Sunday, 23 April 2017

Duka Maba Punya Rumah Jauh

Kejadian ini selalu terjadi setiap pagi ketika semester pertama gue kuliah, gue itu bisa dibilang orangnya rajin banget. Saking rajinnya gue setiap hari bangun jam 3:45 pagi dan berangkat kuliah jam 5:30 demi tidak terlambat kuliah. Yah, namanya juga mahasiswa baru. Yang paling gue keselin itu setiap harus bangun pagi buat kuliah. 

stalkertools.com
Pertama, gue punya stalker yang receh banget, dia itu tukang ojek kayaknya sih naksir berat sama gue tapi gue ga suka banget sama dia, soalnya dia bukan tipe gue banget. Masa mau maksa sih pura-pura suka atau peduliin dia. Kalau lu jadi gue, lu pasti mikir juga kan enaknya dicuekin atau dibaik-baikin. Setiap pagi dia selalu nongkrong di pangkalan ojek. Karena, dia tau gue setiap hari berangkat jam segitu jadi dia selalu niat banget udah ada di pangkalan ojek jam segitu. Saking niatnya sampai pernah gue lihat dia ketiduran. 

Dia ga tau aja di pangkalan ojek itu ada hantunya, jadi memang agak serem tempatnya karena, selalu gelap atau remang- remang tempatnya pas banget buat hantu tinggal. Setiap pagi, gue selalu lihat dia disitu, dan selalu gue cuekin, dan gue ga pernah naik ojeknya dia soalnya berasa memberi harapan palsu gitu kalau baik- baikin orang yang kita ga sukai. 

Kedua, gue paling males banget kalau gue pas jalan dari perumahan ke jalan raya untuk naik angkot ada orang di belakang gue yang jaraknya ga lebih dari satu kilometer yang jalan jam segitu, gue berasa ga aman aja gitu, berasa ada yang ikutin, jadi setiap ada kejadian begitu gue selalu lari kenceng supaya punya jarak lebih dari satu kilometer dari orang itu. Jadilah gue  keringetan di subuh hari setiap berapa hari seminggu. 

Ketiga, gue paling males banget kalau angkot ngetem pas subuh hari. Bukannya ga mau nungguin penumpang lain, dan ga kasihan sama sopir angkot yang mencari nafkah untuk hidup dia dan keluarganya tapi tuh gue selalu berasa nungguin hantu tiap pagi karena, mau nungguin 10 menit sendiri di gaplek juga ga ada penumpang yang naik angkot jam segitu. Saking keselnya gue, pernah sih punya pemikiran buat naik angkot yang lain aja tapi masalahnya kalau subuh, angkot masih jarang dan biasanya kalau yang penuh itu habis dari pasar, baunya minta ampun. 

Masa udah wangi- wangi pakai parfum, mandi pakai sabun bunga melati, rambut udah dikeramas biar wangi dan seger keluar-keluar dari angkot bau sayur sama ayam kan malu ya sama orang lain. Ga sampai disitu aja gue juga sebel banget pas angkotnya masih subuh jalannya pelan banget padahal nih ga ada mobil lain di jalan, berasa penganten jalannya lama banget. Ga keitung lagi seberapa sabarnya gue setiap pagi demi kuliah ga terlambat. 

Keempat, karena setelah naik angkot gue turun di pull transjakarta, gue setiap pagi harus ngerasain ga enaknya nungguin transjakarta buat jalan, karena emang nunggunya suka lama banget pernah udah cukup penuh busnya tapi  sampai nunggu di pull 15 menit sendiri, belum lagi kalau busnya udah penuh dan harus berdiri pasti ngerasain deh gimana rasanya jadi ikan pepes karena, penuh dan sesak di dalam bus, masih mending kalau ga banyak perhentian untuk angkut penumpang, kebetulan daerah gue banyak banget perhentiannya dan banyak banget yang naik transjakarta jadilah, itu makanan sehari- hari gue untuk jadi ikan pepes dekat tempat berdiri kursi khusus perempuan, belum lagi kalau ada penumpang lain yang ga bisa diem, dikit- dikit geser kesini kesana, padahal udah sempitkan mending diem aja ya. 

Kalau gue telat bangun, misalnya jam 5 pagi, gue harus ngerasain yang namanya macet di radio dalam dan arah ke senayan yang lama banget macetnya, bukan cuma macetnya doang yang bikin kesel tapi juga lampu hijaunya yang lama banget menyala. Ga sampai di situ aja perjuangan gue kalau pun gue nyampe pas jam tujuh dan hari itu dosen gue killer, gue terpaksa harus lari- lari di jembatan supaya nyampe kampus ga telat-telat amat karena ada, perjanjian masih boleh telat sebelum 15 menit. 

Untungnya, semester dua ini gue udah ga lagi pulang pergi rumah dan kampus setiap hari karena, ketika UAS kemarin gue tumbang alias sakit, jadinya orang tua gue ngebolehin gue ngekos. Karena gue ngekos, jadi lah gue setiap pulang dari kampus, gue selalu langsung tidur. Emang dasarnya, orangnya suka tidur dan emang ga kuat maksain diri untuk capek sih kecuali emang niat. Ngomong- ngomong penasaran ga sih kalian sama stalker tukang ojek yang di awal cerita tadi, gue punya updatetan terkini tentang dia, jadi dia mungkin karena ngerasa gue semester dua ini ga pernah lagi pulang pergi setiap hari akhirnya, dia nyerah sendiri dan ga pernah lagi nungguin atau sok-sok ngojek subuh sampai sekarang, emang dasar orang modus emang ga jelas banget, padahal udah gue cuekin selama lebih dari dua tahun. untungnya menyerah juga. Tapi pernah sih ada orang yang nanya kos di tempat kos gue, orangnya mirip kayak dia, tapi mungkin karena kos gue mahal jadi orang itu ga mau ngekos disitu. gue saranin sih jangan apalagi kalau ga kuat melihat pemandangan suram hantu-hantu di kos gue.
***
Tulisan ini ikut arisan godok bulan April. Silakan dibagikan jika menyukai Anastasia sebagai pemenang.

Anastasia Bela Ngasu 
Lahir di Surabaya, 29 Januari. Mahasiswa semester dua berkuliah di Jakarta, hobinya membaca buku fiksi, pecinta teh leci dan sangat menyukai drama thriller suspense. 






0 comments:

Post a Comment