Wednesday, 26 April 2017

Cerita Cinta Nafsu Sedikit Agak Alay Wkwk Ha

Hey bro, kenalin. Nama gue Martin. Disini gue punya cerita seru nih tentang kisah cinta gue. Ehhh, bentar, cinta atau nafsu yaa, hehhee. Ya udah deh lanjut.


Gue langsung aja ya bro, gak perlu pake basa dan basi. Jadi begini. Kisah gue ini gue namain 4x4=4. Mau tau ceritanya kaya apa? simak aja ceritanya. Cekidot.

Awalnya, kisah gue sama wanita tuh dari SMP, ya biasalah cinta monyet gitu. Awalnya tuh gue kenal sama cewek yang namanya Aliya, itu saat gue kelas 3 SMP bro. Jadi gua udah tau lah cewek yang cantik ama yang nggak tu yang mana. Alasan gue suka sama dia, karena dia tu beda bro, waktu SMP kan jarang ada siswi cewek yang pakai jilbab, mungkin 1 persen lah dari seluruh siswi kelas 1 sampai kelas 3 yang pakai jilbab, salah satunya dia. Waktu gue pacarin dia pas dia lagi kelas 2 SMP, jadi adik kelas gue. Gue PDKT in dia waktu bulan puasa deh kayaknya, weeehhh puasa puasa udah ngurangin pahala, terus jadiannya waktu habis lebaran. Gue inget banget tuh pas waktu nembak dia pas pertama kali dalam seumur hidup gue pas jadi cowok. Gue nembak dia cuma liwat sms bro, kalau gue ngrasain sekarang sedih rasanya kok gue dulu pernah kaya gitu. Jadi isinya gini, gue dulu yang ngomong, “eh, kamu udah punya pacar atau belum sih?” Terus, si Aliyah jawab, “belum, emang kenapa?” Dalam hati gue bilang “yesss” sekenceng-kencengnya. Hihihiihi, ini dia yang gue cari, cewek alim, pintar, pendiam, cantik lagi. Langsung aja gue bales smsnya “gue boleh daftar nggak?” ahayy. Alay banget sih gue kalau ngerasain yang dulu waktu inget itu. Dia pun membalas sms gue dengan kata kata “boleh kok” Aduhhh serasa gue udah mau terbang tinggal lepas landas aja kalau jadi pesawat. Gue langsung bales “dapat no urut berapa gue?” Katanya dia nomor satulah. Hiiihihihihahahahah, akhirnya. Terus dia balik nanya sama gue, “kalau kamu gimana? Udah punya pacar atau belum?” gue jawab aja belum. Habis itu dia nanya lagi, sama sih pertanyaannya, gue boleh daftar? Dapat no urut berapa? ya jawaban gue sama persis kaya dia, boleh dong, no satu. Naaaahh loooh, dari situlah gue udah, dan dia ngepastiin ke gue seperti bertanya “jadi kita sudah resmi jadian dong?” gue langsung jawab “ya bisa dibilang begitu”. Yoooo hoooo !!!!!!!!!! 

Gue senengya minta ampun pas waktu itu, akhirnya gue pacaran. Hahhahahahh, udah kaya kerasa di bawa terbang naik pesawat setinggi ribuan kaki di udara. Meskipun gue belum pernah naik pesawat. Ya itulah cinta, gue baru tahu kalau cinta itu buta, hahahahaha. 

Waktu berjalan, gue pacaran ama dia sudah hampir 3 bulan, dulu kan pas alay alay nya gue, setiap bulan kan hari jadian kan kita rayain, apaan gitu? Aduuuhhh, gue serasa gimana gitu, panggil papa mama papi mami. Kok gue dulu alay banget. Tapi gak apalah, namanya juga monyet. Eh, cinta monyet maksudnya. Hehehe, maklum lah masih labil banget. Kita serasa raja dan ratu tuhhhh. Seperti orang-orang bilang, dunia milik kita berdua, Hahahaahha. Ya gue kencannya tuh bro cuma pas waktu mau berangkat ekskul, kebetulan ekskul gue sama sama kaya dia karena itu ekskul wajib. Jadi hampir setiap minggu kita besepeda bareng-bareng sama temen terus gue sama aliyah tuh ditinggal di belakang, mereka yang duluan soalnya mereka udah paham kalau kita maunya cuma berdua, eeecciiiyyyeee!!!!. Ehh, sebenarnya bertiga karena yang bertiga itu setan. Ya gitu doang sih acaranya cuma kencannya pas waktu itu doang, kegiatan lainnya cuma sms dan telpon, telpon itupun jarang banget. Paling cuma sesekali. Gitu terus pokoknya sampai kita putus. Putusnya kita tuh karena gue ngerasa dia akhir akhir ini dia cuek banget kalau di sms. Langsung aja gue to the point, kan gue penasaran gue tanya “kamu kok sekarang cuek sih?”, terus dia jawab, “nggak tau ya, apa aku udah gak sayang lagi sama kamu”Gimana bro? nyesek kan, langsung aja gue jawab, “kalau udah nggak sayang gapapa ,aku juga nggak mau maksain perasaan kamu?” aduhh, kok kata-kata gue kaya di FTV gitu ya. Terus habis itu udah nggak bales lagi sms gue. Sedih gue, padahal gue masih sayang ala monyet sama dia. Lantas gue selidiki, di status FB nya tuuh, dia bilang kalau masih sayang sama gue. Gue jadi bingung. Gue sms dia pasti dia langsung gak respon kalau langsung tanya masalah itu. Terus selang beberapa harilah yaa. Dia tu tanya ke gue malahan, “eh, kamu masih sayang sama aku ya?” gue langsung jawab “Iya”. Terus dia jawab dengan hal yang takterduga, “Sorry ya, aku sudah sayang sama yang lain sebelum kita putus” What?????? Jadi selama ini dia suka sama yang lain, oooh gue baru nyadar bro ternyata gue ketikung bro. gimana rasanya tuhh coba. Pacaran sekali, udah langsung ketikung. Hmmmmmm, nasib nasib. Itulah bro akhir cerita cinta gue yang pertama. Gimana? Ngenes nggak? Gak terlalu sih, Cuma ganggu focus pas UN aja. Hehehe.

Tenang masih ada yang kedua bro. jadi kita lanjut aja. 

Di kisah gue yang kedua ini bro, ya menurut gue pribadi sih gak terlalu baper pas cerita yang pertama. Cuma, dia tuh lebih memilih sahabat gue, ya secara face sih nggak jauh sih. Cum ague jerawatan dan dia nggak, sama iteman gue sedikit lah. Jadi sebenarnya pas waktu masuk SMA tuh sama dia gue nggak terlalu tertarik sih, toh dia sudah punya pacar. Tapi lama kelamaan gue tuh memendam rasa sama dia, namanya Vani apalagi pas dia udah putus sama pacarnya. Whuuuuuuaaaa gue seneng banget tuh. Ini dia kesempatan emas!!!!!! Vani tu orang cantik, putih, meskipun nggak tinggi sih.  Tapi gue tertarik aja sama kecantikannya. Awalnya biasa tapi jadi luar biasa, pas gue tahu dia tuh putus gue udah langsung ngekontak dia, hubungin dia, dengan trik basa basi ala gue. Heheheh, terus responnya juga lumayan. ya senenglah waktu itu gue. 

Tapi secara tidak disangka sangka dan dari arah yang tidak disangka pula. Salah satu temen gue, gue juga lumayan deket sama dia apalagi satu kelas.  Dengan pesona yang lebih dibanding gue. Secara sekejap dan secepat kilat #sorryalay. Dia langsung bisa deket sama si Vania. Padahal dikit lagi gue udah mau nembak dia. Tapi gue diserobot di tikungan terakhir. Ibarat Valentino Rossi yang nendang Marq Marquez di tikungan terakhir waktu GP Malaysia 2015, udah ditikung, ditendang, jatuh lagi. Meski singkat ceritanya tapi cukup untuk membuat sakit hati. Ya biarlah yang lalu biarlah berlalu, dalam hati gue berkata seperti itu. Masih ada di luar sana yang mau sama gue. Tapi sama temen gue yang udah ngetikung gue, gue ya biasa aja. Kita tetap berteman seperti biasa. Itulah kisah gue sama cewek yang kedua. Lumayan bisa buat pelajaran kalau masih ada langit di atas langit, meski lo ganteng, masih ada yang lebih ganteng, dan cewek biasanya pilih yang lebih ganteng. Soalnya gue pernah lihat survey, kalau hampir 60 persen cewek Indonesia lebih melihat seorang cowok dari segi penampilan, dan itu menempatkan posisi Indonesia di peringkat 3 dunia. Wow, keren. Dan hanya kurang dari !0 persen  persen melihat dari segi baiknya. Tapi gue yakin kok, ada pasti dari kalian para cewek-cewek Indonesia tidak hanya melihat dari luar tapi juga dari dalam. Hmhmhmm, wahhhh jadi ngomoin survey nih. Oke kita lanjut aja daripada ceritanya nggak habis-habis. Oke next.

Di kisah gue yang ketiga ini, masih ada sangkut pautnya dengan kisah gue yang kedua, jadi jangan sampai terlewatkan. Ini kisah gue berawal dari kelas 2 SMA awal. Di SMA awal tuh gue ikut ekskul wajib , sebenarnya gue aktif sejak kelas 1 dulu sih. Cuma kelas 1 dulu kan wajib. Nhaa, di kelas 2 ini gue ikut lagi, sekalian buat nambah teman sama pengalaman organisasi. Di ekskul yang gue ikutin tuh kegiatannya lumayan padet dibanding ekskul-ekskul lain. Salah satunya yaitu lomba formasi barisan tingkat SMP dan SMA. Gue salah satu yang jadi panitianya sekalian kelas 2 seluruhya yang aktif di. Terus pesertanya di ambil dari kelas 1. Disitulah gue suka sama salah satu anak kelas 1 yang jadi peserta. Dira namanya, hehehe. Dari sekian tipe cewek yang pernah gue suka, dia satu-satunya orang yang posturnya masuk banget, yaitu tinggi. Meski orangnya kurusan sih kaya gue. 

Semangat deh gue nglatihnya sekalian sama modus. Heehehe, udah makin deket sama dia nih. Setelah perlombaan selesai gue intensifkan lagi hubungan sama dia dengan gaya kovensional, yaitu SMS, heheheehe. Tapi dia tuh susah banget kalau di ajak ketemuan. Kenapa coba ???? terus gue tanya sama salah satu temen kosnya. Katanya dia emang gitu orang. Terus gue tanya sifat sifat dia tuh gimana, dan lain lain. Pengen gue ketemu dan langsung ungkapin perasaan gue ini. tapi dia nya selalu ngelak buat gue ngajak ketemuan. Akhirnya dengan sedikit terpaksa, pas gue lagi smsan sama si Dira waktu malam gue tanya dia secara langsung, kapan bisa diajak ketemuan, soalnya gue mau ngmong sesuatu nih sama loe, gue bilang gitu. Terus dia jawab “ngomongnya disini aja mas” ,ciye gue di panggil mas kaya tukang bakso aja. Hiks. Lalu yang mau nggak mau gue ngomongnya lewat sms sih. Terus gue ngungkapin perasaan gue ke dia kalau gue tuh suka sama dia dan sebagainya. Dan bla bla bla itulah, kaya nggak tahu kalau cowok kesensem tuh rasanya gimana. Hmmm, abis itu dia malah nggak bales sms gue. Udah gue nugguin balesannya sampai jam 1 malem nggak bales bales. Dan karena gue udah ngantuk gue tidur aja. Tau ah nanti gue balesannya gimana? Diterima atau ditolak.

Keesokan harinya alias sore hari habis maghrib, ternyata si Dira sms gue cuuy. Gue nggak tahu isinya apa sms, gue harap sih balesan dari ungkapan perasan gue yang kemarin. Eh, ternyata is smsnya tanya tentang gimana orangnya sekarang, sifat sifat dan lain sebagainya lah. Terus y ague jawab apa adanya sih. Lalu habis itu dia ngucapin terimakasih dan langsung nggak respon lagi. Ngeselin nggak tuh.  Semakin lama semakin ngeselin tuh cewek. Gue mau ajak ketemuan aja dia nggak mau. Dengan 2016 alasan yang nggak masuk akal. Misalnya nih yaa gue tuh mau ngajak ketemuan dia pas selesai jam sekolah. Dia gue hubungin udah dari kemarin. Nahh, pas waktu pagi tuh gue juga ngingetin mau ngajak ketemuan abis pulang sekolah. Tepatnya di kantin sekolah. Eh, pas udah waktu pulang gue nunggu dia berjam jam dianya nggak nongol. Gue SMS juga nggak bales. Setelah sekian lama nunggu sampe ibu kantinnya mau tutup dan pas gue mau pulang dia baru bales sms yang isinya, “maaf mas tadi, aku dah pulang dari tadi. Aku lupa kalau tadi ada janji.” Haaaa, dari tadi gue nuggu apaan coba sampe sore kalau nggak nungguin lo dir? Dalam hati gue tuh bergumam. Sengaja lupa atau lupa beneran? Umur lo berapa sih kok udah gampang lupa, nenek gue aja nihh kalau ada janji 2-3 hari sebelumnya masih inget kok, lo yang tadi pagi janjian terus siangnya ketemu udah lupa gitu aja. Apa amnesia kali ya ni orang. Biarin deh, gue nuggu sampai kapanpun kalau di ajak ketemuan pasti nggak mau. Ya udah, pake jurus terakhir aja. Yaitu………S M S…. hahahaha. Langsung aja gue sms buat ngepastiin jawaban dari dia. Dan apa yang dia bales, “maaf mas, selama ini aku Cuma nganggep kamu sebagai temen aja, nggak kurang nggak lebih”. What what what? Jadi selama ini ……? Kenapa nggak bilang dari, kenapa gue kok di gantungin? Ngenes lagi deh tiga kali.

Tapi bro, gue dapat informasi dari sumber resmi yang terpercaya. Diiihh, kaya berita di TV aja. Saat di tengah hubungan gue sama si Dira tuh, ternyata temen gue yang nikung gue pas waktu gue PDKT sama si Vani tu putus sama Vani. Hahahaha, awalnya gue seneng banget tuh. Tapi saat sang naasumber gue nerusin ceritanya, hal yang nggak gue sangka pun datang. Si #### tuh, temen sekaligus sahabat gue, meskipun gue pernah ditikung  tapi dia tuh sahabat gue yang paling mengerti gue. Karena seringnya gue sama ###. Dari kelas 1 gue satu, terus kelas 2 di ekskul yang sama membuat gue sama dia udah kaya saudara sendiri. Oke, kok malah jadi curhat sih, lanjut lanjut.

Jadi pas lagi putus sama Vani, #### juga pas lagi deket sama seorang cewek. Dan cewek itu tak lain dan tak bukan adalah Dira, lalu kabarnya mereka putus tu yang karena ##### deket sama Dira. Wahhh ternyata playboy nihh orang. Selang beberapa waktu, dia makin deket makin leket dan blabalaabla. Dan akhirnya jadian deh mereka. Kampret lu bro, gue ditikung dua kali, dan itu berturut-turut lagi. Gue heran sama diri gue sendiri, kok masalah cewek dia tuh pasti menang kalau duel sama gue, meskipun mungkin dia nggak ngrasa kalau kita saingan. Oiya, sampai sekarang pun hubungan mereka masih tetap berlanjut lo. Dan si Vani sekarang jadi jomblo, karena gue nggak mau sama bekasnya si ####. Gengsi dong. Hehehe

Tapi gini bro, gue mau jelasin saat gue tu PDKT sama si Dira, ada temen gue tuh Nadya namanya, yang sama-sama satu ekskul cewek tapi. Dia bilang kalau ada temennya yang pengen pesen kaos Idol grup waktu itu yang lagi booming-boomingnya. Nadya bilang ke gue pas sore-sore waktu di sekolah, kalau temennya mau pesen kaos itu. Jadi gue pas waktu itu juga tau kalau mau pesen kaosnya tu dimana. Ya udah gue suruh kasih nomornya ke dia. Selang dua hari si cewek tu sms gue. Wah gue seneng banget waktu itu, soalnya katanya Nadya dia tu unyu orangnya, hehehe. Meski agak pendek, uupps. Sasaran empuk nih, dia juga jomblo katanya. Dia sms sambil ngenalin namanya dan ngomongin masalah pesen kaos. Begini smsnya, “hai, aku temennya Nadya yang kemarin mau pesen masalah kaos itu, kenalin namaku Jessica”. Hahahah yes, akhirnya. Nggak tahu kenapa gue ngerasa seneng banget waktu itu. Nah, dialah yang membuat gue suka pada cewek untuk ke empat kalinya. Dan dia merupakan kisah gue yang paling terkenang dari cewek-cewek sebelumnya, meskipun akhirnya yaa, gitu deh. Pengen tau ceritanya, lanjutin baca aja pada episode selanjutnya. Bye 

***
Tulisan ini ikut arisan godok bulan April. Silakan dibagikan jika menyukai Doni sebagai pemenang.

Doni Wibowo

Aku lahir di kota kecil yang damai. Ponorogo namanya. Dari TK sampai SMA aku sekolah di sana. Tapi meningkat gitu ceritanya. Jadi di TK dan SD aku di desa. Terus SMP aku di kecamatan dan SMA sekolah di kota. Baru kuliah ini aku pergi ke luar kota untuk melanjutkan studi ku di Surabaya. Aku lahir hari Minggu 14 April 1996. Alhamdulillah orangtua selalu mendukung apa yang membuat aku jadi positif. Tapi tetap harus punya tanggung jawab atas segala apa yang harus aku kerjakan. 

0 comments:

Post a Comment