Wednesday, 17 May 2017

Happy Goodbye

Rasa-rasanya baru kemaren aku selesai magang di sebuah perusahaan. 6 bulan. Lumayan juga. Dan selama 3 bulan juga aku mengenal dia. Aku tau namanya Rahman. Sekarang waktuya “Happy Goodbye”. Mirip-mirip acara perpisahan antara anak magang dengan para karyawan kantor. Kok ada “happy” kok ada Goodbye-nya? Penasarankan? Perpisahan emang identik dengan kata “Goodbye”. Pasti sedih. Kalo “happy” semoga aja anak magang yang udah lulus kuliah trus ngelamar kerja di sini diterima. Simple kan artinya.


Aku juga sedih kegiatan magang di sini udah selesai. Aku nggak bisa liat lagi kak Rahman. Biasanya suka liat dia pas lagi makan bakso depan kantor. Bakso favorit aku. Murah meriah. Aman dikantong anak magang. Dan ternyata juga dia suka banget makan bakso di sini juga.

“Happy” Karena kita mau cau dari perusahaan ini, karyawan kantor sukanya nyuruh anak magang. Padahal cuman sepele. Mereka juga bisa ngerjain sendiri. 

“Icha, bikinin kopi 5 ya!” padahal aku sendiri lagi fotocopy proposal buat mereka juga. Pengen deh rasanya aku timpukin muka Pak Botak yang mengkilap itu pake kertas yang tebelnya minta ampuuun.

“Oh iya pak” aku cuman bisa pasang bibir tersenyum lebar.

Apesnya anak magang gitu tuh. Malah yang lebih parah, temenku Nical pernah disuruh Pak Botak nyariin buah kesemek gara-gara istrinya ngidam. Untung pas lagi musimnya. Istri siapa yang nyariin siapa. Parah banget kan.

Enaknya, kalo tiap makan siang kita selalu diajak makan bersama. Tiap malem minggu atau hari minggu paginya pasti ngadain acara kantor. Entah barbekiuan, sepeda bareng, naik gunung, apa touring. Pokoknya anak muda banget kantor ini. Soalnya CEO nya juga masih muda belum menikah juga. Emang orangnya workaholic tapi santai. 

Acara Happy  Goodbye berjalan cukup lancar dan meriah banget kaya pesta. Aku datang dengan gaun pink selutut, rambut lurus panjang aku biarkan terurai sampai sepunggung sambil membawa tas kecil. 

Aku datang dengan Nical dengan setelan jas hitam putih dan sepatu pantofelnya. Dari kantor dresscode nya memang diarahkan pakaian resmi dan gaun

Pas masuk ruangan.

“Surepraaaaaais” para karyawan kantor menyambut dengan suara terompet yang riuh.

Aku cuman melongo melihat mereka. Sampe nepuk jidatku sendiri. Nical malah parah, mukanya merah. Kita berdua udah dandan rapi cantik cakep gini. Laaah mereka, malah pake baju tidur. 

“Kena deeeeh “Pak Botak langsung mengajak Nical masuk ke dalam. Aku mengikuti di belakangnya. “Gimana Cal surepraisnya?” Pak Botak cuman ketawa.

“Icha, lo cantik hari ini” kata orang di samping aku. Pas aku nengok, ternyataaaa …

Oh my god, Kak Rahman di samping aku deket begini. Oh Jantung jangan cepet-cepet larinya.

Acaranya dimulai. Diawali dengan sambutan CEO, acara dangdutan. Lomba makan mi Samyang. Lomba masangin dasi ke leher para lelaki. Tak ayal banyak suitan yang menggodaku yang akhirnya berpasangan dengan Nical sajalah. 

Terakhir. Acara karaoke. Aku paling suka lagu apapun yang dinyanyiin kak Rahman dengan gaya akustiknya.  Aku nggak bisa nggak ngliatin dia terus. Rasa-rasanya dia juga ngeliatin aku juga. Ah, paling cuman perasaanku aja ini.

Aaaaaaaaa. Kak Rahman” teriakku (cuman dalam hati).

Di akhir lagunya, aku berusaha mengalihkan pikiranku. Aku pergi mengambil makanan  dan bergabung dengan mbak Dewi.

“Cha, dapet salam noh. Dari temenku” kata mba dewi di samping aku sambil bisik-bisik. Soalnya takut heboh paling.

“Dari siapa Mba?” sebenernya aku males mau nanya lagi. Soalnya banyak orang kantor yang berusaha dektin aku. Bukannya mau sombong.

“Rahman cha” bisik Mba Dewi lagi.

“Haaaaaa. Apa Mba” spontan aku langsung teriak begitu saja. Untung musiknya kenceng.

“Kamu ditunggu tuh di  bangku samping kantor yang itu” Mba Dewi menunjuk bangku di luar”. Memang ada cowok yang duduk di situ sendirian. “Buruan geh sana. Mba tau kok. Kamu suka kan sama dia”.

“Aahh, bercanda nih Mba Dewi” kataku.

Ting tong. Ada SMS.

Cha, bisa ke bangku samping taman. Ada hal penting. Rahman.

Aku pun nyamperin yang konon katanya itu Kak Rahman. 

“Duduk sini Cha” katanya. “Ini ada hadiah buatmu. Semoga aja kamu suka” Kak Rahman memberikanku kotak. Unik gitu bentuknya.

“Kok jadi ngrepotin gini Kak” lalu aku buka kotak itu. gelang ada gantungan bintang bulan juga disana. “Suka banget kaaa” kataku.

Kak Rahman mengambil gelang dari kotak  dan memasangnya ke tanganku. Aku melihatnya kaya mimpi. Sejak kapan kak Rahman perhatian sama aku. Ngobrol aja nggak pernah. Terus dia tau dari mana dia tau, aku suka bintang bulan. Mungkin ini yang dinamakan keajaiban.

“Makasih kak” kataku malu-malu.

“Cha, semangat ya kuliahnya. Cepet beresin skripsinya juga. Jaga kesehatan juga” pesen kak Rahman. Obrolan kita pun masih berlanjut smapai acara karaoke selesai. Ternyata asik juga ngobrol sama dia. Enggak kaku, mau dengerin aku cerita. Yang aku tau dari matanya. Kak Rahman juga merasakan hal yang sama sepertiku.

***
Tulisan ini ikut arisan godok bulan Mei. Silakan dibagikan jika menyukai Zulfia sebagai pemenang.

Zulfia Hasnawati Hasyim

Karyawan Kantor. Paling suka sama masakan sambal terong telor mata sapi. Minuman air dingin.

0 comments:

Post a Comment