Saturday, 15 April 2017

Seni Menyontek dan Perkembangannya

Hallo sobat…! Apa kabar nih?? Pasti baik kan ya. Pada arisan godok bulan April ini, kita akan membahas mengenai nyontek. Loh, kok pada senyum-senyum gitu, yang senyum senyum ini pasti pada sering nyontek ya. Atau justru keinget mantan tiap kali denger kata n, y, o, n, t, e, k, nyontek—soalnya sering nyontek bareng mantan. Hehe.. Ups.


Sebelumnya, siapa diantara sobat yang seumur-umur kagak pernah nyontek? Kamu? Yang bener nih? Ngaku saja lah, kagak ada orang lain yang tau kok. Kalau memang diantara sobat ada yang ‘kagak pernah nyontek sama sekali’, pantes nih dikasih sepuluh jempol, eh salah, seratus jempol dah. Tapi, bagi sobat yang kagak pernah nyontek, kagak pernah tuh ngerasain sensasi ketika berusaha nyontek tanpa ketahuan bapak ibu guru. Kagak pernah juga tuh matanya sakit karena kebanyakan ngelirik jawaban temannya. Pokoknya kagak ngerasain yang seru-seru dah. Kagak bosan kali ya?
 
Jujur aja nih gue juga pernah nyontek kok. Tapi, kapan terakhir gue nyontek gue udah lupa, saking lamanya sih. Sejak SD, gue jarang banget nyontek. Lebih sering ngasih jawaban ke temen gue. Gini-gini, bisa dibilang gue siswa paling pandai di kelas—kagak sombong loh. Setelah SMP, gue masih tergolong pandai di kelas, meski bukan pararel, gue langganan rangking tiga sama rangking satu di kelas.  Sehingga, gue juga jarang banget nyontek. Sampai pada suatu waktu yang sudah gue lupa, pastinya waktu SMP, gue putusin untuk kagak nyontek lagi apapun keadaannya. Dan itu masih sampai sekarang loh. Bisa di contoh nih. Hehehe.
 
Menurut sobat, nyontek itu baik kagak sih? Pasti yang hobinya nyontek bakal bilang, baik dong. Para Contekers—sebutan khusus ditulisan ini buat para penggiat nyontek—memiliki beribu-ribu alasan untuk mengatakan, nyontek itu baik, atau nyontek itu tidak salah. Iya kan?
 
Lucu memang mendengar omongan dari para Contekers kalau mereka udah mulai ngeles. Pernah gue dapat kiriman dari salah satu grup whats App gue yang isinya dampak positif atau manfaat dari nyontek. Gila ya. Dampak positf dari nyontek yang masih gue inget dari tulisan itu antara lain, nyontek itu bisa bikin kreatif, melatih ke kecepatan dan ketepatan, belajar akting, menguji adrenalin, dan bagi gua yang paling lucu, melatih strategi. Kita bahas yuk!
 
Pertama, bisa bikin kreatif. Hm… gimana ya? Emang bener juga sih. Para Contekers selalu berusaha mencari ide-ide baru, atau memperbaiki yang sudah ada. Wah, kayak seniman ya. Tapi, bagi gue nih, kayaknya kurang efektif kalau nyontek untuk melatih kreatifitas. Emangnya, kalau udah gede nanti kreatifitas nyontek tadi bisa dibuat apa kalau kagak dibuat kejahatan? Nah lo.. Kalau mau melatih kreatifitas, kayaknya sih lebih efektif kalau ikut kelas melukis, menari, menyanyi, menulis, atau yang sejenis lah. Kan kalau udah gede bisa dibuat usaha tuh. Iya kagak?
 
Kedua, melatih kecepatan dan ketepatan. Oke lah. Para Contekers memang harus cepat dan tepat ketika melihat buku atau jawaban teman. Kalau kagak, jelas ketahuan deh sama pengawas. Kalau alasannya ini, kayaknya lebih enak ikut olahraga deh. Sepak bola, basket, tenis meja, pencak silat, atau olahraga lapangan lainnya yang bener-bener mengharuskan kita bertindak cepat dan tepat. Bayangin aja kalau Cristiano Ronaldo kagak bertindak cepat dan tepat, kagak bakal dah jadi pemain termahal di dunia. Iya Kan?
 
Biar kagak kepanjangan, nomer tiga, empat, lima, kita bahas jadi satu ya. Emang sih, saat nyontek kita harus pakai acara pura-pura alias akting. Perlu keberanian buat ngelakuinnya. Juga perlu strategi yang tepat. Tapi kan sobat, semua itu kagak bakal berguna. Kalau pingin belajar akting  ya ikut kelas drama atau teater dong. Bener-bener dapat ilmu. Siapa tau bisa jadi aktor terkenal macam Dude Herlino. Kalau mau uji adrenalin, ya ikut sky diving, panjat tebing, arung jeram, atau yang sejenis lah. Beneran menguji adrenalin tuh. Dan kalau pingin pintar membuat strategi, main game strategi atau main catur sana. Kalau serius kan bisa jadi atlet catur. Emangnya ada atlet nyontek? Kagak ada lah ya.
 
Setelah kita bahas manfaat nyontek, kita masuk pada judul dari tulisan ini, perkembangan nyontek dari masa ke masa. Seiring berjalannya waktu, semua semakin membaik. Mulai dari teknologi, ilmu pengetahuan, bahkan cara nyontek pun juga mengalami perbaikan. Wah, gimana nih?? Oh iya, Pembahasan ini bukan untuk ditiru loh. Tapi sebagai pringatan bagi para pengawas agar lebih waspada menghadapi para Contekers.
 
Pertama, cara yang belum pernah gue lihat sendiri, cuma kata orang-orang dulu, yaitu nyontek di paha. Waduh, kayaknya pada masa ini, para cowok bakal seneng kalau ada ujian. Hehe. Kagak jadi nyontek, malah ngelihatin temen ceweknya yang cantik kalau lagi nyontek. Kagak bisa ngebayangin dah kalau temen sebangku si cewek itu cowok, terus, gimana ya kalau si cowok mau pinjam atau ngelihat contekan si cewek? Apalagi kalu tulisannya kecil-kecil, dag dig dug tuh si cowok. Hehehe.
 
Merasa kurang efektif dan mngganggu temennya yang cowok, nyontek paha pun berganti menjadi nyontek pakai kertas. Mulai berani ya. Kertas yang ada contekannya disembunyikan serapi mungkin. Ada yang di taruh saku, kaus kaki, sepatu, tempat pensil, atau mana aja asal aman. Bahaya nih kalau di taruh dalam baju atau rok, bakal gagal fokus lagi yang cowok.
 
Trik nyontek selanjutnya, main kode. Banyak banget jenis kodenya. Lha wong apa aja bisa dibuat kode. Mulai dari isyarat pakai jari sampai isyarat kedip mata. Kalau kedip-kedipan, bisa bikin yang cowok ke-GR-an dah.
 
Teknologo juga disalah-gunakan loh oleh para Contekers. Dengan gadget yang canggih, para Contekers bisa saling tanya meski jaraknya jauh. Ibarat kata, jauh di mata, dekat di gadget. Parah lagi kalau soalnya di foto, trus dikasihkan kelas lain yang belum ulangan. Kecurangan tingkat tinggi tuh. Hm, tak patut..
 
Kagak berhenti di situ, ada lagi nih yang lebih bahaya. Siaga satu buat pengawas! Yaitu ketika para Contekers mulai berakting dan memainkan strateginya. Akting yang sering dipakai dengan menjatuhkan alat tulisnya. Sebelum itu, teman yang memberi contekan melempar kertas berisi contekan ke bawah meja. Saat ngambil alat tulis, sekalian ngambil cotekannya. Hedeh..
 
Kalau yang pakai strategi, gue pernah lihat sendiri. Contekers yang sudah mengumpulkan jawaban, menulis jawabanya dibalik nomer ujiannya. Contekers itu lalu ijin ke kamar mandi. Sambil berjalan, tangan Contekers itu mengambil nomor ujian temennya. Di perjalanan, Contekers itu memberi isyarat pada Contekers lain untuk bertemu di kamar mandi. Disana mereka menyamakan jawaban. Lepas itu, mereka kembali ke kelas dan mengembalikan nomor ujian temennya yang sudah berisi jawaban. Bener-bener licik dan pintar ya.
 
Sayangnya, kepintaran mereka tidak pada tempatnya. Sekali lagi, ini bukan untuk di tiru loh. Ini peringatan bagi para pengawas agar lebih waspada ketika menghadapi para Contekers yang selalu lebih maju selangkah.
 
Buat penutup aja nih.. Kayaknya kalau para Contekers hanya bertingkah, itu hanya menjadi masalah kecil. Yang susah itu kalau para Contekers mulai menyebarkan virus nyonteknya pada gernerasi selanjutnya. Kagak bisa ngebayangin deh kalau semua siswa jadi Contekers. Jadi apa ya Indonesia nanti? Ada yang bisa bantu jawab?
 
Mungkin udah saatnya bagi sobat buat berhenti jadi Contekers. Kalau bisa malah ngajak Contekers lain buat tobat berjamaah. Nilai memang penting, sobat, untuk mengukur seberapa serius kita belajar. Tapi, kejujuran lebih penting kan ya? Dengan jujur, kita bisa jadi kaya loh.. Kata pepatah, kejujuran adalah mata uang yang berlaku dimana-mana. Salam sukses, sobat! Jangan lupa di share ya..
 
Semoga bermanfaat..

***
Tulisan ini ikut arisan godok bulan April. Silakan dibagikan jika menyukai Nur Muhamad sebagai pemenang.

Nur Muhamad Ash Shidiqi

Lahir di Nganjuk, 12 Februari 2000. Penulis kini tengah menempuh perjuangan menjadi penulis besar. Penulis dapat dihubungi di email: nurmuhamad.a.13@gmail.com atau facebook: Nur Muhamad Ash Shidiqi

0 comments:

Post a Comment