Saturday, 16 February 2019

Masa Kecil

Entah kenapa hati kecilku ini merindukan cerita-cerita tentangmu wahai kawanku ter-love😻. Duh apa-apaan dih, eh tapi kalo di bilang rindu ya emang bener sih. Dulu waktu SD hobinya itu ngeluyur di rumah tetangga sampai ke rumah RT sebelah nggak malu jalan kaki, sekarang mau jalan kaki lewat desa-desa udah malu. Sepulang sekolah ganti baju dan dari luar rumah ada yang manggil-manggil yaitu temen-temen yang mau ngajak main. Panas? Nggak takut panas, kulit jadi hitam nggak masalah juga yang penting kan bisa main gobak sodor, petak umpet, itu aja udah buat diriku bahagia. 

Foto via pixabay

Dulu juga suka panjat-panjat pohon mangga sambil buat rumah-rumahan diatas, anginnya semilir nyegerin bagaikan terapi alam di siang bolong. Sampai-sampai pada masuk angin gegara kelamaan diatas pohon. Karena masuk angin ya kena marah bapak ibu dan nggak dibolehin climbing-climbing pohon lagi.

Ngga cuma itu, kadang sama temen-temen pergi ke kebun buat masak-masak dan tak lupa iuran, si itu bawa tepung, si ini bawa apalah, dan saat itu aku kebagian bawa minyak goreng. Edisi hari itu adalah memasak keripik, sebagai bagian minyak goreng aku sudah menyiapkannya dan minyak siap dimasukkan ke wajan, tapi aku heran juga kok penggorenganya bisa ada apinya? Hmm sudahlah, yang penting mateng pokoknya, beberapa menit kemudian keripik dah jadi. Aku dan teman-temanku mulai menyantapnya, tapi seketika kami memuntahkan makanannya, oh iya aku baru sadar, yang kubawa tadi bukan minyak goreng tapi minyak tanah. Waduhhh😹, maklumlah anak kecil yang susah bedain minyak goreng sama minyak tanah, wkwkwk. Tapi sekarang udah ngga lagi ya, dah pinter buat masak sayur, ayam, tempe apalah itu dan  apalagi para calon ibu, harus pintar masak lho yaa, ihirrrr.

Ngga cuma di bidang keputrian, hasyeek. Dulu sering main bola sama temen-temen dan selalu menang saat tanding sama temen cowok dan itu udah hal biasa, kecil pokoknya, halah nggak sombong. Tapi sekarang udah nggak kan ya kecuali pelajaran olahraganya bab bola, cuma bisa mantengin layar tipi biar bisa liat Egy, Witan, Hansa, Hanis, Boaz, dan lain-lain (duh mana suaranya para suporter, jangan fanatik lho ya). Ya juga nggak kagetlah pas lagi asyik-asyiknya main bola di deket rumah dipanggil sama ibu disuruh ngangkatin jemuran, haduuh. 

Hal yang bikin sebel itu pas main petak umpet tapi hobinya cuma nyari terus, sempat pengen kabur gara-gara bosen. Dan kalo mau kabur pasti dibully abis-abisan sama temen, dasar curang, urik cekeri pitik (curang di cakari ayam), dan jargon lainnya. Terus gak pakai lama ya cabut kabur sambil nangis ala ala drama Korea dan sesampai dirumah nangis teriak-teriak, bukannya disuruh diam dengan penuh kasih sayang tapi malah diomelin "maen terossss", wkwkwkwkw.

Pas lagi sakit rasanya nggak enak banget, kata temenku sakit itu enak minta apa-apa diturutin, ada juga yang bilang kalau sakit mimpinya ngigo laptop, laptop, laptop, paginya dibeliin laptop langsung sembuh. Aku? Bukannya diturutin tapi malah diomelin "es terossss", hahaha ya gapapa orang yang kaya gini pasti selalu dibimbing orang tuanya supaya nggak jadi anak manja dan letoy, setuju???? Lagi pula sehat itu berharga.

Oh ya, katanya anak perempuan sama laki-laki masa pubertasnya lebih awal yang perempuan kan ya. Ya dulu temenku sih pernah ngerasain cinta monyet lah🙉🙈. Waktu itu kan temenku dan temennya mau rahasia-rahasiaan, temenku cerita kalau dia suka sama si A, terus temennya ditanya kalo sukanya sama sapa, tapi dia nggak mau cerita karena dia juga sama-sama suka dengan si A. Sungguh dia mengorbankan cintanya untukmu wahai kawan, hiks hiks. Halah lebay, sekarang mah anti gitu-gituan pokoknya yaa??

Sewaktu kecil bahagia itu simple, nggak mulu-mulu deh. Taunya cuma main, makan, dan tidur, asyik pokoknya. Sekarang udah kenal apa arti cinta, mikir sekolah, mikir hidup yang membuat kegalauan. Sudahlah itu masa lalu yang tak akan ku move-on kan, yang ku inginkan hanya satu yaitu semoga para temanku pengisi masa kecil itu selalu bahagia dengan kekasihnya (temen saya banyak yang mau nikah soalnya, ueheheu). 

Makan banyak dengan sayur mentah
Jangan lupa membagi-baginya
Udahlahhh
Lanjut lain hari lagi yaaaaa (pantunnya maksa :v)

Wassalamualaikum ya akhi wa ukhti.

***
Alief Nabilah


Seorang pelajar MAN 1 Surakarta yang memiliki hobi menulis namun tak sehebat penulis.

2 comments: