Wednesday, 26 April 2017

Sendiri Aja?

Salah satu pertanyaan yang gue benci banget. Gue termasuk tipe orang yang lebih suka kemana-mana sendirian. Gue mau berbagi kesendirian gue, eh maksudnya pengalaman gue pergi sendiri ke kalian nih. Gue suka pergi sendiri bukan karna gue nggak punya temen, bukan. Tapi karna gue nggak suka nunggu (emang ada gitu yang suka?). Nih ya, kalo bareng orang lain, pertama-tama gue harus ngechat di grup dulu. “Guyss ada yang mau ke sini gaa?” setengah jam kemudian baru ada yang bales. “Gue mau siih. Tapi agak sorean, gimana?” Terus gue harus nungguin dia siap-siap dulu. “Gue otw.” Setengah jam kemudian baru orangnya nongol. Sementara kalo gue pergi sendiri, gue ga perlu nunggu temen gue selesai nyatok rambut atau selesai ngukir alis(Gue paling males kalo udah ditanyain “alis gue yang kiri sama kanan udah samaan belum?menurut lo mending warna item apa bagusan yang cokelat?aarghhh serah lu deh, alis alis lu juga). Gue termasuk tipe cewek yang simple. Kalo lagi buru-buru lima menit juga cukup. Setelah siap-siap, gue tinggal berangkat, tanpa ngebuang-buang waktu nunggu orang lain.


Selain males nunggu, gue juga ngga perlu ribet mikirin pilihan orang lain. Mau nonton, ya nonton aja film yang gue suka. Nggak repot-repot berdiskusi panjang lebar dengan teman-teman gue pada mau nonton film apa. Tinggal gue mikir, pilih satu film terus nonton deh sendirian kayak orang bego, haha. Nggak perlu juga terganggu dengan temen-temen yang setiap sepuluh menit sekali nanya “lah dia kok bisa tau pembunuhnya yang itu?” “Lah dia siapanya si anu?” “Artis ini namanya siapa?” Berisik kan. Cuma ya saran gue, kalo lu berniat nonton sendirian ya jangan di malam minggu atau malam yang besoknya libur, karna lo bisa jadi menyaksikan berbagai pemandangan yang diinginkan, di pojokan apalagi, hadeh tau deh mereka masih bisa konsen nonton itu film apa engga.

Ke supermarket atau minimarket juga gue seneng banget sendiri. Sebagai seorang anak kosan pemburu diskon, gue suka masuk-masuk di beberapa minimarket buat nyariin promo minggu itu atau sekedar bandingin harga(sampe-sampe gue hapal harganya). Kalo barang kebutuhan bulanan gue lagi promo, gue beli deh buat stok, kadang gue malah lupa kalo udah nyetok, eh terus beli lagi. Nah kalo bareng temen, siapa yang mau coba masuk masuk minimarket tapi ga beli apa-apa. Gue sih bodo amat, toh gue nggak ngerugiin siapa-siapa. AC nya dia kan tetep aja nyala gue kesana atau engga. Kalo ke supermarket sendiri, gue bisa fokus gitu lho beli apa-apa yang memang jadi kebutuhan gue tanpa terpengaruh orang lain. Misalnya nih “Ih, cemilan ini enak tau. Kamu harus nyobain yang rasa keju endess banget.” “Yang ini lagi promo beli 1 gratis 1, kamu mau beli ini gaa?bagi dua sama aku.” Belum lagi kalo dia beli barang-barang yang kemudian bikin kita tertarik untuk ikutan beli, padahal nggak butuh-butuh amat.

Ke mall juga jangan ditanya, gue lebih sering sendirian. Masuk sana masuk sini semau gue. Kalo bareng temen nih, misal bertiga. Yang satu pengen kesana, yang satu pengen kesini, satu lagi maunya kemana. Akhirnya yaa pertama kesana dulu, baru kesini, terus kemana. Satu-satu dipenuhi maunya. Gue juga suka tuh ngubek-ngubek pakaian di toko baju yang promo. Waktu rasanya berjalan begitu cepat saat gue saingan sama emak-emak mengorek-ngorek tumpukan baju beli satu gratis dua. Nah kalo bareng temen belum tentu ada yang mau kan?Apalagi kalo sama pacar. Bisa il feel dia ngeliat muka gue yang kalap narik-narik baju dari tumpukan.

Tapi kalo ke mall gue pilih-pilih sih mall yang kira-kira kemungkinan gue untuk ketemu sama orang yang gue kenal itu kecil. Males banget kan kalo ketemu terus mereka nanya “Sendiri aja?” “Kok sendiri?” 

“Kasian banget sendiri uu.” “Bareng kita aja, daripada sendiri.” Pernah nih aku ketemu temen di escalator, trus dia megang tangan aku. “Serius kamu sendirian kesini?seriuss?” Matanya membesar heran banget. Oh ya ampuun, itu mall jaraknya Cuma lima belas menit naik ojek dari kosan guee. Emangnya gue anak SD yang bahkan ke toilet aja selalu ngajak temen?Kalo gue lagi hamil sembilan bulan terus kesana fitness sendiri baru deh dia boleh heran. Tapi ya gue Cuma jawab aja “Iya, emang kenapa?Ngenes ya?”

Gue juga suka ke toko buku sendirian. Buat gue toko buku udah kayak perpustakaan. Gue baca buku-buku yang gue suka, trus gue pulang(seringnya ga beli apa-apa). Pernah deh gue ditegur sama Bapak-Bapak satpam karna duduk di lantai baca buku. Malu sih uwaa. 

Oh ya gue belum cerita ya kalo gue juga pernah karaoke sendiri?Weird banget ga sih haha. Mbak-mbaknya kasian kali ya ngeliat gue. Mungkin kalo gue minta gratis juga bakalan dikasih. Di dalem gue nyanyi-nyanyi ga jelas abis itu ujan dan gue ketiduran :D. 

Tapi di balik semua kesenangan gue untuk pergi kemana-mana sendiri itu, ada dua tempat yang gue ogah kalo pergi sendiri. Yang pertama itu tempat makan. Tempat makan ya, bukan tempat nongkrong-nongkrong gitu. (Gue sering sendirian ke tempat nongkrong, pesen menu yang murah terus nebeng wifi deh. Walau sekeliling gue banyak anak muda atau orang-orang lain yang duduk ketawa ketiwi bareng temen-temennya dan gue sendiri, gue fine fine aja sih. Selama ngga ada yang gue kenal juga). 

Tapi kalo tempat makan rasanya beda aja buat gue. Mending gue bawa pulang terus bungkus daripada gue harus makan sendirian. Yang kedua yaitu tempat wisata. Walaupun gue ngga suka kalo pergi bareng temen kebanyakan fotonya daripada menikmati apa yang difoto, gue masih lebih suka pergi travelling bareng temen.

Terakhir, pesen gue. Kalo emang lo lebih suka pergi bareng temen, bukan berarti semua orang merasakan hal yang sama. Saat temen lo ada yang lebih sering sendirian kayak gue, ya terima aja. Nggak perlu lo ajukan pertanyaan ga penting “Sendiri aja?”

***
Tulisan ini ikut arisan godok bulan April. Silakan dibagikan jika menyukai Prima sebagai pemenang.

Prima Sari Rumapea


0 comments:

Post a Comment