Wednesday, 12 April 2017

Dituduh Nikung (Jangan Dibaca Kalau Ga Tahan. Aman Konsumsi)

Kisah nyata ini bermula saat aku masih MOS SMA, aku tuh masuk kelas Serinang. Pada hari terakhir mos, Aku sama sahabat aku yang bernama Annisa terus menertawakan dua orang siswa cowok yang berkumis. Menurut kami, cowok kumisan tuh menjijikan. Setelah resmi jadi siswa, aku masuk kelas X MIA 2 yang ternyata sekelas dengan salah satu cowok berkumis itu.

myworkpu3.blogspot.com
Eh tau-taunya aku kena karma, aku suka sama tuh cowok kumisan yang bernama samaran Sutejo. Pada suatu ketika ia dikabarkan suka dengan satu siswi dikelas samaran aja As, ya aku kaget dong, gercep bener. Setelah aku kepoin berdasarkan informan terpercaya, ternyata berita itu bohong. Tanpa pikir panjang, aku gercep juga dong. Setahu aku dia itu ikut ekskul paskibra yang biasanya nulis biodata anggota paskibra seangkatan (kok bahasa gue ribet banget ya :v) pokoknya gitu deh

Dengan modus liat-liat buku anak paskibra, aku mencari nama Sutejo dan akhirnya ketemu. Ada nomor hpnya lagi, eak ketiban apaan tuh gue :v. Malam itu juga bermodus sms siswa sekelas, aku sms dia dan beberapa temen (biar gak keliatan modusnya) padahal buat ngecek nomor dia itu aktif apa nggak. Kira-kira setengah jam nunggu, akhinya dia bales. Seneng dong gue, karena udah dibales, daripada disia-siain, aku pura-pura nanya ini itu sama dia. Untungnya dibales terus, sumpah itu rasanya ajeb-ajeb gimana gitu. SMSan nya sampe malem banget, terus aku buka Facebook, eh dia langsung chat aku duluan, nanyain aku “kok malem belum tidur”, ya elah cewek mana yang gak baper kalo diperhatiin, tapi besoknya sama-sama diem aja gitu , gak ada yang berubah kayak apaan gitu.

Selama seminggu aku chat terus ama dia, sumpah orangnya baik, gak cuek-cuek amat, padahal kalo dikelas itu cueknya minta ampun. Suatu kesempatan, aku nanya sama dia “Tejo, kamu suka sama si As ya?”, terus agak lamaan dikit dia bales “nggak kok, emang kenapa?”, aku gak tau itu beneran apa bohongan tapi aku mikir postif aja dong.

Selama satu semester, kita udah kayak pacaran gitu, nanya udah makan belom, udah sholat belom, kalo dia maen bulu tangkis atau maen bola pasti ngabarin aku duluan, tapi temen-temen sekelas gak tau kalo aku deket banget sama Sutejo. Sebenernya Sutejo itu lumayan populer dikalangan siswa cewek. Cuman sahabat-sahabat aku aja yang tau kalo dia deket banget sama aku. 

Suatu ketika, pramuka sekolah mau ikutan kemah akhir tahun, aku, Tejo, sama teman aku ikutan dari regu sekolah. Kalo kemah itu kan dipisahin regu cewek sama regu cowok. Aku jadi sering banget ke tendanya regu cowok, biasalah kang modus mah, pura-pura pinjem sapu, kecap, jas hujan, ampe pura-pura kedinginan (sumpah ini kampret banget). Setelah kemah itu, aku jadi tau kalo dia itu care dan super baik, udah kayak tipe aku banget.

Di suatu waktu, hubungan aku sama dia itu terbongkar dan disebarin sama si As dan dituduh nikung Tejo dari dia, As itu kan banyak temennya kang bully semua, aku jadinya dibully tiap hari sama dia, tapi so far sih enjoy aja, tapi aku jadi ngejauh dari Tejo, soalnya aku gak tahan dibully mulu. Sumpah aku dituduh nikung? Padahal udah satu semester aku sama dia, terus kata Tejo si As gak ada hubungan apa-apa sama dia. Tapi kemudian Tejo duluan yang chat aku, dia itu punya kebiasaan kalo chat manggil nama aku tuh 3 kali.

Din, Din, Din. Jadi aku niruin juga deh. Setelah sekian lama gak chat bareng. Akhirnya aku bales, rupanya dia mau kerumah aku buat pinjem buku. Seneng dong, kan aku tuh cinta banget sama dia. Aku rasa dia juga gitu ke aku. 

Sampe kelas XI, aku sama dia deket lagi, tapi gak sedekat dulu. Tapi karena masalah pelajaran, aku sama dia jadi sibuk. Tapi dia selalu nyempatin waktu buat chat aku. Rupanya dengan berjalannya waktu dia jadi deket sama As, sampe sekarang entah mereka pacaran atau enggak aku nggak tau. Sumpah kalo sekarang aku inget itu lagi, bawaannya pengen nangis aja. Sampe sekarang aku belum bisa move on sama dia, kenangan sama dia itu banyak banget.

Kadang juga Tejo tuh kalo bales pesan aku cepet banget mungkin 1 menit. Jadi aku pernah taruhan sama sahabat aku, kalo aku nanya sesuatu bakal di bales dengan cepet. Taunya bener, dia jawab cepet banget. Tejo semoga kamu masih inget itu. Aku kangen kamu yang dulu, aku masih suka sama kamu sampe sekarang saat aku nulis ini. Aku bahkan dulu sering bayangin kalo kita sampe nikah, walau kelihatan konyol tapi itu nyata.

Perasaan itu gak bisa dipaksain, walau aku pergi sejauh apapun dari kamu, kalo kita jodoh pasti Tuhan punya 1001 cara buat menyatukan kita lagi, kalo kita gak jodoh sedeket apapun aku dari kamu, Tuhan punya 1001 cara buat misahin kita.
***
Tulisan ini ikut arisan godok bulan April. Silakan dibagikan jika menyukai Dina Asia Putri sebagai pemenang.

Dina Asia Putri
Kelahiran Bangka Barat, 31 Mei 2001. Hobi bernyanyi di kamar mandi dan membaca novel roman. Punya cita-cita jadi pengusaha sukses yang bis akeliling dunia. Orangnya baperan, mudah nangis, tapi gak emosian. 



2 comments:

  1. Kak, keren banget ceritanya :3 , boleh ikutan jadi penulis tuh (y)
    Lanjutkan :v , Semoga bisa menang ya kak, In sha Allah :v
    #EfekGakAdaYangKoment
    #InShaAllah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Kakak yang diatas, jad terharu nih :3
      #ElapIngus
      #SemogaBerkah #Amin
      #InShaAllah

      Delete