Saturday, 8 April 2017

Patahkan Kutukan Ini! “Hanya Kamu, Iya Kamu”

Sampai kapan gue kaya gini? Sampai kapan gue jomblo kaya gini? Ini semua gara-gara Lala! Kalau aja dia gak asal ngutuk-ngutuk gak jelas gue 2 tahun yang lalu, hasilnya gak akan kaya gini! Dasar cewek alai, tapi dia emang cantik, sih. Tapi dia nyebelin! Semua ini gara-gara dia! Gara-gara omongannya, sampai sekarang gue gak dapat pacar. Gagal terus buat dapat cewek, selalu meleset ketika hampir udah nembak dan seharusnya diterima tapi harus ditolak karena sugesti mantra kutukan si Lala!


warnaindonesiaphoto.com
Oh, ya Guys! Kalian pasti bertanya-tanya siapa itu Lala dan siapa itu gue, gak mungkin kalian penasaran sama abang tukang bakso yang sering lewat depan rumah gue. Karena disini peran utamanya adalah gue, so gue akan kenalin diri gue dulu daripada si alai Lala. Gue Radit, lengkapnya Radit Kusuma Wijaya, dari nama aja udah ketahuan kalau gue anak kaya, keren, tajir melintir, dan pastinya ganteng. Emang semua itu benar dan gak ada perempuan satupun yang bisa nolak gue atau pergi dari sisi gue SEBELUM kutukan Lala hadir di tengah-tengah ketentraman hidup gue. Jadi, Lala Kumala adalah salah satu mantan gue dari deretan mantan gue yang udah gak kehitung jumlahnya dan gue gak habis fikir, kenapa harus dia yang jadi mantan terakhir gue dan mantan yang berani ngutuk gue sampai gue gak punya pacar hingga detik ini, dan kemanjuran kutukan Lala itu udah berselang 2 tahun, guys! Coba pikirkan! Hidup tanpa tambatan jiwa selama 2 tahun, guys! Bayangin, guys! Gimana tuh rasanya, guys! Gue aja sampai lupa gimana rasanya karena udah sekian lamanya! 

Ok-lah, bagi kalian mungkin ini terdengar alai, jomblo selama 2 tahun mungkin bagi kalian yang gak sering pacaran (hahaha) atau bahkan gak pernah pacaran (HAHAHA) pasti akan mikir apaan sih, biasa aja kaleee! Tapi Bro, sorry aja ya, gue Radit, Men! Radit Wijaya Kusuma, gak pernah kehabisan stok pacar, Men! Satu pergi, lima masuk, Bro! Gila aja Lo! So, 2 tahun ini gue benar-benar kesepian, frustasi, dan gak tahu harus gimana. Gue putus asa. Sampai kabar baik datang menghampiri gue.

Satu minggu yang lalu, sekolah gue kedatangan murid baru. To the point aja ya, guys. Dia namanya Nadine Sisilia, waduhhhh dari namanya aja gue udah bisa tahu gimana orangnya. Dari atas sampai bawah udah kegambar jelas dibenak gue siapa itu yang namanya Nadine dan bener aja, Bro! Dia cantik banget, tinggi lagi, putih lagi, rambutnya panjang lagi, dan dia tajir. Tipe gue bangetlah pokoknya. Dari hari itu, dihari dimana Nadine pertama kali masuk melangkah menapakkan kakinya yang indah ke sekolah gue, gue udah yakin, perasaan gue gak mungkin salah, perasaan gue berbicara bila Nadinelah orang yang tepat. Orang yang bisa matahin kutukan si alai Lala. Gue harus dapetin Nadine. Harus. Dan jangan panggil gue Radit kalau gue gak bisa naklukin cewek kayak Nadine. Jangan panggil gue, jangan panggil, woiii jangan panggil!. 
*** 

Hari ini, gue berencana untuk tampil beda ke sekolah. Pastinya gue akan lebih keren dan ganteng. Biasanya gue pakai mobil yang warnanya putih, gue rasa gue mulai bosan sama warna-warna kehampaan, kaya gak ada warna gitu di hidup gue. Jadi, hari ini gue pakai mobil bokap gue yang warnanya merah. Merah melambangkan keberanian dan gue akan membuktikan keberanian gue untuk dapetin Si Nadine. Nadine I’am coming!!!!

Sesampainya di sekolah, gue langsung parkir mobil gue di samping deretan mobil yang tentunya kalah kerenlah kalau dibandingin sama mobil gue. Gila aja, Bro! Mobil gue milyaran harganya. Bukannya sombong, cuma sekedar info saja, mobil gue emang limited edition so maaf-maaf aja ya. Kemudian gue langsung keluar dengan kacamata hitam dari dalam mobil dengan pose mematikan, mematikan kaum hawa yang sedang lihat gue. Mereka kelihatan jelas terpesona sama kegantengan gue tapi sorry lagi, cinta gue, hati gue, sekarang cuma tertuju buat Nadine seorang.

Ditengah-tengah gue lagi tebar pesona, dua teman laki-laki gue yang gak tahu timing yang tepat asal-asalan manggil gue. Jadi ngerusak suasana, kan! Dasar Aldo sama Kevin, daridulu gak pintar-pintar. Gue pun bergegas menghampiri mereka berdua. 

“ Kalian kenapa, sih? Kalian juga tergila-gila sama gue? “.
“ Idih amit-amit, kita emang kasihan sama lo yang udah 2 tahun nganggur, tapi bukan berarti kita ikhlas nyerahin diri kita buat lo kali! “ sahut Aldo dengan memasang wajah jijik.
“ Dasar lo! Teman macam apa, sih, lo “.
“ Maaf, deh, Dit. Tapi keberuntungan emang males deket-deket sama lo “ sambung Kevin yang juga suka ngejek gue. Mentang-mentang dia sekarang punya cewek empat jadi sombong banget. Awas aja kalau kutukan gue udah hilang dan hancur untuk ever and forever, semua cewek yang kaya Nadine gue pacarin. 

Sstt-Sstt! Nadine, tuh! “ pekik Aldo sembari menyenggol lengan gue. Gue pun gak menyia-nyiakan kesempatan yang ada, gue langsung deketin Nadine yang kayaknya baru sampai ke sekolah dan mau masuk ke kelas. 

“ Nadine? “ tegur gue dengan nada cowok yang lembut jaim-jaim gimana gitu.
“ Radit? Ada apa, ya, Dit? “ tanya Nadine dengan respon gak cukup buruk.
Emmm.... Gimana soal tawaran makan malam gue kemarin? Lo bisa, kan? “. Gila aja, kenapa gue langsung to the point aja! Semoga aja Nadine jawab iya.
Emm.. Ok, gue bisa, kok “. Alhamdulillah, rejeki anak sholeh mah kagak kemana. 
“ Tapi, lo jemput gue, ya “ kata Nadine.
“ Ya pastilah, Din. Masa gue biarin lo berangkat sendiri, sih. Malem-malem lagi “.
“ Ya udah kalau gitu, nanti malem lo jemput gue jam delapan, ya “.
“ Siap! “. Betapa bahagianya gue. Langkah awal berjalan mulus, semoga aja langkah selanjutnya juga muluslah, aamiin

Setelah urusan Nadine selesai, Aldo dan Kevin langsung ngehampirin gue dan tanya soal pembicaran gue sama Nadine tadi.
“ Bro, kayaknya lo seneng banget “ sindir Aldo penasaran.
“ Gimana gue gak seneng, si Nadine mau gue ajak jalan nanti malem “.
Widihhh hebat banget, Dit! Gak nyangka gue “ bilang Kevin yang tidak menduga. Ditengah-tengah gue, Aldo, dan Kevin sedang ngobrol asik, tiba-tiba gak ada hujan, banjir, erosi, angin, badai, ataupun tornado, si alai Lala muncul entah darimana. Apes banget, sih, ketemu dia pagi-pagi kayak gini. Kayaknya kutukan gue awet juga karena Lala satu sekolahan sama gue dan masih berada di sekitar gue. Bisa aja setiap hari dia mantrain gue. 

“ Dasar tukang sihir..! “ sindir gue dengan sengaja dan sedikit keras agar telinga Lala mendengarnya.
“ Apa lo bilang? “ sahut Lala dengan raut emosi.
“ Eh! Lo belajar dimana sih sihir-sihir kayak gitu, kayaknya lo udah sarjana sihir, deh, sampai-sampai manjur ngutuk gue jomblo 2 tahun! “. Gue sebel banget sama si Lala, gak pernah berkurang rasa sebel dan dendam gue. 

“ Terserah lo mau bilang apa. Yang jelas gue puas dan bersyukur lo jomblo sampai sekarang. Itu pantes lo dapetin, makanya jangan suka mainin perasaan cewek. Lo kira cewek kartu paketan apa? Setiap bulan ganti, itu aja kalau hp lo single SIM, tapi lo dual SIM, jadi sebulan lo gak hanya ganti satu kali, gak dua kali juga, tapi berkali-kali karena kebosanan lo yang gak jelas itu “ luntar Lala dengan penuh rasa kesalnya dan berusaha nyeramahin gue pagi-pagi.
Heh! Lo kira ini acara tausiah pagi-pagi yang kayak ada di tv! Gue gak butuh nasehat lo. Ini hidup gue dan sebelumnya hidup gue enak-enak aja sebelum kutukan gak jelas lo masuk ke dalam hidup gue yang tentram! “. 

“ Lo bukan gak butuh nasehat, tapi lo gak mau nasehat. Dan selamanya lo akan tersesat kalau lo gak mau buka telinga, mata, dan hati yang lo punya. Kasihan Tuhan, Dia udah berkasih hati nyiptain itu buat lo, tapi lo gak ngehargain sama sekali “ tukas Lala seraya pergi dengan tatapan yang tajam. Dia emang mantan gue yang bisa gue bilang paling religius, baik, dan pintar. Tapi semua kebaikan yang ada dirinya udah hilang dimata gue gara-gara kutukannya dihari dimana gue mutusin dia sebagai pacar gue. Pada saat itu, entah kenapa juga gue mutusin dia. Sampai sekarang pun gak ada alasannya, gue cuma ngrasa bosan aja saat itu. Dan terjadilah. Gue mutusin Lala, tapi dia gak terima dan akhirnya ngutuk gue. 

Nyebelin banget sih si Lala, omongannya tadi pagi masih kebayang-bayang sampai malam ini. Gue semakin gak habis fikir sama dia, udah seenaknya ngutuk gue, eh dia malah nasehatin gue segala tadi pagi, emang dia kira gue pengikut tausiah paginya apa?! Tapi gue harus tetap fokus sama tujuan utama gue yaitu Nadine. Pokoknya malam ini gue harus berhasil nembak dia dan jadiin dia pacar gue, sebisa mungkin dan harus. Gue gak boleh sampai meleset lagi kali ini, gue harus benar-benar buktiin ke si alai Lala kalau kutukannya bisa gue taklukin sendiri tanpa bantuan dia atau bahkan harus memohon belas kasihan dia. 

Malam ini harus jadi malam gue dan Nadine, cuma gue dan Nadine, gak ada yang lain, gak ada kutukan ataupun bayang-bayang si alai Lala. Sekarang gue udah sampai di depan rumahnya Nadine dan gue siap buat ngetok pintunya. Huh.. Dari luar aja gue udah bisa nyium harum parfumnya Nadine dan ternyata sebelum gue ngetok pintu rumahnya, Nadine udah keluar sendiri dengan tampilan yang WOW. Bener-bener cantik, elegan, dan menawan. Gue jadi tambah semangat buat nembak dia. 

“ Radit, ayo berangkat! Aku udah siap “ ajak Nadine sembari menutup pintu rumahnya.
“ Kamu udah ijin sama mama kamu, kan? “ gue belaga santun aja biar dapat muka di depan Nadine. Nadine pun mengangguk dan kita berdua segera masuk ke mobil dan menuju restoran yang sudah gue tentukan. 

Di perjalanan, gue atur napas dan mental gue. Gue harus benar-benar matang dan mulus menjalankan rencana klimaks gue malam ini. Nadine harus terpesona sama gue dan jatuh cinta sama gue hingga akhirnya dia mau nerima gue jadi pacar dia dan membuang jauh-jauh kutukan si alai Lala. 

Beberapa menit kemudian akhirnya gue dan Nadine sampai disalah satu Rumah Makan Seafood yang terkenal enak dan pastinya mewah, Bro! Gila aja gue bawa Nadine ke restoran biasa yang sering didatengin pasangan-pasangan alai. Gue langsung bawa Nadine masuk dan mempersilahkannya duduk. Setelah itu, kita pesen makan dan minum hingga akhirnya kita makan sambil ngobrol. Ternyata Nadine adalah tipe cewek yang asik diajak ngobrol, cuma dia sedikit tertutup tentang masalah pribadinya apalagi menyangkut mantan. Tapi kalau gue sendiri asal bicara aja, gue ngomong tentang diri gue yang ada apanya.

“ Nadine, lo suka mobil sport gak? “.
“ Emang kenapa? “.
“ Kalau lo suka, lo boleh main ke rumah gue. Gue punya koleksi mobil sport 10 di rumah dan deket-deket ini Papa mau beli lagi katanya buat nambah-nambah koleksi gitu “. Gue harus buat Nadine terpesona akan apa aja yang gue punya. 
“ Oh gitu “ singkat padat jelas Nadine merespon omongan gue. What? Thats it?! Oh My God! Tambah semangat gue buat nembak dia. Kayaknya ini waktu yang tepat buat ngungkapin segala isi hati gue ke dia.
“ Nadine, gue mau bicara yang serius sama lo “. Nadine bertanya apa.
Emm.. Semenjak pindah ke sekolah gue, melangkahkan kaki lo masuk ke ruang lingkup sekolah gue, gue langsung terpesona sama lo “.
“ Masa? “. “ Iya, sumpah! “.
Emm.. Nadine, gue suka sama lo. Gue suka semuanya yang ada di diri lo. Lo mau gak jadi pacar gue? “ akhirnya kalimat keramat itu terluntar dari mulut gue. Rasanya benar-benar kikuk dan canggung setelah gue nembak Nadine karena Nadine tiba-tiba diam dan membisu dengan seribu bahasa kalbu macam lagunya Titi DJ. 

“ Gimana, Din? Jangan diam aja dong.“ bujuk gue.
“ Aku orangnya gak suka gantung seseorang dengan alasan aku perlu waktulah, aku belum boleh pacaran lah dan lain-lain so biarin aku jujur aja, ya, Dit. Aku gak bisa jadi pacar kamu karena aku gak punya perasaan apapun sama kamu “. Jleb! Rasanya Bro, kayak ditimpa mobil sport baru gue, nyesek banget. 
“ Gak mungkin lo gak punya perasaan apapun sama gue. Secara, gue ganteng, tajir, keren lagi. Mana ada cewek yang gak suka sama gue termasuk lo “.
“ Nah, itulah yang bikin aku gak bisa punya rasa apapun sama kamu, Dit. Kamu itu terlalu membanggakan diri kamu. Kamu gak sadar kalau kamu sombong? Kamu gak sadar kalau semua yang kamu banggain ke depan banyak cewek termasuk aku adalah bukan punya kamu? Kamu tuh sekarang gak punya apa-apa, makan disini juga kamu minta uangkan sama orangtua kamu? “.

“ Kok lo jadi nasehatin gue, sih? Gue cuma mau lo jadi pacar gue, ya “.
“ Ya udah gue gak mau. Paham lo? “ seru Nadine yang menjadi kesal dan segera bangkit dari kursi untuk pergi meninggalkan diri gue sendiri bersama makanan sisa yang ada di depan gue sekarang, mereka kayaknya menertawakan kegagalan gue yang entah udah keberapa kalinya. 
*** 
Sejak malam itu, gue jadi si bisu. Gue jadi orang paling pendiam di sekolah gue sendiri. Radit si playboy kelas kakap tersulap menjadi seorang pendiam yang misterius, udah kayak judul film aja kan, guys? Bayangin aja gimana sepinya dan sedihnya hidup gue setelah penolakan yang terus menerus terjadi. Mungkin gue lelah. Gue udah angkat tangan, sorry, kayaknya gue nyerah. 

Perubahan sikap drastis gue tentunya juga berefek pada persahabatan gue dan orang-orang di sekitar gue. Mungkin mereka kini menganggap bahwa Radit yang dahulu bukan lagi yang sekarang, udah kayak judul lagu, kan, guys?. Gue bagaikan seseorang yang tertimpa hukuman pengucilan meski hal itu gue sendiri yang menghendaki. Gue sadar tentang apa yang gue lakukan sekarang, bahkan karena saking sadarnya, gue ngerasa kalau hidup gue ini gak ada gunanya lagi. Gue rasa, hidup gue sekarang ini bukanlah hidup gue, bukan milik gue, dan gue sama sekali gak ada di ruang lingkup itu sendiri. Gue tersesat, Bro. Gue kayak gak punya pegangan dan gue mulai ngerasa bila semua ini adalah karma. 

Detik ini, menit ini, gue mutusin buat merenung sendiri di atas atap sekolah yang sekarang jadi tempat favorit gue. Disana gue selalu ngrenungin apapun yang gue anggap salah di hidup gue. Gue rasa gue emang bodoh. Gue ngerasa dan tahu kalau gue salah tapi gue gak tahu harus bagaimana. Gue sama sekali gak punya solusi. Hingga kesendirian gue terusik oleh si alai Lala yang datang tiba-tiba. 

“ Radit.... “.
“ Mending lo pergi daripada kehadiran lo disini cuma bikin suasana hati gue tambah buruk “ sahut gue tanpa menatap wajah Lala sama sekali.
“ Aldo sama Kevin udah cerita semua sama gue “.
“ Terus? Lo bangga gitu udah tahu semuanya? Lo sekarang ngerasa kaya Ratu yang udah berhasil ngutuk gue beneran bahkan ngrubah hidup gue sampai kayak gini? “.
“ Jangan salah, Dit!  Bukan gue yang ngrubah lo, lo sendiri yang mau kayak gini. Sadar dong, Dit! Sadar! Mau sampai kapan, Dit? Mau sampai kapan lo kayak gini? “.
“ Apa, sih maksud lo? Gue udah cukup sadar, ya “.
Enggak, Dit. Bahkan lo belum buka mata lo. Kalimat gue 2 tahun yang lalu yang doain lo agar lo jomblo seumur hidup yang lo kira dan yakini itu sebuah kutukan, itu sama sekali nol! Nol, Dit! Gak ada pengaruhnya di hidup lo! Melainkan sikap dan kepribadian lo sendiri yang ngutuk lo jadi jomblo sampai sekarang “. Gue menatap kedua mata Lala sambil berfikir.

“ Dit, siapa sih, cewek mana sih, yang bisa betah dan mau punya pacar kayak lo? Sombong, banggain diri sendiri, suka main cewek, dan ngerasa dirinya paling sempurna. Siapa, sih, Dit? Siapa yang mau, Dit? Siapa, Dit? Jawab gue siapa, Dit?! “ kini Lala benar-benar terlihat gusar dan kesal. Dalam relung jiwa gue yang paling dalam, gue mulai menyatukan makna dan fikiran gue tentang kata-kata Lala. Dan munculah pertanyaan di dasar relung jiwa gue, sejatahat itukah gue? Seburuk itukah gue? Fix ini emang karma buat gue. 

“ Sebenarnya gue udah capek bicara sama lo, Dit. Lo yang selalu nutup telinga lo untuk semua nasehat yang sebenarnya baik buat lo, gue udah capek, Dit sebenarnya. Sekarang, terserah lo. Gue gak tahu harus gimana lagi, hidup juga hidup lo. Terserah.. “ 
“ Kalau gitu rubah gue! “ seketika langkah Lala terhenti saat mendengar omongan gue yang tegas dan mengguncangkan.
“ Apa? “ desis Lala tak percaya.
“ Rubah gue, La. Jika emang ini bukan kutukan, bantu gue untuk menjadi orang yang lebih baik lagi. Bantu gue, La. Gue mohon sama lo “ akhirnya gue makan omongan gue sendiri, akhirnya gue mohon juga ke Lala untuk bantu gue. Tapi kali ini gue benar-benar tulus dan tekad gue udah bulat untuk berubah menjadi manusia yang lebih baik lagi.

“ Kenapa harus gue? “.
“ Karena gue maunya lo “. Gue antara gak sadar atau spontan atau ngikutin hati gue atau apalah-apalah tapi, kalimat itu keluar sendiri guys dari dalam mulut gue. 
“ La, cuma lo, La. Cuma lo yang gue rasa bisa ngerubah gue. Please, La. Gue mohon sama lo “. Lama Lala terdiam, gue gak bayangin kalau Lala nolak permohonan gue. Kalau dia sampai nolak, udah gak ada lagi harapan hidup buat gue. Udah kelar semuanya, guys. Tapi ternyata....
“ Ok, gue mau “. Dan yipiiii!!! Akhirnya Lala mau, gue senang banget.
***
Sejak hari persetujuan Lala buat bantu gue untuk berubah, percaya atau enggak, hidup gue berubah lagi 360 derajat, tapi pastinya lebih baik dong, guys. Di hari pertama, Lala ngasih gue lembar catatan aktivitas dan hal yang harus gue lakuin untuk hari-hari panjang selanjutnya. Kaya gue harus bangun pagi, berangkat ke sekolah jangan telat, pamit sama orangtua kalau keluar rumah, dan hal yang paling enggak pernah gue lakuin yaitu kemana-mana pakai kendaraan umum tapi menarik kok! Dan rutinitas tersebut berjalan dengan mulus, lancar, ikhlas, dan istiqomah sampai saat ini. 

Mungkin Lala adalah perantara dari Tuhan untuk ngerubah gue menjadi makhluk ciptaan Tuhan yang lebih baik lagi. Dengan bantuan Lala, gue menjadi sadar bagaimana caranya rendah hati dan pastinya bagaimana bersyukur. Kalau gue ingat-ingat lagi gue yang dahulu, haduhhh, rasanya gue mau ketawa karena malu eitsss tapi gue gak nyesel ya, guys. Karena gue yang dahulu itu merupakan bagian proses pendewasaan diri gue yang sekarang. Bahkan Aldo dan Kevin ikutan taubat, Alhamdulillah deh kalau gitu. 

“ Radit! “ suara panggilan Aldo dan Kevin membuyarkan lamunan gue.
“ Kantin, yuk! “ ajak mereka berdua. Spontan gue langsung lihat jam tangan yang melingkar di lengan gue, terlihat sekarang udah jam 09.00 WIB.
“ Kalian duluan aja, nanti gue susul “. Aldo dan Kevin mengangguk seperti sudah hafal tentang rutinitas baru gue dan segera menuju kantin. Sedangkan gue, gue ada urusan sendiri, Bro!. 

Selesai sholat Dhuha, gue langsung cepat-cepat pakai sepatu dan nyusul Aldo sama Kevin ke kantin tapi ketika gue selesai pakai sepatu, Lala datang dengan senyuman di wajahnya. 
“ Kok lo gak ajak-ajak, sih? “ sindirnya yang mengandung candaan.
“ Pasti Aldo sama Kevin yang bilang ke lo “. Lala mengangguk sembari tertawa kecil. 
“ Oh, ya! Nanti malam lo ada acara enggak? Gue mau ngomongin sesuatu sama lo “ ujar Lala yang sepertinya penting. 
Waduhh sorry, La. Gue nanti malam gak bisa. Gimana kalau besok? “. Lala pun mengangguk meski gue bisa lihat dengan jelas garis kekecewaan di raut wajahnya. 

Malam ini, gue mutusin untuk minta maaf ke Nadine tentang peristiwa gak menyenangkan yang udah lalu itu. Gue ajak dia ke rumah makan sederhana, bergaya gubuk-gubuk gitu, dan gue tahu rumah makan itu dari Lala, dia pernah ngajak gue kesini saat hari kedua perubahan sikap gue. Awalnya sih gue udah nge-judge kalau makanan disana pasti gak enak dan murahan, ternyata gue malah ketagihan sampai sekarang, nasi rawonnya, Bro! Gila sedap banget! 

“ Radit, gue udah maafin lo jauh-jauh hari. Apalagi setelah gue lihat sendiri gimana perubahan diri lo. Gue salut sama lo “ bilang Nadine.
“ Makasih ya, Din. Gue benar-benar ngerasa bersalah dan malu. Sekali lagi makasih udah mau buka pintu maaf buat gue “. Nadine mengangguk sembari tersenyum. Gue lega dan bersyukur orang-orang yang gue minta permohonan maafnya ikhlas maafin gue, termasuk semua mantan gue yang gue sms-in satu persatu untuk bilang maaf ke mereka semua. Bukannya lebai atau alai tapi, dengan melakukan ini, rasanya sangat lega, puas, dan PLONG, kayak semuanya mengalir dengan jernih kembali, walau gue tahu kalau dosa gue pasti masih banyak. 

Tapi ditengah-tengah gue lagi nerima pesanan makanan, gue gak sengaja lihat Lala yang lagi berada di sisi kanan restoran atau sisi ‘ pesan bawa pulang ‘. Dia lagi duduk sambil mainan hp. Dan gak sengaja ke dua mata nya juga lihat gue yang ada disitu sama Nadine. Tadinya sih gue biasa-biasa aja tapi, gimana kalau Lala salah paham? Gimana kalau Lala ngira gue mutusin untuk nembak Nadine lagi setelah berubah? Gimana dong? Tapi tunggu-tunggu, kenapa gue jadi khawatir gini? Emang Lala gak punya kerjaan apa buat cemburu segala? Lo berasa udah hebat, Dit?! Kalimat tersebut tidak mau hilang dari benak gue. Dan gue jadi bertanya-tanya.
*** 

Pagi harinya di sekolah, gue langsung nyari Lala di jam istirahat, gue harus bicara empat mata sama dia. Gak peduli lah mau dibilang khawatir atau yang lainnya. Pokoknya gue harus mastiin kalau Lala gak salah paham. Dan setelah gue cari-cari dimana Lala berada, ternyata Lala ada di atap gedung sekolahan, di tempat favorit gue.

Woi.. Gue cariin tahu! “ tukas gue untuk membuka percakapan. Lala hanya menoleh sebentar dan kembali fokus menatap ke depan dengan pandangan kosong. Ada apa dengan Cinta? Eh, maksud gue ada apa dengan Lala?. Gue bukan paranormal atau peramal atau ahli pembaca pikiran jadi, gue gak tahu apa yang sedang Lala pikirin. 

“ Oh, ya, gimana tadi malam? Sukses? Mana pajak jadiannya? “. Waduh si Lala beneran salah paham. Sekarang gue BINANG antara bingung dan senang, bingung harus gimana dan senang karena kelihatan banget kalau Lala cemburu, hahaha

“ Siapa juga yang jadian? ( Lala menoleh ke arah gue ). Tadi malam itu, gue minta maaf ke Nadine. Minta maaf soal dulu itu, soal gue nembak dia tapi malah gue ngomong kasar sama dia karena dia nolak gue “. Lala sangat terkejut, ia membuang muka untuk menutupi wajahnya yang merah merona karena malu. Gue cuma ketawa kecil ngelihat sikap Lala yang kaya anak kecil. 

Emm, ke kelas, yuk! Kayaknya udah mau bell, deh! “ dengan sigap gue langsung berdiri di hadapannya untuk mencegah kepergiannya. Gue gak akan sia-siain kesempatan ini, gue gak mau kehilangan orang kaya Lala lagi. Lala udah berjasa banget di hidup gue. 
“ La, gue tahu, gue jauh dari sempurna bahkan sempurna hanya milik Allah semata. Dan kita sekarang udah kelas dua belas, sebentar lagi mau UN terus masuk kuliah. Pertanyaan gue lo mau gak nunggu gue? “.
“ Maksudnya? Nunggu lo gimana? “.
“ Pacaran kan haram, La, terus gue juga disuruh orangtua gue buat nglanjutin kuliah ke Turki. Selama itu, kita bisa terhindar dari perbuatan maksiat dan memperbaiki diri masing-masing ke arah yang lebih baik, kan? Jadi lo mau gak kalau.... “.
“ Gue mau “. Wow! Bahkan gue belum selesai bicara, Bro!. 
“ Lo mau nungguin gue habis itu ta’arufan? “ Lala mengangguk cepat. Betapa bahagianya gue, Bro!

“ Sekarang kita fokus mendekatkan diri pada Sang Maha Pencipta, belajar, dan meraih cita-cita kita terlebih dahulu. Setelah itu, kita lihat janji Allah. Ok? “ Lala mengangguk lagi dan lagi. 
Gimana, guys? Gak nyangka, kan? Gue si Radit Wijaya Kususma, playboy kelas kakap akhirnya ta’arufan, benar-benar melewati batas fikiran kalian, kan? Gue jauh dari sempurna, Bro! Tapi gue gak akan nyerah untuk menjadi baik dan indah setiap harinya. Satu kalimat terakhir dari gue, “ Hal yang paling mulia adalah menjadi pribadi yang lebih baik lagi dari hari kemarin “, gue Radit, gue anak muda yang keren. Salam keren, Bro!
***
Tulisan ini ikut arisan godok bulan April. Silakan dibagikan jika menyukai Latifika Gupita Octavianjani sebagai pemenang.

Latifika Gupita Octavianjani

Kelahiran Gunungkidul, 6 Oktober 1999. Sekarang sedang giat menjadi pelajar kelas 2 di SMA N 2 Wonosari dan hobi menulis sejak kelas 5 SD.

0 comments:

Post a Comment