Saturday, 22 April 2017

Literasi Ngekost: Merdeka Atau Terjajah?

Gimana, udah pernah ngerasain jadi anak kost belom? Atau malah udah khatam alias udah fasih soal problematika dan seputar kehidupan anak kost? Pertanyaan pada kalimat pertama tadi umumnya cocok buat ditujukan ke calon mahasiswa yang bakal memulai perjuangan baru buat dapetin toga. Ngebahas soal ngekost, anak kost, ibu kost, mie instan dan beragam hal-hal yang berbau kost emang ngga ada abisnya. Oh iya, yang identik sama anak kost tuh ngga cuma mahasiswa aja loh, tapi para pekerja juga banyak kok, bedanya pamor mahasiswa sebagai anak kost lebih tinggi dibanding yang lain. Inget! Cuma pamor sebagai anak kost yang gue maksud disini.

natinkris94.wordpress.com
Ada aneka macam hal-hal yang berbau kehidupan kost, terutama sih MERANTAU. Ya, kenapa gue caps lock segala? Tenang, caps lock gue ngga jebol kok tapi emang sengaja. Abisnya kalau udah merantau emang mau tinggal dimana lagi? Kalau dijawab: “ngga usah lebay deh, kan bisa ngontrak rumah, nyewa apartemen, tidur di hotel, nebeng temen, atau dilosmen sekalipun”. Okay, gue jawab semua itu bisa! Tapi sesuai judul, merantau itu identiknya cenderung sama ngekost, karena mempertimbangkan kehidupan yang lebih irit. Ngekost tuh sesuatu yang beda lah pokoknya. Eh , tapi ngomong-ngomong soal irit, sering denger kan kalau efek ngekost itu luar biasa, salah satunya bikin lemak dibadan jadi melayang alias kurusan bahkan kurus kerontang. Itu sih lebih ke ngirit makan. Ada yang ngekost terus lupa makan, ada juga yang sengaja melupakan makan, tak lain dan tak bukan adalah karena biaya dan faktor kehidupan.

Ngomongin soal ngekost, pastinya masing-masing kita punya segudang cerita yang membuat kost-kostan jadi saksi bisu cerita kita. Cerita mulai dari kita tidur ngga di rumah lagi, makan ngga di rumah lagi, beraktifitas dari bangun sampai merem ngga di rumah lagi, dan hal-hal lainnya yang intinya ngga dilakuin di rumah bareng keluarga. Kost juga jadi saksi saat kita terbaring sakit dan ngga ada yang nemenin, juga jadi saksi saat kita rindu rumah ataupun kampung halaman. Memang sudah begitu lazimnya kehidupan anak kost diperantauan. Kudu strong, tabah, kuat dan sehat yang pastinya. Jangan sampai ngekost malah bikin kehidupan jadi ngenest gak tentu arah dan kehilangan tujuan kenapa kita sampai ngekost jauh dari rumah. Bahkan sering banget saat kehidupan kurang menyenangkan melanda anak kost, kita jadi susah makan pengennya cuma pulang.

Kehidupan anak kost ngga jauh-jauh sama obat maag. Ya karena anak kost itu sering nyepelein makan. Menurut gue ini sih bukan hukum alam ketika jadi anak kost ya, tapi lebih ke kedisplinan kita buat ngerawat diri yang kurang baik. Ngga sedikit anak kost yang sampai kena asam lambung, termasuk gue. Kalau gue sih sebenernya makan cukup teratur, tapi karena banyak pikiran dan sering homesick ya jadinya gitu. Banyak juga anak kost yang melakukan tradisi nyetok mie instan sebanyak-banyaknya, tak lain dan tak bukan adalah karena alasan lebih praktis dan ngga mau ribet masak nasi, masak lauk, atau alasan-alasan tak berfaedah lainnya.

Selain itu, kehidupan anak kost biasanya doyan jalan-jalan alias keluyuran. Ya alasan klasiknya sih buat refresing, ngilangin jenuh, ngelupain beban pikiran, ada juga yang beralasan karena hobi atau traveling. Eits ketinggalan nih alasan yang paling klasiknya, yaitu deket rumah ngga ada tempat-tempat yang layak dikunjungi sebagaimana pas lagi ngekost. That’s why duit anak kost cepet banget abisnya. Lagian sih gak bisa ngontrol diri dan pengeluaran. Apalagi kalau mahasiswa, duit abis alasannya buat bayar kost lah, buat bikin tugas lah, dan itu engga banget. Karena alasan semacam itu udah diblacklist sama orang tua jaman sekarang buat ngebiayain anaknya yang ngekost tapi seenak udelnya.

Buat yang hobi shopping, duh surga banget nih kayaknya. Bisa kapan aja keluar masuk mall, distro, atau toko-toko yang sering disambangi anak muda, yang pasti bukan toko bangunan. Hal ini lebih disebabkan kepada paham pemikiran bahwa ngekost adalah surga dunia, eh bukan tapi karena ngga ada yang ngontrol pengeluaran terutama untuk belanja. Biasanya yang paling keliatan sih ladies. Yang hobi belanja itu kan identik dengan perempuan, meskipun ngga sedikit juga kaum adam yang ngekost doyan belanja. Kalau cewek umumnya shopping kosmetik, pakaian dan seputar fashion, nah kalo cowok biasanya seputar hobi yang utama, baru disusul sama faktor penunjang penampilan alias fashion.

Pergaulan di perantauan itu sedikit banyak sangat mempengaruhi kehidupan. Nah kalau ngekost, ya kudu pinter-pinter cari temen kostan, biar ngga terjerumus ke hal-hal yang tidak baik. Gampang kok, kalau kita udah tahu lingkungan kost kita bagaimana, kita tinggal ambil keputusan. Kalau nyaman ya lanjutkan ngekost di tempat yang udah dipilih, tapi kalau sebaliknya ya mending cari yang lain aja dengan beragam pertimbangan yang matang pastinya. Pertimbangan memilih kost itu penting, karena dalam kurun waktu tertentu kita bakal tinggal disitu, alasannya adalah nyaman tidaknya kita, lingkungan kost, keadaan/kondisi kost, jarak kost ketempat-tempat vital yang sering kita tuju, dll.

Oh iya, Ibu/Bapak kost juga penting loh. Kenapa? Ya kalau ini sih yang utama menyangkut bayaran kost, jangan sampai baru telat dua hari terus tiba-tiba diusir. Ada juga Bapak  atau Ibu kost yang lumayan pengertian layaknya orang tua kita, tapi ini sih jarang biasanya. Beruntung kalau sering ngasih makanan, jarang nagih bayaran, dan justru malah sering merhatiin dan nasehatin kita. Duh juara deh kalau gini mah. Berasa dirumah sendiri kan jadinya? Iyalah lumayan bikin betah.

Emang sih ngekost itu ngga melulu berorientasi pada hal-hal yang menyedihkan, memprihatinkan dan sebagainya. Semua tergantung dari diri kita masing-masing, gimana memposisikan diri dengan baik sebagai anak kost yang akan meraih tujuan, dengan mempertimbangkan segala aspek kehidupan kita selama di kost

Kehidupan anak kost dimana-mana emang nyaris sama, dari itu ke itu aja biasanya. Dan kalau jadi anak kost itu udah pasti dapat ilmu yang berharga banget, yaitu kemandirian. Karena kalau kita ngekost pasti dituntut untuk siaga terhadap diri sendiri buat menyiasati beragam hal selama kita ngekost. So, ngekost bukanlah kehidupan ala kompeni yang bakal ngejajah diri kita kalau kita menikmati dengan bijaksana. Dan bukan ajang deklarasi diri bahwa merdeka bebas dari pantauan orang tua untuk berbuat yang ngga seharusnya. Jadi mulai dari sekarang, harus belajar dan paham dengan Literasi Ngekost ya, hehehe.
***
Tulisan ini ikut arisan godok bulan April. Silakan dibagikan jika menyukai Eko sebagai pemenang.

Eko Joni Pariyanto
Lahir di Sumatera Barat 26 Juni 1997, saat ini menjadi mahasiswa S1 program studi Ilmu Komunikasi di Universitas Veteran Bangun Nusantara, Sukoharjo Solo, Jawa Tengah. Hobi menulis, chatting, online dan hal-hal kurang berfaedah lainnya. Kepoin aja di Instagram: EJEPE.

0 comments:

Post a Comment