Thursday, 13 April 2017

Kutuliskan Padamu Kata Cinta Yang Manis Dalam Tulisanku

Assalamualaikum. Hari ini gue ingin menceritakan tentang pengalaman mengajar gue yang masih minim. Gue terinspirasi mengabadikan pengalaman ini dalam bentuk tulisan sebab gue berharap untuk kedepannya gue bisa lebih baik lagi dalam mengajar. 

Untuk sekarang ini gue mengajar privat atau biasanya sih gue menyebutnya dengan nge-les-in sebanyak dua siswa. Karena posisi gue masih kuliah dan masih menjadi anak dari orang tua gue jadi ngelesin ini bukanlah prioritas utama gue.

Pengalaman mengajar gue yang pertama, ngelesin siswi Al Azhar Kembangan. Hari pertama gue dateng, gue merasa manusia paling rapi sedunia dengan atasan batik, celana bahan dan pantopel layaknya seorang guru gitu deh. Ketika sampai di rumah doi, gue diintrogasi dulu sama mamanya ditanya berbagai macam pertanyaan yang menurut gue sih biasa saja. Btw, gue pernah aktif di organisasi jadi untuk urusan public speaking jangan diragukan lagi. Seiring berjalannya waktu, gue awet nih ngelesin si doi. Dari waktu yang diberikan 2 jam kadang 30 menit buat telat, 15 menit buat makan dan minum, 30 menit buat pendekatan atau biasa gue sebutnya dengan ngerumpi, 15 menit buat menceritakan suatu kisah inspiratif, 10 menit buat solat magrib dan sisanya baru bahas soal. Kadang, doi suka marah nih sama gue kalo gue gak makan makanan yang disediain. Dengan perasaan seneng di dalam hati, rasanya sifat kuli gue ingin gue tunjukin gitu. Oh iya, doi sekolahnya bilingual ya. Jadi gue mau gak mau harus bisa bahasa inggris dong. Tapi, kenyataannya gue malah gak malu nanya “ini artinya apa dek?”.

Pengalaman mengajar gue yang kedua, ngelesin siswi Al Azhar juga tapi tingkatnya beda. Sejujurnya gue sama doi yang ini gak awet. Soalnya gue tuh bingung bel rumahnya dimana dan gue salam kayanya gak kedengeran deh. Jadi, aduh gue gak nyaman nih. Apalagi doi kayaknya suka korea atau anime deh. Dan gue tuh suka alergi dengerin orang bercerita mengenai korea atau anime jadi sebenernya itulah penyebab utama ketidakawetan gue ama doi yang ke dua.

Pengalaman mengajar gue yang ketiga, sama juga sih siswi Al azhar juga tapi doi mau UN nih. Gue ama doi ketiga kali ini awet sampe sekarang. Sebab orang tua nya baiknya gak ketolongan, walaupun kadang gue ngerasa gue tuh cuma nemenin doi belajar doang. Sumpah, udah pinter sebenernya doi. Jadi, gue berasa gabut gitu deh. Soalnya kebanyakan dari yang sebelum sebelumnya gue dateng langsung disodorin soal dan gue yang jawab. Kalo doi yang ini, dia ngerjain dan gue ngoreksi. Kadang gue pun ngerasa pengen resign dari nih anak. Soalnya kayanya doi kecapean belajar deh, sampe-sampe sering banget gue ngeliat doi ketiduran. Guru mana sih yang tega ngebangunin siswanya yang ketiduran karena kecapekan belajar. Sebab, menurut pendapat gue tidur pun merupakan salah satu penunjang keberhasilan dalam belajar. Tapi masalahnya, siswa mana sih yang gak ngantuk saat belajar? Btw gue punya tips buat kalian yang insomnia nih, coba deh lo design kamar lo sama persis sama ruang belajar.

Diantara ketiga siswi-siswi yang sudah gue jelasin tersebut mereka punya cerita yang baik untuk gue kembangkan kedepannya. Kalo yang pertama, dia melatih gue buat sabar, sebab doi gak paham-paham mulu. Doi yang kedua melatih gue buat banyak makan, sebab badannya lebih besar dari gue. Doi yang ketiga melatih gue untuk care.

Memang, mengajar bukanlah prioritas utama gue. Tapi, mengajar adalah suatu kebutuhan bagi gue mahasiswa pendidikan. Gak bisa gue tolak mereka yang masih mau belajar walaupun dengan berbagai karakter yang berbeda. Sebab amanah dalam mendidik adalah suatu amanah yang berat namun ringan untuk dikerjakan. Indonesia butuh pendidik yang memanusiakan manusia, agar moral baik tetap melekat pada kita orang Timur. Selain itu, agar tercapainya pula cita-cita Negeri ini dalam mencerdaskan kehidupan bangsa. Sungguh, mendidik adalah suatu kenyamanan dalam perjalanan hidup gue sampai saat ini.
***
Tulisan ini ikut arisan godok bulan April. Silakan dibagikan jika menyukai Aini Chanifah sebagai pemenang.

Aini Chanifah
Mahasiswa yang masuk IKIP bermodalkan pengen jadi Birokrat Politik, sampai pada akhirnya fanatik banget pengen jadi pendidik 



0 comments:

Post a Comment