Sunday, 14 May 2017

Ceritanya Gembul

Dear, dunia.

Tempat dimana semua orang bisa berhak menentukan bahagianya masing-masing.  Selamat malam dunia. Ini gue nih, panggil aja ‘si gembul’. Si gembul yang selalu memiliki banyak pertanyaan. Terutama tentang dia. 


Jadi gini, katanya kalo jodoh itu pasti bakal ketemu. Kemanapun kaki melangkah, kalau jodoh pasti bertemu. Tapi kok gue ama 'doi' gak pernah ketemu ya? Kalo gitu, berarti gue sama doi bukan jodoh dong. Dalam setiap kesempatan, disengaja maupun enggak, kita ga pernah ketemu dan bisa saling sapa. Bahkan, selama ini sebatas kebetulan papasan di jalan. Itupun dia gak liat dimana gue.. Tapi, gue selalu liat dia.

Cinta kadang emang gak adil. Gue cinta dia, tapi dia enggak. Gue kagumin dia, tapi dia enggak. Gue liat dia, tapi dia sedikit pun ga tau gue ada di sudut mana. Terlebih, gue ga pernah bisa namanya enggak degdeg-an, walaupun cuma liat dia dari kejauhan. Boro-boro deh bisa saling menyapa, tiap liat dia dari jarak jelas penglihatan gue, gue pasti udah deg-degan duluan, takut-takut dia liat gue, takut takut kalo nanti salting, bingung harus nyapa duluan apa enggak, bingung mau nyapa gimana. Sampek sampek, sebelom ketemu jawabanya, doi udah pergi duluan gatau kemana. Kadang, dari pada bingung, gue suka pura pura gak lihat, tapi tiap abis gitu, gue selalu nyesel.. Kenapa gak gue sapa duluan.. Kenapa gak gue sok pede aja.. Kenapa gak.. ARGGGHHH!! 

Dia itu bukan orang baru. Kita bahkan udah temenan sejak 5 tahun yang lalu. Tapi kenapa berhadapan sama dia tetap menjadi hal yang luar biasa buat gue? Apa ini masuk ke dalam list ujian hidup gue? Dan ketika di lokasi lagi ada gue sama temen gue, dan yang disapa sama doi justru temen gue.. Alaahhhh, kalo udah gitu, rasanya gue kayak nasi bungkus yang dibuka taliannya.. AMBHYAARR!!

Kok gue selalu mellow tiap ngomongin doi yah.. Kenangan gue ama dia selama ini, paling cuma gue yang inget. Dia mah boro boro inget yang dulu dulu, yang kemaren kita obrolin di chat, juga dy pasti udh lupa. Lagian juga gue aja yang begonya mau nginget nginget apa yang dulu udah berlalu, kenangan gue ama dia mah apa sih, palingan juga chattingan ga berbobot yang isinya dia ngejekin gue, dia yang bilang gue gendutlah, jeleklah, joroklah..ga bakal ada dah dia gombalin gua, bilang gua cakep, dll. Sekalinya muji, juga akhirnya dia bilang kalo dia lagi bercanda. Padahal, selama ini yah, di mata gue, temen terbaek ya dia. Tiap dia cerita masalahnya, juga gue dengerin, gue kasih solusi walaupun gak menyelesaikan. Spesial pokoknya dia mah, walaupun balesan dari dia ya begitu.

Terus kebiasaan dia nelpon gue kalo butuh temen cerita, kebiasaan kita chat, BBM, Watsapp, sms, mention2an di Twitter sekaligus telpon dalam satu waktu. Bisa bayangin kan gimana konyolnya kita jaman dulu? Tapi semuanya kayak kehapus dari memori sejak doi jauhin gue tiba tiba tanpa alasan yang jelas. Harusnya gue biasa aja waktu itu. Kan kita cuma temen. Gak spesial, gak pake telor, yang rasanya bener-bener biasa. Tapi kenapa gue merasa kehilangan ya?
Walaupun doi gapernah bilang kenapa, gue udah nebak, semua pasti karna doi tau gue suka sama dia. Begonya gue, kenapa sih gue harus nunjukin kalo gue suka dia.. Yah, tapi gue masih heran aja. Kenapa cewek ujung-ujungnya selalu begini. Menyukai seseorang tapi nggak berani bilang. Udah nggak berani bilang, cewek juga selalu meyakini kalau hakikatnya cewek emang Cuma bisa menunggu. Masalah perasaan ini selalu berat kan gils? :’)

Uhhhh kayak gue nih. Awalnya, gue positiv thingking, gue sama doi kali aja jodoh, kali aja doi selama ini sebenarnya diem2 suka sama gue, tapi gengsi aja, karna masak iya dia yang dikelilingi banyak cewek, suka sama si gembul, pesek, jelek kayak gue gini. Tapi ya itu cuma banyangan gue aja sih, nyatanya enggak. HAHAHAHA. 

Tapi setelah mengalami beberapa kesempatan dimana gue selalu menyadari keberadaan dia, tapi dia ga menyadari keberadaan gue, gue mulai nyerah dan putus asa. Gue mulai yakin, doi bener2 bukan jodoh gue. Ya, walaupun di sudut hati paling dalam, gue tetep belom bisa menerima kalo dia bukan jodoh gue. Yakalik, masak beneran gak jodoh sih? :’)

Lagian juga, mungkin Allah punya kejutan lain buat gue. Kali aja suatu saat nanti kita berdua bener-bener ditemuin, dan akhirnya berjodoh. Cuman perjalanan ceritanya aja yang bikin sedih (yaelah, masih berharap aja lu bul :v) Ya... Sekarang ini, Doi maybe emang cuma sebatas mampir sebagai temen. Sebentar ngasih perhatian, kebaikan, karna gue temen baeknya dia. Gak lebih. Ya, kalik emang gini. Cinta emang cuma lewat. Lewat bentar. Bentar banget. Banget :’)

08.00 p.m

Dibawah langit yang sama ketika kita pertama kali berjumpa

***
Tulisan ini ikut arisan godok bulan Mei. Silakan dibagikan jika menyukai Nabila sebagai pemenang.

Nabila

Mahasiswa yang isi handphone-nya penuh drama korea :v Hobi menulis fiksi dan mencintai es jeruk sepenuhnya. Udah gitu aja.

0 comments:

Post a Comment