Saturday, 8 April 2017

Wanita Termanis Dengan Status Jomblo Abadi

Hari ini, gua bisa dibilang orang yang paling beruntung sedunia. Kenapa tidak? Hari ini semua orang muji gua dengan kejomblowan gua. Seandainya aja di dunia ini ada jomblo award di kalangan jomblo, pasti gua yang bakalan dapat penghargaan ‘wanita termanis dengan status jomblo terabadi’. Emangnya SCTVaja yang punya award, jomblo juga punya award


Kembali lagi dengan cerita gua yang unyu-unyu ini. Jadi ceritanya hari ini gua ngga jahilin orang, gua cuma buat bête orang doang. Tadi di kantor ada yang nanya sama gua “Miaw, lu beneran kagak mau pacara?”

Eits, nama gua Mia. M I A kagak pakai W. kalau lu mau manggil nama gua pakai W begitu, gua saranin deh lu lompat dari menara Eiffel, trus lu manggil nama gua pakai W, gua yakin pasti kagak ada yang bantuin lu. Karna orang-orang pasti ngirainnya lu catman gitu” jawab gua. 

Lah, kok catman sih? Di film-film kan catwoman.

“Emangnya lu cewek?”

Kagak.

Lah, trus ngapain lu komentar?” 

“Hahahahaha,,, iya ya! Lu bisa aja deh Mia. Oiya, Mia… lu beneran ga mau pacaran nih Mia???” 

Gua bukannya ngga mau pacaran, cuma ga mau macarin orang doang kok.” 

“asama aja kaleee.

“Beda dong, pacaran sama macarin. Coba deh lu sebutin pacaran dengan macarin, bedanya kan bunyinya?”

Ah lu, selalu aja kaya gitu. Gua ada kenalan dengan semua type. Gua jamin deh, bakalan sesuai dengan selera lu. Daripada lu kelamaan jomblo kaya gini, bisa-bisa lu kena serangan jantung lagi karna terlalu berat mikirin pacar yang tak kunjung datang. Hahaha.. lu maunya yang gimana? Gua comblangin deh Mia.”.

“Semua type? Lu yakin?”

“Yakin dong. Lu maunya yang gimana?”

“Lu punya kenalan kagak yang wujud sama rohnya kagak ada?”

Ah lu Mia, itu mah sama aja namanya ga ada orangnya.”

“Kan lu sendiri yang ngomong kalau lu punya semua type yang bisa lu combalingin ke gua. Lagian lu sih, repot-repot amat nyomblangin gua. Noh, lu combalingin aja Si Nanda. Kasihan, jomblo dari mulai gua SD.”

“Nanda? Siapa tuh? Abang lu ya Mia?”

“Kagak, boneka monyet gua. Lu kasih type gimana aja pasti setuju-setuju aja dianya”

“Ah sialan lu Mia, boneka gua comblangin yang ada gua disangka orang gila kale

“Lu kagak bakalan disangka orang gila deh, palingan lu disangkain lari dari rumah sakit jiwa”

“Ah, lu ya Mia.. bête gua sama lu. Ditolongin malah ngeselin gua

“Lah lu sih,, nolongin yang urusannya begituan. Atau jangan-jangan lu lagi yang doyan sama mereka-mereka”

“Idih, gua normal kale. Kagak lu lihat noh pacar gua, cantik kaya bidadari tahu”

Boong lu, mana ada bidadari di bumi. Yang ada bidadari di kayangan noh

Lu itu ya, bisa aja ngejawabnya”

Gua kan pernah sekolah, jadi bisa dong jawabnya”

“lama-lama gua bisa gila temenan sama lu

Lu yang ngatain diri lu gila ya Daniel, bukan gua

“Mia, dewasa dong. Seriusan, hilangin sifat ambigu lu itu. Pantesan aja lu jadi jomblo abadi kaya begitu,,, lu kagak ada seriusannya sih”

“Daniel, dewasa itu kagak mesti serius monoton. Sama kaya para pelawak di TV, mereka juga bisa bangun rumah tangga,,, itu tandanya kan mereka bisa berpikir serius juga. Suatu candaan yang disebut humor itu, kita perlu untuk semuanya,, terutama kesehatan. Bener kagak?”

Ah, bête gua. Gua ngambek sama lu Mia!”

Yaudah, ngembek aja lu sono! Oiya, di luar rumputnya panjang-panjang banget. Makanin ya, lumayan.. ngirit bayar tukang kebun kantor”

“Mia… gua bukan kambing”

Lah, tuh lu sendiri yang bilang ngembek tadi. Kambing kan ngembek lho.. ada kok lagunya yang bilang kambing itu ngembek

Ngambek Mia, NGAMBEk!!! Bukan ngembek, lu itu ya.. setiap kata yang ada pasti bisa aja lu jadiin bahan ledekan untuk buat orang kesel”

“Gua kagak pernah nganggap yang begituan bisa buat orang kesel. Lu tau Jeng Kelin kagak?”

Tau. Why?”. “Jeng Kelin itu ngeselin banget kan,, tapi kenapa banyak orang yang nontonnya?”

“Karna lucu aja sih

Yaudah, intinya itu semua tergantung cara orang memandang pemikiran kita”

***
Tulisan ini ikut arisan godok bulan April. Silakan dibagikan jika menyukai Arnita sebagai pemenang.

Arnita Caramia

Gua sih bisa dinilai sesuka hati mereka yang menilai gua, yang penting gua tetap ngejalanin semuanya dengan jadi diri gua sendiri. 

0 comments:

Post a Comment