Saturday, 16 February 2019

Surat Kepada Aku di Tahun 2019 (Halimah)


Hai untuk aku yang ada dimasa depan apa kabar? Jangan bilang elu masih jomblo, inget udah mau wisuda nih. Gue ingetin ya jangan kelamaan jomblo dong, kasihankan perasaan kita kosong melompong dan gersang membahana seperti gurun  pasir yang tak perpenghuni, ibarat gurun pasir itu sendiri nih semut pun gak ada yang mau tinggal dan bersarang disana, yah untuk aku dimasa depan, sepertinya saat ini kita sedang krisis dan menjadi jomblo kritis, kuberi tahu emak sudah tanya-tanya soal menantu masa depannya, dia tanya katanya sudah ada pendamping belum buat foto wisuda nanti? Terus aku kudu jawab piye..? Jangankan pacar gebetan aja kagak ada, inget kagak emak pernah bilang. Emm emm bentar dulu kita tiruin dulu suara emak kita yang bawel, oke sudah mode on. “Nak nanti kalau wisuda belum ada pendamping, mau gak sama anaknya Pak XXX?”

Foto via Pixabay

Nah nah kamu yang ada dimasa depan sudah inget belum? Arghhhhh bayangin flashback emak ngomong gitu aja gue udah merinding, masa iya nanti kita dijodohin sama anak Pak XXX yang begono.. jangankan pertanyaan dari emak, saat ini gue juga dibordir pertanyaan serupa sama temen-temen, emak-emak komplek yang suka gosip dipinggir jalan setiap  gue lewat, bahkan Dospen kita juga ikut nanya. Oke hela nafas dulu,  rasanya nyiksa banget dehh, proposol penelitian aja belum tuntas malah dibantas pertanyaan mematikan seperti ini. Saat ini rahasia jitu gue buat ngejawab pertanyaan-pertanyaan mereka bisa dibilang masih sangat klasik banget sekelasik lukisan Ratu Elisabeth, karena emang gue udah gak punya alasan lainnya lagi, misalnya kayak mau fokus kuliah dulu lah, belum ada niat pacaran lah, takut dosa lah dan pokoknya macem-macem deh. Sampe-sampe keceploasan belum ada jodohnya, dan seperti yang kamu inget seketika mereka bilang kalau kita bakalan mau dijodohin sama anaknya Pak XXX yang ada dikampung? Inget gak seketika rasanya badan  langsung membeku kaya es batu. 

Kalau kamu juga dimasa depan belum dapat menantu idaman buat emak siap-siap aja lu, kita bakalan dijodohin sama anak Pak Lurah! Mau elu? Pastinya kagak mau ya.. kita kan satu orang jadi pemikiran kita sama, emangnya kita masih tinggal dizaman Siti Nurbaya?

Tapi jangan sampai kamu yang ada dimasa depan berubah pikiran karena udah pasrah sama keadaan. Inget menikah itu karena cinta bukan karena paksaan, yah sepertinya pikiranku saat ini masih polos sepolos kertas A4 yang nunggu kapan mendapatkan tinta hitam buat ditulis diatasnya, tapi aku masih nyaman dengan pemikiran polos, karena dengan begitu imajinasi bakalan terus bermunculan kaya komedo yang tumbuh dihidung meskipun kita sudah sering membersihkannya. 

So buat aku yang ada dimasa depan emang ini kedengarannya sangat egois tapi aku harap kamu bisa cepet-cepet carikan menantu idaman buat emak dimasa depan ya haha. Tapi jangan sampe kamu stres gara-gara mikirin skripsi sama jodoh yang kagak tau kapan datangnya, Oh iya gue baru sadar ini malah kelihatan serius banget yah masalahnya, padahal sih gak serius-serius banget. Gue nyeritain ini semua kayak bener-bener sudah mepet pingin dapet pacar dan menuntaskan status jomblo wkwkw, sebenernya sih malu kalau ada yang baca hehe. Terkiranya nanti kita emang bener-bener jomblo kritis, ohh iya sorry nih buat aku yang ada dimasa depan biasanyakan orang-orang ngebuat surat untuk dirinya sendiri yang ada dimasa depan dengan kata kata positif. Justru gue malah menyerahin masalah gue ke elu semuanya. Yah kalau gitu gue juga harus ngasih kata-kata positif ke kamu yang ada dimasa depan. Yah intinya buat aku yang ada dimasa depan yang bentar lagi brojol sekitar  empat hari lagi. Yah kalau gitu elu tau ini gue bikin surat buat elu emang sudah mepet banget waktunya, ayo semangat denagan tugas skripsinya dan semagat buat ngadepin dosen yang sering PHP bilang janjinya ketemuan jam dua malah datangnya jam empat sore, dan semangat buat ngadepin emak-emak, temen-temen dan lain-lainnya yang suka nyinyir kapan nikah wkwk… dan satu lagi yang gue hampir lupa. Semangat juga buat dateng kepernikahan temen  yang bakal nikah sama mantan di bulan febuary mendatang wkwkw. Biar kamu gak sakit hati banget nanti ketika datang ketempat mereka, tenang gue sudah nyiapin diri gue saat ini buat bekal elu melangkah kepesta pernikannya mantan. Oke aku yang ada dimasa depan semangat buat semuanya semangat buat menjalani pahitnya dunia ini ya.

***



HALIMAH

Gadis yang lebih suka mantengin layar laptop dari pada buku pelajaran, kagak tau apa-apa kayak kertas polos dan kadang jadi sok polos, dan pengetahuan yang minim soal dunia luar yang hampir ribet seribet  pikirannya. Yang lebih suka duduk berjam-jam ngelamun sendirian dan marah tiba-tiba karena kalah debat dengan pikirannya sendiri

0 comments:

Post a Comment