Tuesday, 18 April 2017

Di Hari Mengulang Hal Kecil

Ini cuma sekadar ulasan kata yang aku ungkapkan, dan secerca harapan yang aku katakan, jiyaaa lebayna aku!!! Biarinlah, sekali-kali bikin hati bahagia #no_kacangin. Mau diapa ya? Gak tau mau bilang apa, dia denger juga, cuma insyaallah -_- #bruhhh. Misalnya loe jatuh hati pada si doi, tapi doi-nya cuek kaya bebek jalan. Gak permisi, gak ucap salam datang gitu aja. Ehhhh perginya juga gitu aja. This moment very I hate” kesel iya, tapi ya mau gimana lagi!! Toh, aku juga yang salah. “Suka tapi gak pernah ngucap bahkan tergambarkan” #its_stupid -_-.
Buat orang kaya mereka, enak mau bilang suka. Lah kaya aku? Bisa apa? Cuma liatin dia di pohon cengkeh aja udah bahagia abesss!! Aku denger suaranya, nih kepala gak bisa diem. Mata hati niatnya mau ditutup, ehhhh malah liat lagi. Nyakitin diri sendiri mah, mudah ya! Ohhhhh noooooo!!! Cukup sekian terulang kisah mengharukan!
Semua hal udah dilakuin, iya secara diam-diam! Secara detailnya uhhh, panjang kali lebar kali tinggi kali luas tiada berbanding. Cuma satu kata aja yang ngebuat #JLEBB moment. Di saat temen loe bilang “Percuma, kalo dia gak tau! Kaya casper aja!” casper bos, casper!!! Loe tau kan? Iya, casper film animasi hantu. Terus sikap aku buat ngejar cintaku itu dianggap hantu! Jiyahhhhhhhh -_- #nyadar_koq! Gak selebihnya salah, tapi nyesek juga kan. Dan pada akhirnya pujaan hati gugur, karena dia udah nemuin yang nyata bukan casper lagi. 
Satu hal yang aku sesali, kenapa aku harus menghindar? Dari apa yang aku lakukan, padahal aku tidak salah. Hingga akhirnya terlupakan, seberapa besarpun pengorbanan yang aku lakuin. Kalo dia gak tau siapa aku, ya itu dia! #CASPER, Terima kasih. Panggilanmu itu bermakna, sobat!!! 
Satu hal lainnya, kata ibuku giniKalo kebaikan sama orang lain itu jangan diinget-inget biar dapat pahala dari Allah, ikhlasin.” Iya aku tau sama ikhlas itu, malah sebangku #eeehhhhh >_<, banyak pepatah terbilang, banyak! Udah banyak aku baca juga. Tapi entah kadang raga sama otak itu mulai bertanya, “kenapa dia jahat padamu, padahal kamu selalu baik padanya?” #wuahhhh membeludak tuh pertanyaan pada diri sendiri. Dan kembali pada diri aku sendiri yang ngejawabnya, “mungkin aja, dia ngerasa paling cantik dan paling tampan hingga menganggap orang lain itu biasa” bahkan mungkin mereka menganggap orang biasa itu cuma jadi pembokatnya. #jiyaaaahh pengen aku embat, digulung sama karpet doraemon. Mereka gak inget gitu ya? Entar mati juga muka mereka tuh nyatu sama tanah! Ya, tapi mungkin Tuhan udah nyiptain orang yang kaya mereka biar hidup ini berwarna. Iya berwarna tapi buka untuk melakukan diskriminasi sayang!!! 
Intinya, selama niatan diri tetap baik kenapa enggak terlihat orang lain. Tapi, jangan sengaja biar dapet pujian kelleezzz! Itu mah niat banget cari muka #Ooops!! Terbawa suasana. Percuma, #ehh tapi gak ada yang percuma semua hal itu ada artinya dan timbal baliknya. Kadang kelakuan seseorang kebaikannya yang banyak sering dilupakan, sedangkan mereka yang cuma ngelakuin satu kebaikan selalu diinget. Karena apa? Kebanyakan yang aku rasakan, cuma karena #Popularitas. Ya, zaman sekarang kalo udah ngomongin popularitas pasti lebih dihargai ketimbang mereka yang mati-matian nolongin. 
Engga tau kapan, dan kayanya gakan pernah berhenti kata dari sifat diskriminasi atau bahkan bullying yang terjadi di masyarakat sekarang. Kesannya sih, gimana lingkungan mereka ngajarin benih baru biar berkelakuan baik. Yahhh, pahamkan? Orang dewasa mustinya paham, bukan maksud hati nyindir, menasehati, memaksa bahkan menghina oknum lain #ceiillleehhhh >_< , cuma sekedar saran. Sebab terlalu banyak pengalaman yang didapat semua berputar seperti siklus, dari orang dewasa ke anak-anak atau sebaliknya. 
Pokoknya sih, ngasih saran. Lebih baik melakukan kebaikan tanpa diingat-ingat karena setiap kebaikan Tuhan udah ngatur koq balesannya. Dan tetap tabah kawan, walau kebaikanmu hanya dianggap angin lalu oleh semua orang, bahkan jika itu oleh orang di sekitarmu. #jiyahhhh udah dulu gaens -_-, terima kasih udah sempet baca. See you!!

***
Tulisan ini ikut arisan godok bulan April. Silakan dibagikan jika menyukai Fitriani Dewi Sari sebagai pemenang.
Namaku Fitriani Dewi Sari, sekolahku di SMAN 8 Garut. Gak banyak kata yang bisa ditebar. Karena kata gak lebih asik daripada perkenalan saat pertemuan #no_kacangin. Sekian, terima kasih.

0 comments:

Post a Comment