Thursday, 11 May 2017

Cerita Gue

Hai, kenalin gue Debi. Hidup gue penuh banget sama cerita. Cerita sedih, seneng, serem, boring semua ada. Tapi, kali ini gue mau cerita soal kelas gue waktu SMA. Gue ngambil jurusan IPA waktu SMA. Sebenernya bukan gue sih yang pengen IPA, tapi ortu gue yang pengen banget gue ntar masuk di dunia kesehatan. Padahal gue sama sekali nggak tertarik. Gue selalu mikir gimana gue mau kerja di bidang kesehatan kalo gue aja orangnya cuek, nggak nggagasan dan "bodo amat", ntar malah kasian sama pasiennya. kayak gini nih contohnya, kalo emang gue jadi perawat dan harus nyuntik orang.

yansshop.blogspot.com


"Selamat sore, waktunya disuntik nih" terus dia jawab "Mama.. Takut" terus meluk mamanya. Terus gue jawab lagi deh "nggak papa sebentar doang kok. Nggak sakit" "Nggak mauuu.. Maunya sama mama", "yaudah mamanya aja yang nyuntik. Toh dia maunya sama mama bukan sama gue. Bodo amat". Ato misal lagi kalo gue lagi sensi.

"Selamat sore, waktunya disuntik nih" terus dia teriak kayak liat hantu, abis itu nangis "huuuuaaaa nggak mau disuntik", "nggak papa, nggak sakit kok kayak digigit semut aja" dan dia masih nggak mau diem "huuaa mama" "heh, bisa diem nggak lu? Cuma suntik bentar aja ribet amat sih. Lebay deh". Nggak abis pikir deh.

Oke, balik ke masalah awal. Tiga tahun gue bareng-bareng sama mereka di kelas IPA 1. Banyak banget cerita yang terjadi dan selama tiga tahun itu udah ada tiga orang yang pindah kelas. Oh, lebih tepatnya pindah sekolah. Dan kejadian ini ada di kelas satu. Baru satu tahun men, udah segitu yang pergi. Tapi gue nggak mau fokus sama mereka, gue mau fokus sama sisanya. Sehabis tiga orang itu pergi, penghuni kelas gue tinggal 27 orang. Eh, kayaknya gue salah deh, di kelas gue cuman ada 26 siswa, yang satunya sih biasa dipanggil macan. Aarrgghh. Entah siapa yang mencetuskan ide ini tapi yang pasti seisi kelas pada setuju. Galak. Sinis. Bawel. Coba aja matiin kipas angin dikelas, pasti dia bakal teriak kayak macan sambil ngedumel. Ngeri dah pokoknya. Dia selalu teriak pada apa aja yang enggak dia suka. Garis bawahi "apa aja yang enggak dia suka". Alhasil berasa dia raja dan kami ajudannya. Oh oke, kita nggak bahas lebih lanjut.

Kita pindah ke kelas dua. Disini gue mulai tau sifat-sifat temen gue. Kenapa gue nulis “sifat-sifat”? karena di tahun ini gue nemuin banyak sifat di satu orang. Taulah maksudnya apa. Disini ini awal dari kelas gue dijuluki "terberisik". Tahun ini kelas gue kedatengan satu cowok. Dia agak nggak jelas orangnya. Dan semenjak kedatengan dia, kelas gue jadi lebih rame. Banyak hal absurd yang dia lakuin. Mulai dari ngambil sepeda orang di parkiran terus dinaikin ngelewatin koridor kelas sampe muter-muter di dalem kelas. Kalo pas kelas satu ada tiga orang yang nggak kuat sama keadaan kelas kami yang kemudian mereka pindah, kayaknya di kelas dua ini kami yang nggak kuat sama tuh anak baru deh. Serius ngeselin banget. Tapi ya kali kami semua mau pindah cuman gara-gara satu orang.

Banyak hal konyol yang pernah dilakuin temen-temen gue. Salah satunya adalah nyari bahan rongsokan. Mulai dari botol bekas sampe besi. Dari topi proyek sampe linggis. Dan semua barang-barang itu disimpen di sudut kelas. Tiap kali mereka ngambil barang, nggak tanggung-tanggung guys tempatnya. Ada yang ngambil dari bagian gedung sekolah yang lagi dibangun, ada yang dari kelas lain, dll. Katanya sih itu semua mau dijual terus uangnya dimasukkin kas, tapi ternyata cuman wacana. Oke kalian pasti mikir kalo kelas gue adalah kelas yang nggak modal dan kelas berandal. Kali ini kalian bener. Gue juga pernah mikir begitu. Tapi ya inilah kelas gue. Kelas yang sangat apa adanya.

Kelas gue punya trik sendiri kalo ke kantin. Kalian mesti ngerti kalo jam istirahat kantin tuh udah kayak didemo. Gila! Rame banget. So, temen-temen gue selalu keluar kelas 10 menit sebelum bel istirahat, kalian taulah buat apa. Dan kalo kepepet banget nggak bisa keluar gara-gara gurunya killer, temen-temen gue bakal kekantin kalo bel masuk udah bunyi. Oke, emang sih makanan udah banyak yang ilang, tapikan nggak perlu kegencet-gencet. Mungkin ke kantin pas istirahat bisa jadi alternatif ngecilin badan buat yang nggak kuat buat diet. Kan udah ngeluarin banyak keringat dan tenaga tuh wkwk. Kelas gue juga punya trik sendiri kalo masuk kelasnya kalah cepet sama guru. Tiap kelas pasti ada jendela sama tirai kan, so sebelum ke kantin tutup dulu jendela sama tirainya, tapi nggak perlu dikunci sob.

Kalo guru udah masuk, taruh aja makanan sama minuman di jendela. Terus masuk kelas sambil santai. Ntar kalo gurunya lagi nggak merhatiin, suruh aja temen yang duduknya paling deket jendela belakang buat ngambilin tuh makanan, terus salurin deh. Biar bisa jadi cemilan pas pelajaran. Tapi pernah kejadian, pas gue lagi naruh botol mineral ternyata naruhnya terlalu ke tepi, alhasih brrraaaakk! Tu botol jatuh ke dalem kelas. Dalam hal ini, kekompakan temen sekelas sangat diperlukan guys. Apapun bakal dilakuin temen temen gue buat nutupin hal itu. Tapi tips ini nggak gue saranin buat yang kelasnya nggak kompak, jangan sampe hal hal yang tidak diinginkan terjadi. Sebenernya masih banyak hal hal absurd di kelas dua ini, tapi lewatin aja ya. Lanjut ke kelas tiga!

Di kelas tiga ini tetep aja kelas gue nggak berubah, yang ada malah tambah absurd. Kalo lagi males sama pelajaran biasanya sih anak-anak pada melipir turun ke lantai terus pada ngumpul dibelakang. Ada yang makan, ada yang ngobrol, main hp, dll. Sebenernya guru-guru udah tau sih, kelas gue juga sering jadi omongan di kantor, tapi ya "bodo amat". Kelas gue suka yang apa adanya. Ini apa adanya kami, tolong memaklumi. Kami hanya melakukan apa yang kami suka. Kami hanya ingin tertawa lepas, kami hanya ingin bahagia ditengah program pendidikan yang berubah-ubah dan sering kali membuat kami tertekan. Kami hanya mengekspresikan perasaan kami serta ingin membuat kenangan tak terlupakan. 
***
Tulisan ini ikut arisan godok bulan Mei. Silakan dibagikan jika menyukai Dema sebagai pemenang.

Dema Biofani
Cewek 19 tahun yang bermimpi jadi pengusaha. Suka nulis, Ngegambar, dan Nyanyi.



0 comments:

Post a Comment