Sunday, 16 April 2017

Migren

Pagi yang sangat indah untuk minum teh di depan rumah dengan udara yang sangat sejuk menambah suasana nyaman di pagi ini. Terdengar suara kegaduhan di sebuah rumah putih mewah yang berada di sebuah komplek dan kegaduhan itu berasal dari Dimas yang sedang bergegas berangkat sekolah karena hari ini adalah hari pertama Dimas masuk ke SMA. Berpakaian rapi dengan setelan anak SMA seperti biasanya. Dimas pun langsung mengambil sepeda dan pergi menuju sekolah. Dengan kencang, dia mengayuh sepeda sambil berdoa semoga gerbang sekolah belum ditutup pak satpam. “Ting… Tong…” Suara bel sekolah sudah mulai terdengar dari kejauhan. Dimas semakin cepat mengayuh sepeda tanpa melihat ke arah depan. “Braakk” Ternyata Dimas menabrak Anisa yang juga mengendarai sepeda dan dari situlah pertemuan cinta mereka.
 
***
 
    Eiiit… Tunggu dulu. Ini bukanlah kisah tentang mereka berdua tapi ini kisah tentang gue. Nama gue Aditya Pratama. Gue akan menceritakan pengalaman gue sewaktu SMA dulu. Sreeet……….., kita flashback dulu waktunya. Nah hari ini adalah hari dimana gue pertama kali masuk SMA. Deg-deg an bro. Rasanya kaya minum jus dicampur sama sambel terasi. Gak jelas gitu.
 
Pertama kali gue berangkat sekolah, gue paling dulu nyampe ke sekolah dan paling semangat untuk belajar dan bertemu teman-teman baru. Gue beharap bisa menikmati kehidupan SMA yang normal. Tapi ternyata guys semuanya enggak semudah ekspektasi gue. Semuanya kacau setelah gue salah milih tempat duduk. Waktu itu gue milih yang paling depan. Berharap bisa menikmati pelajaran dengan tenang dan jelas. Nah yang salah ini bukan tempat duduk gue tapi teman sebangku gue. Sebut saja dia adalah Mr.X Nama samaran dari Alex yang pertama kali gue rasakan saat bertemu dia adalah perasaan kagum gue ke dia. Aneh sih rasanya. Cuman gue kagum bukan karena kehebatannya dalam belajar tapi gue kagum dengan kesialannya dalam berpacaran. 
 
Ketika ospek kemarin di sekolah ada kejadian heboh di dekat ruang UKS. Berbondong-bondong orang bergerumun dan gue ngikut aja. Ternyata di sana ada seorang siswa yang pingsan terbaring K.O. Gue tanya orang di sebelah gue. “Kenapa nih bro? Kok bisa pingsan?” Sama orang di samping gue yang berbadan gendut. Terus dia cuma menatap tajam ke arah gue dengan tatapan murka. Lalu dia berbicara “Kaki gue nyong. Lo injek!!!!!!” gue pun menatap ke bawah “Oh maaf bro. Kiraain tadi nginjek karung” dia pun menarik kakinya. Gue akhirnya menjauh karena takut dan bertanya pada siswi cantik di belakang kerumunan. “Itu kenapa ya? Kok pingsan?” tanya gue dan cewek yang gue tanya tadi bengong aja liat kiri kanan. “Lo nanya ke gue?” gue bingung kenapa nih cewek nanya balik. ”Iya mba? Tuh yang di sana kenapa pingsan ya?” Sambil nunjuk ke arah ruang UKS. “Eh mba kata lo? Emang gue udah tua?” Lah kenapa nih cewek “Maksud gue sis” dengan masih lemah lembut. “Eh nama gue bukan sis. Gue punya nama kok” dari tadi bikin kesal aja nih cewek “O-oh gitu ya. Nama kamu siapa?” tanya gue. “Kalo mau kenalan beliin es krem dulu. Baru gue kasih tau” Lah kenal juga engga udah diporotin gue. Akhirnya gue beliin dia es krem untuk tau nama si doi. “Nih es krem nya” gue terpaksa deh beliin. “Lah kok rasa nanas. Nanas kan penggugur kandungan? Enggak ah” Woy emang lo hamil. “oke deh nih milik gue rasa susu.” Gue rasanya mau nyerah. “Nama gue siska” katanya sambil makan  es krem dan padahal gue tadi manggil dia sis nah tuh kan pangilan dia. Woy nih cewek. “Oke gue panggil Sis ya?” Akhirnya juga di panggil sis toh. “Panggil aja Shanti. Biar engga pasaran ajague cuma diam dan termenung beberapa saat. “Woy kenapa lo?” Shanti a.k.a Siska sambil melambaikan tangan di muka gue. “Oh enggak papa kok. itu tadi pingsan kenapa ya?” Akhirnya pertanyaan gue akan dijawab. “Beliin empek-pek dulu baru gue jawab” gue cuma diam dan termenung kembali.  
 
Setelah gue menghadapi keganasan dari cewek tadi gue nemu jawaban yang gue cari dari pertanyaan yang enggak penting-penting amat. Ternyata cowok yang pingsan tadi berantem sama pacarnya karena cowok tadi bertanya sama Shanti a.k.a Siska dan si pacar dari cowok pingsan tadi melihat ada keromantisan di antara mereka. Gue merasa cewek bernama Shanti a.k.a Siska ini deh asal muasal masalah. Tapi kenapa gue sebut si cowok pingsan tadi a.k.a Mr.X a.k.a Alex sebagai seseorang yang sial dalam berpacaran. Karena saat dia bangun dari pingsan nyadia nyebut-nyebut nama “Nisa… Putri…Monika…” yang tidak lain itu semua adalah nama selingkuhannya. Ya karena sang kekasih ada di samping. Pingsan lagi deh tuh cowok a.k.a Mr.X a.k.a Alex karena dihajar pacarnya dan parahnya itu terus berulang ketika dia bangun. Gue bingung berapa banyak tuh cowok punya selingkuhan.
 
Nah sekarang kembali ke kelas di mana gue pertama kalinya masuk sekolah. Sekarang gue sebelahan bangku sama Alex. Dia duduk di samping kanan gue dan ada lagi yang membuat gue terguncang hari itu. Ternyata Shanti a.k.a Siska juga duduk berseberangan dengan gue. Dia duduk di seberang kiri gue. Akhirnya gue terpaksa harus harus menghadapi kecerewetan Shanti dan keributan Alex karena di KDRT sama pacarnya setiap hari di sekolah. Dan bila kalian bingung kenapa gue enggak pindah tempat duduk karena bukan cuma mereka berdua yang aneh di kelas ini. Sekian dulu dan terimakasih.
***
Tulisan ini ikut arisan godok bulan April. Silakan dibagikan jika menyukai Ahmad Syarwani sebagai pemenang.

Ahmad Syarwani

0 comments:

Post a Comment