Wednesday, 12 April 2017

Cinta Masa SMP

Ketika waktu SMP saya kenal cowok. Pertama, dia orang deket dengan rumah saya. Kedua, dia itu temen SMP saya.

merdeka.com
Entah mengapa? Begitu rumit cinta yang saya rasakan. Waktu pertama SMP saya deket tuh sama si dia (sebut saja si A yang deket rumah saya). Kita saling pengertian satu sama lain tapi entah mengapa dia berubah semenjak udah kenal budaya luar dan si mantan A juga selalu gak terima si A deket sama saya, jadi saya ambil kebijakan gak mau sama dia dulu biar gak ada masalah yang rumit dan saya juga sadar mungkin saya bukan yang terbaik untuk dia.

Namun tak segampang itu kita gak saling kenal, kita selalu ribut dan ribut hmm, sayang dia gak percaya apa yang saya omongin bahkan saya pas itu gak bohong.

Pada suatu hari, ketika saya istirahat saya solat dhuha lalu ada cowok yang rajin ibadahnya, sebut saja si B. Wow saya sangat kagum padanya. Dia juga minta no hp saya di temen saya pas dia sms hmmm awalnya sih gak tau tapi lama kelamaan enak yah anaknya buat curhat, dia juga baik tapi di sisi lain aku juga gak mau pacaran dulu takut lah sama kayak yang dulu. Akhirnya, kita cuma TTM sih saya seneng selalu ada temen chat. 

Saya pas itu sudah mulai ngelupain masa lalu karena masa lalu itu bikin saya menangis. Si A pun tiba tiba marah kepada saya, karena saya dekat pada Si B. Sebenernya kalau Si A tau bagaimana saya di hina sama si mantannya pasti dia tau, yang saya rasakan. Itu sih yang sebenarnya bikin saya menjauh.

Namun waktu berlalu, hal itu hanya sebentar dia juga mulai berubah ketika Si B sudah lulus. Hati ini terasa sakit sebenernya mengalami cinta yang rumit, saya pun sekarang mulai takut mengenal cinta karena cinta gak seindah yang semua orang bayangin kadang ada kala senang kadang ada kala sedih.

Untuk Si A dan Si B :
Terima kasih buat si A dan si B kalian udah bikin saya seneng walaupun hanya sementara. Dan menjadikan itu motivasi yang sangat besar dan pembelajaran sehingga saat ini saya bisa gak kenal cowok seperti dulu. Pesan saya buat si A dan B jangan patah semangat yah tetap kejar karir kalian semoga sukses dunia akhirat. Saya gak bakal marah ko sama kalian malah saya seneng kalian sudah menjadikan saya semangat belajar hingga saat ini semoga kalian pun dapat yang lebih baik dari saya.

Pesan saya :
Mendingan sih jangan pacaran dulu semasa kita masih mengejar karir dan pendidikan walaupun itu teman dekat karena lama kelamaan walaupun hanya teman chat pasti kamu akan suka padanya. Awalnya sih seneng tapi lama kelamaan bisa saja dia berubah.
Jadi No pacaran! Prestasi Yes!
***
Tulisan ini ikut arisan godok bulan April. Silakan dibagikan jika menyukai Maulida Muzia Ilvani sebagai pemenang.

Maulida Muzia Ilvani
Kelahiran Tegal, 04 Juni 2001. Sedang bersekolah di SMA N 3 Slawi. Penyuka Hadroh dan Sulis. 
"Jangan pernah menyerah sebelum mencoba, lakukanlah dan kerjakanlah secara maksimal terlebih dahulu".



0 comments:

Post a Comment