia. Ya ampun, jantung rasanya pengen copot. 

Hari ini hari pertama gua dikarantina, berpisah sama mereka semua emang berat banget. Tapi gue ga akan mundur sedikit pun karena tujuan utama gue adalah membahagiakan mereka. Tunggu waktu yang tepat untuk mereka bisa liat itu semua. Emak meneteskan air mata dan meluk gue erat-erat, gue pasti kangen sama aungan emak yang lagi marah dan kangen kalau emak marahin sama ngatain gua. Bapak juga meluk gue, walau gue tahu beliau lagi nahan air mata biar ga nangis. Buntelan nangis dan narik-narik baju gue sebelum gue masuk ke dalam mobil jemputan timnas. Adek gue satu-satunya ini emang ga pernah lepas dari gue, walau gue suka naik darah gara-gara dia tapi tetep aja dia adek perempuan kesayangan gue.

“Broto, jangan ragu kalau buat nendang bolanya. Luesin aja, kejar terus bolanya.” Teriak coach Darwin yang ga henti-hentinya ngasih masukan ke gue.
“Broto punya skill yang bagus, kekuatan lari sama tendangannya ga bisa dianggap remeh. Matanya juga jeli, dan yang terpenting semangatnya ga pernah pudar. Ga salah lu pilih dia.” Ucap seseorang yang ada di samping coach Darwin, yaitu Pak Ratsyim. Salah satu orang yang ikut andil dalam timnas juga, tapi dia bukan pelatih melainkan seorang pengamat yang udah kerja di timnas cukup lama juga.
“Dia kaya rajawali yang ga tertandingi, gue berharap besar sama dia bisa merubah timnas kita jadi lebih baik.”

Udah genap sudah 4 bulan gue di karantina, tinggal beberapa hari lagi buat gue pulang ke rumah dan menunggu kabar apa gue bisa masuk jadi pemain inti timnas U17. Pelatihan disini cukup berat, tapi gue mengusahakan untuk ga mengeluh. 
“Oke, hari ini adalah hari terakhir kalian ada di karantina. Dan gua mau mengumumkan siapa aja yang berhak masuk dalam pemain inti timnas U17. Ga perlu ada yang kecewa kalau ga kepilih, kalian udah melakukan yang terbaik dan udah usaha semaksimal mungkin. Jangan pernah kecewa, jangan putus harapan, yang terpenting tetep semangat ya. Oke, langsung aja gua panggil satu persatu.” Gue deg degan banget, saingan gue di karantina berat berat dan mereka semua jago. Kemungkinan pasti ada tapi gue takut sendiri. 

Satu persatu nama dipanggil sama coach Darwin, kuping gue udah gue pasang gede biar denger. Tapi dari tadi nama gue ga disebut-sebut, padahal tinggal 3 pemain lagi yang belum disebut. Entah dari ke 3 itu gue jadi salah satunya atau enggak. Tapi gue tetep optimis bisa menjadi salah satunya. Dan...
“Broto Sucipto.” Panggilan coach Darwin membuyarkan lamunan gua tadi. Ini coach ga salah panggil kan? Nama Broto disini gue doang kan? Sangking senengnya gue teriak histeris sambil meluk coach Darwin.
“Emak, Broto lulus mak.” Teriak gue riang dan melepaskan pelukan gue ke coach Darwin sebelum coach narik ucapan nya tadi. Karena coach Darwin mukanya udah serem kayak pengen nerkam gua, dan jijik karena gue peluk. Gue menghampiri temen-temen gue yang ikut masuk timnas U17 dan gue ga berhenti mengungkapkan rasa seneng gue. Gue ajak temen-temen yang lain goyang dumang sambil wink kearah coach Darwin.

Setelah berjam-jam perjalanan pulang ke rumah, akhirnya gue sampe juga di rumah tercinta. Gue berasa banyak yang berubah di rumah sejak gue tinggal, tapi itu cuman perasaan gua doang. Karena perubahan yang jelas terlihat adalah rumah jadi sedikit adem ayem karena emak ga ngomelin gue, dan tetangga gue terlihat bersyukur karena rumahnya bisa tentram ga denger aungan emak yang merajalela. Dan saat gue buka pintu rumah, gue kaget kenapa ini rumah sepi banget. Ga ada suara emak yang nyambut kedatangan gua, bapak yang biasanya baca koran di ruang keluarga juga ga keliatan, ga ada suara buntelan yang kek cicak kejepit kalau lagi nyanyi. Semuanya hening dan sepi, apa mereka semua pergi ya? Karena gue udah muter ruang bawah sepi, akhirnya gue mutusin ke atas buat ngecek. Ke kamar emak ga ada, kamar buntelan juga ga ada, dan karena gue udah capek di perjalanan. Gue pun memilih untuk ke kamar, paling juga mereka pulang nanti piker gue. Dan saat gue buka pintu kamar...

“Selamat ulang tahun Mas Broto.”Teriak buntelan sambil meniup terompet mainannya.
“Saengil chukhahamida Brotowali.” Kata emak yang langsung meluk gue. Gila, emak gue lebih pinter dari gue sampe ngomong bahasa Korea segala.
“Potong Broto nya, potong Broto nya, potong Brotonya sekarang juga, sekarang juga, sekarang juga. Potong Broto sampe tuntas. OYOYOY.” Teriak si iler yang ga karuan. Edan tenan, emak gua pake ngundang si iler juga ternyata. Tapi gue ga nyangka kalau hari ini gue ulang tahun, gue aja lupa gue ulang tahun kapan. Bersyukur banget punya keluarga kaya mereka, dan gue pulang ga bikin mereka kecewa, karena gue bawa kabar gembira yang pasti bikin emak serangan jantung.

“Itu iler di lap dulu, jijik liatnya. Emak ngundang dia kesini?” Sindir gue, kangen gue berantem sama si Katrok. Rasanya pengen gue cakar dia sekarang.
“Ga usah diundang dia pasti udah nongol.” Sinis emak. Yahahaha si Katrok kena marah sama emak.
“Kalau ga ada saya ga seru mak, lu harus tau To sejak sepeninggal lu gua merasa hampa. Hidup gua ga teratur, gua ga tau jalan mana yang harus gue ambil.”Katanya dengan muka melas menggelikan.
“Lu kira gue mati apa. Bener-bener lu iler.”Kata  gue sambil noyor si iler.
“Gimana To hasilnya? Bapak penasaran nih.” Tanya bapak yang sedari tadi asyik sendiri sama kopinya.
“Ih bapak, ucapin selamat ulang tahun dulu ke Mas Brot.” Bela si buntelan. Buntelan emang paling the best dah.
Oiya bapak lupa, kopi emak enak sih jadi bapak asyik sendiri. Selamat ulang tahun ya Brot, semoga panjang umur, sehat selalu, sukses, dan apa yang kamu inginkan terkabul.” Kata bapak sambil meluk gue.

“Tiup lilinnya dulu Mas, sampe lupa kan.” Kalau soal urusan gini, buntelan emang paling semangat. 
Make a wish dulu To.” Bisik Katrok di samping gue. Harapan gue ga muluk-muluk, cuma pengen bisa membahagiakan dan membanggakan mereka semua yang ada disisi gue dan jadi pemain bola yang hebat terutama buat harum bangsa Indonesia.
“Broto ada kabar gembira buat kalian semua. Broto jadi pemain inti U17.” Teriak gue seneng dan memeluk emak. Terlihat di wajah mereka semua kebahagiaan, seneng bisa buat mereka senyum gini. Berharap bisa bikin mereka senyum terus.
“Beneran Mas Brot?” Tanya buntelan yang langsung meluk gue, dia orang pertama yang dukung keinginan gue. 
“Ngapain Mas Brot boong.” Kata gua sambil nyubit pipinya yang gedenya kaya bakpao.
“Dan 1 bulan lagi, untuk pertama kalinya timnas U17 mengadakan pertandingan sama club sepak bola yang lain.”
“Emak bangga sama lu To.” Ucap emak terharu, dan juga bapak yang sedari tadi ga bisa berkata apa-apa. Apalagi si Katrok yang cuman bisa ngelap ilernya.

Setelah masa karantina, akhirnya gue bisa kembali ke sekolah dan meninggalkan ketertinggalan selama di karantina. Tapi gue seneng karena si Katrok berguna banget bantuin gua wkwk. Dan akhirnya gue bisa melepas rindu dengan Santi, gue kembali mencoba pendektaan sama Santi dong siapa tau nyantol kan. Dan gue juga udah mempersiapkan diri mateng-mateng buat besok untuk pertama kalinya seorang Broto tanding dan sekarang menjadi pemain inti di U17, mana disiarin live lagi kan jadi tambah grogi. Besok gue seneng banget karena emak, bapak, buntelan, Katrok, Santi, guru-guru gue disekolah, dan temen-temen sekolah pada nonton pertandingan gue besok. Semoga besok jadi hari yang membahagiakan.
****
“Dan sekarang Broto yang bernomor punggung 17 itu sedang menggiring bola kearah gawang lawan. Dan apa yang akan terjadi bung setelah ini, dan Broto dengan sigap bisa menyingkirkan para lawan yang sedang menghadangnya. Dan apa yang akan terjadi bung dan GOL. Broto menambah kan poin yang sekarang kedudukan antara U17 sama dengan lawan. Broto seperti rajawali yang sangat cekatan ya bung.”
“Ayo Broto semangat.”Teriak Santi dari arah bangku penonton.
“Broto kejar terus, praktekin semua yang lu kuasai. Yang penting jangan emosi.”Teriak coach Darwin memberi semangat.
“Oooh bung, Broto kembali merebut bola. Walau tadi ada insiden Broto jatuh tapi sekarang Broto sudah siap menerkam rupanya. Dan apa yang terjadi, GOL. Satu poin lagi diraih oleh U17. Dengan poin U17 3 dan lawan 1.”

Bel tanda pertandingan berhenti pun terdengar kencang. Wasit menghentikan permainan dan gue seneng banget karena bisa memenangkan kejuaraan yang untuk pertama kali gue ikutin. Kerja keras emang ga akan pernah sia-sia. Emak meluk gue seneng sambil nangis bahagia, bapak teriak-teriak ga karuan karena seneng, buntelan bawa piala gue dan bilang kalau Mas Brot ku hebat, sedangkan Katrok dari tadi bergaya ala cover boy di depan kamera. Sungguh menggelikan si Katrok.

“Gua bangga sama lu To, jangan sombong dulu karena habis ini pasti bakal ada tantangan yang lebih sulit. Kerja keras dan semangat terus, Rajawali.” Kata coach Darwin sambil meluk gue.
“Broto si anak rajawali kesayangan emak.” Ucap emak sambil nyium pipi gue. Gue ga pernah malu kalau emak nyium atau meluk gue, karena ga semua bisa ngerasain kasih sayang yang lengkap dari kedua orang tua kita.
“Anak kesayangan bapak juga dong.”
“Kakak kesayangan Elle yang pasti.”
Tawa canda bahagia terpancar di raut wajah mereka semua. Hidup ga akan pernah sia-sia jika kita pandai bersyukur. 

Gue cuman mau bilang, intinya kita bisa saling menghargai orang lain, jujur sama diri kita sendiri, dan usaha terutama. Jangan pernah kecewa kalau kita gagal, karena kegagalan adalah ujung tombak kita meraih kesuksesan. Dan gue sekarang udah jadian sama beb Santi dong, bertambah banyak kebahagian yang sekarang gua rasakan. Thanks to ALLAH.
THE END
***
Tulisan ini ikut arisan godok bulan April. Silakan dibagikan jika menyukai Michelle Himmelda Cahyadi sebagai pemenang.

Michelle Himmelda Cahyadi
Gadis 17 tahun yang gemar menulis dan ingin mencoba berbagai tantangan baru.

0 comments:

Post a Comment