Monday, 10 April 2017

Nuddin Walker


Awan berlapis yang mirip sama es krim pelangi itu mengundang rasa penasaran gue. Coraknya yang abstrak kelihatan bener-bener keren dan wow. Sayang, sayang seribu sayang. Hati gue juga abstrak rasanya, tapi kok enggak keren sama wow ya? Malah kayak ada pahit manisnya gitu. Semua ini gue rasain setelah hal itu terjadi.

tokomesin.com
Dua hari yang lalu, tepat di tanggal merah yang diimpiin para murid pemalas, termasuk gue. Hari itu, awalnya gue cuma mau diem dirumah, ga mau kemana-mana. Tapi, tiba-tiba benda keramat itu berbunyi. Telolet-telolet, bunyinya. Udah mirip sama bus yang dimintain telolet sama anak-anak. Dengan gerak malea selambat siput, gue usahain tangan gue yang panjang ini meraih benda keramat itu yang letaknya di atas meja yang dipenuhin sama komik.

“Ya?” jawab gue lesu.

“Keluar yuk, bosen nih dirumah” ucap suara diseberang sana.

“Ngapain?” gue ga mau hari libur yang biasanya jadi jadwal tidur gue malah diganggu gini.

“Yah, jalan kek kemana. Bosen nih dirumah. Ga ada kerjaan.”

“Cuci tuh baju, banyak. Males gue keluar.”
“Eh, ayo dong. Ntar gue traktir deh” bujuk suara itu.

“Ya udah deh, kasihan gue dengernya. Gue siap-siap dulu.”

“Oke-oke. Kalo gue udah siap gue jemput lu”.Klik. Suara dari benda keramat itu pun lenyap seketika.

Kenalin, gue Dicky. Anak SMA yang ga kenal sama namanya rokok dan narkoba. Pelanggan setianya warkop di depan kompleks rumah. Gamers pemula yang sering hoki. Juga cowok idaman para gadis, tampan rupawan. Sayang, gue belum punya pacar sampai sekarang. Positif thinking aja, mungkin karena gue terlalu tampan sampai buat mereka ga berani deketin gue, takut nanti jatuh hati dan ga mau balik lagi. Dan yang barusan nelpon gue namanya Kepin. Dia adalah temen yang paling deket sama gue. Temen terkonyol yang pernah ada. Juga suka nemenin ke warnet atau ke warkop untuk sekedar minjemin uang gue. Miris, tapi emang gitu kenyataanya. Gini-gini, dia selalu bayar utang walau udah lewat sebulan baru dibayar. Nasib kami hampir sama, sama-sama jomblo, alias jones, alias ga laku.

Hari ini, dihari peristirahatan gue dari tugas sekolah yang melelahkan, tanpa bersalah dia ngajakin gue bangun untuk nemenin jalan-jalan. Untung aja gue orangnya super baik, kalau engga udah gue samperin tuh anak kerumahnya untuk bilang jangan ganggu gue. Karena bensin ga ada, dan uang semakin menipis, juga tawarannya untuk traktir gue, akhirnya gue setuju untuk nemenin dia jalan-jalan. Mumpung, ada tumpangan sama traktiran. Kata emak, rezeki ga boleh ditolak.

Si Kepin dengan gagahnya dateng jemput gue menggunakan motor scoopy andalannya. Kami pun cepet-cepet berangkat, takut nanti pulang kemaleman. Kalau pulang kemaleman, gue ga akan lagi ngeliat pintu rumah terbuka sebelum fajar datang. Dan akhirnya bakal numpang nginep dirumah Kepin yang kamarnya amburadul kayak kapal pecah. Kalau tidur disitu, gue selalu ngebayangin kecoak keluar dari kolong tempat tidur, terus terbang kesana-kemari kayak kupu-kupu. Ngeri banget.Karena laper, gue ngajakin Kepin ke sebuah warung di pinggir jalan untuk ngisi perut. Karena punya kondisi perut yang sama-sama laper, akhirnya gue dan Kepin memutuskan untuk makan dulu sebelum jalan-jalan. Beberapa detik kemudian, kami sampai ke sebuah warung pinggir jalan yang bernama Nuddin Walker. Dengan sigap kami duduk manis didepan meja makan.

“Lu makan apa Dic?” tanya si Kepin.

“Apa ajalah, pokoknya yang ngenyangin” jawab gue males.

“Nasi goreng aja yak” tawar Kepin.

“Ya udah."

“Bang, Nasi gorengnya dua” teriak Kepin ke si tukang jual.

“Oke” jawab si abang tukang jualan.

Setelah penungguan yang cukup lama, akhirnya nasi goreng itu dateng ke meja kami. Dengan nafsu lapar yang menggelora, gue dan Kepin makan dengan rakusnya. (Udah kaya ngga makan setahun aja lu bang).

“Kenyang gue Kep” ucap gue ke Kepin dengan nada bangga.

“Sama nih” jawab Kepin setengah tertawa. Perut kami pun sudah dipenuhi sama nasi goreng, tinggal diolah lagi untuk dikeluarin. Gue masih bersandar di dinding warung, sedangkan Kepin mulai sibuk ama smart phonenya. Anak jaman sekarang, kalau lepas dari gedget mana mau. Tapi kalau lepas dari pelajaran senengnya minta ampun. Kalau gue mah ga akan gitu. Netral sama semua keadaan.(Bilang aja ga punya HP *shuut diem!)

“Bayar gih Kep” suruh gue ke Kepin yang masih mainin gadgetnya.

“Gue yang bayarin?” tanya Kepin sok ga tau apa-apa.

“Ya iyalah, kan lu yang tadi bilang mau nraktirin gue” jawab gue santai.

Yaelah, masih inget aja. Iya iya, gue bayarin”. Kepin merogoh-rogoh celananya. Dia keliatan super sibuk dengan rogohannya.

“Lu kenapa Kep? Tinggal bayar gih.

“Dompetnya ketinggalan, Dic. Tadi udah gue siapin, tapi ketinggalan di meja” wajah cemas Kepin keliatan super jelas.

WHAT?!! KETINGGALAN?!! GIMANA CERITANYA?!!” teriak gue histeris.

Shut! Diem woy. Malu dilihatin orang. Bayarin deh, besok gue bayar.”

“Gue ga bawa uang. Kan mau dibayarin, ngapain gue bawa uang coba.”

“Terus ini gimana?” Kepin semakin cemas.

Udah sekitar satu jam gue sama Kepin nongkrong di warung Nuddin Walker gitu. Mikirin caranya gimana pulang kerumah tanpa ditabok warga. Gimana supaya pulang tanpa lecet sedikit pun. Gue ngelirik ke sudut-sudut warung itu. Mana tau dapet ide untuk bilang ke tukang jual kalo gue sama Kepin ga punya uang. Dengan cepet, mata gue berhenti di sudut kanan warung itu. Beberapa ember bekas cat yang warna-warni tertelungkup rapi didepan kursi warung yang warnya hijau. Gue heran sama itu ember cat yang warna-warni, kenapa disitu dan ditarok kaya
gitu. Akhirnya, rasa penasaran melanda gue. Dengan sigap, mata gue kembali mendapati tulisan yang menurut gue adalah penyelamat hidup gue.

“Eh Kep, lu bisa main drum kan?” tanya gue.

“Bisa, kenapa? Lu mau kita ngamen? Supaya kita dikasihani sama si tukang jual dan akhirnya bisa pulang ke rumah dengan selamat?” Kepin nanya balik.

Yaelah, ya kaga lah. Tuh, lihat” gue nunjuk ke rentetan ember cat warna-warni yang gue liat tadi.

“Apaan tuh? Ember cat?” tanya Kepin heran.

“Iya, ember cat. Baca tuh diatasnya.”

“Yang bisa mainin drum pake ember cat, bisa makan gratis. Tapi, harus lagunya Alan Walker” baca Kepin.

“Nah, lu kan bisa main drum, cobain yuk. Mana tau ntar kita dapet makan gratis.” Kepin menatap gue dengan tatapan liciknya. Gue dan Kepin pun tertawa terbahak-bahak. Sampai-sampai semua orang di warung itu pada ngeliat jijik kearah gue dan Kepin. Tapi, ga masalah. Karena kami udah biasa ama tatapan yang kaya begituan.

“Bang, itu pemberitahuan di ember cat masih berlaku kaga?” tanya gue penuh harap.

“Masih dong. Kenapa? Mau coba? Sampai sekarang ga ada yang bisa naklukin itu pemberitahuan” jawab si abang jualan dengan sombongnya.

Yah bang, kalau kita bisa maininnya gratisin ini nasi goreng dua yak” tawar gue.

“Okelah, itu pun kalau kalian bisa” jawab si abang masih dengan gaya sombongnya. Dengan segala keberanian dan segala kepercayadirian, gue sama Kepin berjalan di atas papan coklat yang dipenuhin pasir. Kepinpun duduk dengan nyaman di atas kursi penampilannya. Gue yang tugasnya cuma ngeliatan Kepin, ngerasa jantung gue berdegup dua kali lebih cepet. Serasa jatuh cinta gitu. Tapi, ada pahit-pahitnya. Dengan hembusan nafas yang panjang, Kepin mulai memegang dua tongkat kehidupan milik gue sama dia.

Keahlian yang memang udah dikuasain sama Kepin ini ternyata sangat membantu gue sama dirinya sendiri. Alunan nadanya yang teratur, dan ekspresinya yang dramatis, membuat Kepin udah jadi orang yang ngga gue kenal lagi. Saking menikmati permainannya, Kepin udah mulai lepas kendali. Dia terus-terusan main tanpa mikirin gue yang udah kepelongo ngeliatin kerennya temen gue yang satu ini. Suasana di warung itu jadi sepi kayak kuburan. Gue yang heran pun melirik kebelakang. Dengan tatapan kaget, gue ngeliatin semua pengunjung warung itu terpana ngeliatin permainan Kepin yang super wow, terlebih si abang penjual.

“Akhirnya kelar tong” ucap gue dengan perasaan bebas yang melanda.

“Hehe, akhirnya dapet gratisan. Senengnya udah bisa main lagi” cengir Kepin kesenengan.

“Emang lu udah jarang main lagi apa?” tanya gue penasaran.

“Hehe, iya.”

“Kenapa?”

“Gue ga punya waktu Dic. Kalau gue main drum keseringan nanti gue kena marah pacar gue karena ga nemuin dia lagi.”

“Oo gitu” jawab gue santai “eh, pacar? PACAR?!!” kejut gue.

Ups, salah ngomong gue” Kepin melarikan diri.

“Woi, ga setia lu! Kenapa lu ga bilang ama temen sendiri?! Penghianat lu! Sini woi!” teriak gue ngejar Kepin yang lari pontang-panting.

Akhirnya kami berdua saling kejar-kejaran kaya pasangan yang suka kejar-kejaran di pinggir pantai. Sayang, kalau aja si Kepin kaga cowo, bakal gue jadiin pacar tuh anak. Entah kenapa, saat itu gue ngerasa kesel, tapi seneng luar biasa. Gue bangga punya temen yang kayak Kepin. Ga sok baik, dan mau saling susah. Punya keahlian yang bisa nyelesain masalah. Punya temen kayak Kepin yang tulus. Temen. Temen itu ga harus yang kaya, ga harus yang cantik atau ganteng, dan juga ga harus yang pinter. Tapi, temen itu yang bisa buat asik dimana aja, yang bisa jadi penolong dimana aja, kapan aja, yang bisa buat kita nyaman dengan semua tingkah baik atau buruknya dia. Orang yang menerima kita apa adanya.

***
Tulisan ini ikut arisan godok bulan April. Silakan dibagikan jika menyukai Eka Rahma Sari sebagai pemenang.

Eka Rahma Sari

Kelahiran Mukomuko, Bengkulu 08 Oktober 2002. Sedang bersekolah di SMPN 03 Kota Mukomuko. Mulai tertarik pada Sastra dari kelas 8 dulu. Alhamdullilah akhir-akhir ini sudah berani berkarya. 

2 comments: