Tuesday, 23 May 2017

Bukan Sahabat Terbaik

Kisah hidup ini dimulai ketika gue dulu punya mantan teman eh salah sahabat karib. Sahabat karib buat gue tapi mungkin ga buat dia, mungkin kali ya. Waktu sekolah dulu, kita selalu bersama tak terpisahkan. Andai kata upin-ipin lah, kembar tak terpisahkan meskipun beda wajah, beda suku, beda ras, beda agama. Saling cerita satu sama lain, sering curhat bareng, ketawa bareng, belajar bareng, main bareng, bahkan nginep dirumah temen pun bareng. Udah lah gue ga tau ini pertemanan apalagi kalau bukan persahabatan. Yang pasti dia cewe. Jangan anggap orang ini cowo dulu. Ini bukan cerita friendzone

pinterest
Pokoknya dari sehari-hari selalu bareng itu dimulai perkenalan singkat saat kita masuk sekolah impian kita. Sekolah design. Dia yang ajak kenalan duluan, dari situ gue tau dia. Kita satu kelas selama dua tahun. Sebelumnya, gue ga sedekat dia kayak upin-ipin. Gue baru dekat banget sama dia setelah gue menjadi teman dekat salah satu teman dekat dia. Kira-kira butuh waktu 3 minggu baru bisa akrab sama dia, karena kita sama-sama introvert dan susah akrab dengan orang lain. 

Selama 3 minggu itu gue sering main dan belajar dengan teman dia dan dia. Hampir setiap hari karena kita selalu kerjain tugas bareng. Masa-masa perjuangan kita ngerjain tugas sampai sore bahkan malam dilewati bersama. Sampai tau-tau udah lebih kenal satu sama lain dan akrab. Pokoknya kayak nyaman banget pertemanan ini. Dari berempat jadi bertiga dan menjadi berdua. Gue dan dia. 

Kita berdua yang lebih saling akrab. Kita hampir kemana-mana selalu bareng. Pulang malam bareng, atau bahkan, pagi bisa dibilang. Gue sering nebeng mobil dia, dan nemenin dia kemana-mana. Karena gue orangnya bosenan jadi gue mau aja nemenin dia. Begitu terus rutinitas kita setiap hari selama satu tahun.

Tahun kedua, gue sekelas lagi dengan dia. Kita sama-sama senang sekelas lagi. Seperti biasa, gue dan dia selalu bersama lagi. Belajar bareng, ngerjain tugas bareng, main bareng, ngechat line, telponan. Pokoknya ini pertemanan yang dekat banget menurut gue. Kita magang kerja bareng. Awalnya gue nawarin dia magang bareng gue dengan teman yang lainnya. Setelah dia nyari-nyari magang ditempat lain. Akhirnya dia memutuskan untuk magang bersama gue

Kita setiap hari magang berangkat bareng. Kita sama-sama suka ngomongin cowo yang sama atau nyeritain tentang cowo yang kita lagi dikesalin/ disukai. Pokoknya kalau udah berdua, semua yang diceritain terasa enak aja untuk diutarakan, karena kita udah ngerasa srek buat cerita. Kayaknya kalau ga berdua tuh buat cerita yang agak privasi jadi lebih susah karena kurang nyaman. Setelah magang selesai, kita tetap sahabatan.

Sampai suatu hari, gue punya masalah dengan teman sekelompok gue. Awalnya mungkin, karena gue tidak jujur dengan teman kelompok gue karena hal begini-begitu. Tetapi itu bermula karena gue curhat dengan dia. Dia cerita dengan teman sekelompok gue. Gue lupa ngasih tau kalau jangan ngomongin itu ke teman kelompok gue. Teman-teman kelompok gue tau sih maksud gue gimana, dan sempat kesal dengan kita berdua.

Dari kejadian itu, persahabatan kita mulai renggang sedikit demi sedikit. Dia lebih penyendiri, gue juga bingung waktu itu kenapa dia begitu. Kayak ada jarak diantara kita. Gue juga jadi serba ga enakan dengan dia. Meskipun kita tetap sahabatan. Tetap sering bareng untuk hal makan siang atau ngerjain tugas. 

Setelah beberapa minggu, minggu itu minggu 6 setelah kejadian itu. Kita bisa sahabatan lumayan dekat lagi. Tetapi gue tau perasaan kita berdua satu sama lain, udah beda. Ga bisa sedekat dulu lagi. Rasanya kayak ada jurang pemisah untuk mau percaya satu sama lain lagi. Gue yang terutama ngerasa kecewa dengan dia. Hanya bisa ngerasa sedih dalam hati, gue di satu sisi ga mau kehilangan teman dekat gue, tapi di sisi lain gue sulit untuk bisa percaya dia lagi, dan mau terbuka lagi dengannya. 

Justru, dia mungkin yang lebih siap untuk hidup biasa-biasa aja tanpa gue. Gue merasa mungkin memang sudah waktunya persahabatan ini memang segini-segini saja. Tidak lebih- tidak kurang. Ketika gue mutusin untuk pergi pun, dia ga nanyain kabar gue duluan, tapi justru teman dekat kita itu yang nelpon gue duluan. Waktu itu, perasaan gue memang lagi ga baik. Gue lebih suka menghilang dan cepat-cepat pergi. Sampai sekarang, persahabatan kita berakhir seperti itu. Gue yang menghilang dan dia yang mencari teman yang baru.

Gue merasa ga masalah dengan dia punya teman baru. Gue justru ngerasa fine-fine aja, baguskan dia akhirnya bisa bergaul dengan yang lain. Tetapi ada satu rasa yang sampai sekarang gue suka mikir. Mungkin ga sih, teman gue ini pernah merasa rindu, dengan masa-masa temenan kita dulu ataukah memang dia sudah lupa dan ya udah. Sekarang gue dengan dunia gue yang baru, pernah sih merasa kangen dengan dia, dan masa-masa bersama kita dulu namun ya udah, life goes on. Gue tetap tidak menghubungi dia sampai sekarang. Gue tidak punya keberanian untuk menghubungi dia karena gue merasa gue pihak yang meninggalkan lebih dulu. Ada rasa gue meninggalkan teman gue tanpa pamit ,mungkin. Yah, memang waktu itu gue terlalu terluka untuk berpamitan dengan dia. Gue merasa hanya ingin menghilang. 

Akhir kisah ini, yah, hanya sampai disitu saja. Mungkin suatu saat gue bisa berani untuk menghubungi dia. Mungkin kita bisa sahabatan lagi kayak dulu. Yah, tergantung niat gue dan takdir sih. Semoga saja, itu bisa terjadi. Tetapi gue juga tidak terlalu merasa masalah banget kalau memang persahabatan kita sampai disini saja. Mungkin, dia bukan teman terbaik gue atau gue bukan teman terbaik dia. Yah, bukannya, akan ada masa-masanya kehidupan seperti itukan?
***
Tulisan ini ikut arisan godok bulan Mei. Silakan dibagikan jika menyukai Anastasia sebagai pemenang.

Anastasia Bela Ngasu 
Lahir di Surabaya, 29 Januari, mahasiswa semester dua berkuliah di Jakarta, hobinya membaca buku fiksi, pecinta teh leci dan sangat menyukai drama thriller suspense. 


0 comments:

Post a Comment