Tuesday, 23 May 2017

Anak SD Sudah Manggil Mamah-Papah, Zaman Gue Mainnya Masak-masakan. Miris!

Tanpa perlu gue kasih detailnya, kalian juga pasti sudah tahu kan kejadian aneh bin gak masuk akal yang suka kejadian sekarang ini. Sebenernya gue agak kesel dan miris liat anak sd zaman sekarang. Gue yang dulunya sd di desa, yang jauh banget sama namanya kota, apalagi zaman dulu teknologi juga masih gak sebanding sama zaman sekarang. Zaman dulu pas gue masih bocah ingusan, yang namanya Instagram, Path, apalagi Snapchat sama sekali belom ada. 
oke.zoona.com
Emang sih Youtube udah ada, tapi gak seheboh kayak sekarang. Pertama kali tau youtube itu, pewdiepie subscribernya masih dibawah 1 juta, gak kayak sekarang yang udah kayak kacang goreng banyaknya. Bahkan pertama kali gue tau google segala macem itu pas gue kelas 4 SD, dan itu aja dikenalin sama abang gue sama yang namanya Facebook dan GTA.

Zaman dulu gue suka banget yang namanya maen masak-masakan, jajan sosis dan mie lidi di depan sekolah, apalagi sama yang namanya komik. Beh, dulu itu ya bro hampir tiap minggu gue habisin cuma buat beli tiap seri komik naruto, gue selalu rela-relain ke Gramedia yang jaraknya jauh banget dari rumah gue cuma buat beli satu biji buku doang. Dulu kecil apa aja dibeliin, tapi sekarang mah hoax doang itu.

Tiap hari, habis pulang sekolah, apalagi hari minggu, tiap pagi gue duduk anget di depan tv sambil mantengin Hamtaro si biji bunga matahari. Kalo gak Hamtaro, ya Inuyasha. Kalo gak Inuyasha, Samurai X. Kalo gak Samurai X, ya Pokemon. Kalo gak Pokemon, ya Naruto ujung-ujungnya. Demen banget gue sama yang namanya Jepang apalagi gamenya sampe gue hafal soundtracknya satu per satu.

Tiap hari maen layang-layang sampe badan belang, udah biasa. Maen hujan-hujanan juga udah biasa, bahkan sampe diomelin, tapi gak tahu ngapa hujan tuh selalu bisa bikin hati adem, dingin-dinginnya, bau-baunya itu loh. Pas di sekolah kalo ada botol kosong malah dijadiin sepak bola, keliatan banget begonya emang, tapi itu kenyataan yang pasti kalian alamin juga apalagi kalian generasi 90-an.

Dulu juga, bagi cewek pasti ngerti ini, gue selalu rajin ke toko buku mana aja yang jual isi binder gambar Princess. Terus pas di sekolahnya gue tukerin isi binder gue sama temen cewek gue yang lain. Gak tahu buat apa, suka aja koleksinya. Tapi kalo sekarang mah gila beda banget. Dulu pas SD, liat anak SMA pacaran. Lah sekarang pas udah kuliah juga, malah liat anak SD yang pacaran. Kok bisa kebalik gitu ya.

Ternyata itu cuma bukan di berita-berita atau meme instagram doang, itu gue alamin persis banget kejadian sama tetangga gue, bahkan pas gue pulang sekolah dulu juga sering banget ngeliat pemandangan super ajaib itu. 

Pas gue masih SMA dulu, ada dua anak, tetangga gue, gue sensor aja namanya, selalu tiap pulang sekolah nongkrong di bawah pohon seolah gue dan tetangga yang lain itu cuma nyamuk doang. Satu yang cowok suka main-mainin rambut si cewek, entah nyari kutu atau apa, ini kali makanya orang namainnya jadi cinta monyet. Udah di bawah pohon, mainin rambut, nyengir-nyengir gak jelas. Lengkap lah sudah.

Sudah ditegurin segala macam masih aja gitu, bahkan pernah juga ditegur sama Pak RT. Awalnya sih mereka gak di situ lagi, eh gak lama lagi malah balik lagi, dengan kebiasaan yang sama. Keknya demen banget pacaran di bawah pohon. Gak so sweet aja gitu, biasanya pacaran di cafe apa di bioskop, eh ini di bawah pohon. Go Green kali ya prinsip mereka. Sampe gue mikir gitu, nih anak orang tuanya kemana sampe bisa gitu, gak diurus apa gimana. Pernah juga gue liat di salah satu SD di kota gue, weleh pas perpisahannya bro, malah coret-coretan seragam, belom tau aja rasanya coret-coretan di skripsi kayak gimana duh. 

Makin banyak yang gak karuan zaman sekarang, anak SD ngerokok, pake seragam ketat-ketat, udah nyobain pake lipstick padahal masih bocah. Gue cuma miris kenapa makin canggih teknologi malah makin hancur generasi sekarang, yang seharusnya bisa nikmatin masa kecil dengan main sama temen, malah dipake yang enggak-enggak. Berharapnya bisa makin maju, malah makin merosot. Masih perlu dibenahi generasi sekarang dengan sesuatu yang bermutu, jangan justru tampilin sinetron yang gak jelas unsur mendidiknya, acara tv nasional yang justru cuma mencari sensasi tanpa memperlihatkan prestasi, karena Indonesia gak akan pernah naik status jadi negara maju kalo medianya aja masih gak dibenahi dengan serius.
***
Tulisan ini ikut arisan godok bulan Mei. Silakan dibagikan jika menyukai Clara sebagai pemenang.

Clara Ritta
Calon mahasiswa yang lagi ngeri-ngerinya nunggu pengumuman SBMPTN, suka banget sama yang namanya korea, film, dan tulis-menulis. Dua sifat yang mewakili dia banget, suka baper dan suka mager. 



0 comments:

Post a Comment